Aturan Gambut Dibawa ke Paris

- Editor

Sabtu, 28 November 2015

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Pembangunan Telah Mengorbankan Lingkungan
Presiden RI Joko Widodo akan membawa kebijakan perbaikan tata kelola lahan gambut Indonesia masa depan pada Konferensi Tingkat Tinggi Perubahan Iklim di Paris, Perancis, pekan depan. Itu jadi momentum untuk menegaskan komitmen menekan emisi karbon.

Presiden Joko Widodo adalah satu dari 147 kepala negara dan kepala pemerintahan yang akan menyampaikan pidato sekitar 5 menit pada pembukaan konferensi, Senin (30/11). Peristiwa itu akan jadi momentum bagi Indonesia menegaskan dukungan akan pengurangan emisi karbon.

Pada Pertemuan Para Pihak Ke-21 (COP-21) Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim (UNFCCC) itu akan dirundingkan komitmen bersama guna menjaga kenaikan suhu bumi di bawah 2 derajat celsius dibandingkan masa pra-Revolusi Industri.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Tiap anggota UNFCCC berkomitmen menurunkan emisi gas rumah kaca (GRK) dalam dokumen niatan nasional kontribusi penurunan emisi (INDC). Indonesia berkomitmen menekan emisi 29 persen secara mandiri dari kondisi tanpa intervensi (BAU) pada 2030, dan jadi 41 persen jika ada bantuan luar.

“Kita akan bawa ke COP, berkenaan kebijakan negara yang akan disampaikan Presiden terkait perbaikan tata kelola bentang alam lahan dan hutan, terutama gambut,” kata Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya, Jumat (27/11), seusai rapat yang dipimpin Joko Widodo di Jakarta.

Evaluasi perizinan
Dalam aturan itu, tak ada izin baru di rawa gambut, tak ada pembersihan lahan baru (landclearing), dan mengkaji ulang semua perizinan. Itu kontekstual dengan kebakaran hutan dan lahan, terutama rawa gambut. Akibat bencana itu, Indonesia berpotensi menyumbang emisi GRK terbesar dunia. Tahun sebelumnya Indonesia di urutan ke-6.

Indonesia realistis dengan kebutuhan konservasi dan membangun. Maka, konsepnya adalah pembangunan berpijak dan memperhatikan lingkungan.

Menurut Menteri Luar Negeri Retno Marsudi, Presiden dijadwalkan bertolak dari Jakarta, Minggu (29/11). Presiden akan memaparkan posisi strategis Indonesia, pemilik hutan terbesar, yang rentan pada perubahan iklim. Indonesia punya 17.000 pulau, terutama pulau kecil, sekitar 70 persen wilayah berupa laut.

“Semua posisi itu kita rangkum untuk disampaikan ke pertemuan dengan satu posisi Indonesia, komitmen Indonesia untuk menyukseskan,” ucapnya.

Terkait INDC, peneliti studi kebijakan Energy Research Center of the Netherlands Xander van Tilburg, menegaskan, “Komitmen tak menyelamatkan iklim. Aksi yang menyelamatkan.”

Indonesia akan mempresentasikan upaya yang sudah dilakukan. Presentasi disajikan di Paviliun Indonesia seluas 250 meter persegi. Informasi itu antara lain aktualisasi masyarakat hukum adat, pengelolaan agroforestry di Jawa Barat, dan kanal bersekat di lahan gambut.

Menurut peneliti pada World Resources Institute-Indonesia Andhyta Utami, intensitas emisi proses pembangunan didapat dari jumlah emisi dibagi produk domestik bruto, posisi Indonesia tertinggi saat hanya pakai emisi dari energi tanpa emisi dari pembukaan hutan. “Biaya lingkungan terlalu besar, mengorbankan hutan dan keragaman hayati, tak diterjemahkan dengan baik sebagai pertumbuhan ekonomi,” ujarnya. (ISW/JOG/WHY)
—————
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 28 November 2015, di halaman 13 dengan judul “Aturan Gambut Dibawa ke Paris”.

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 2 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Rabu, 24 April 2024 - 13:06 WIB

Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel

Rabu, 24 April 2024 - 13:01 WIB

Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina

Rabu, 24 April 2024 - 12:57 WIB

Soal Polemik Publikasi Ilmiah, Kumba Digdowiseiso Minta Semua Pihak Objektif

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB