Akankah Megakota Jakarta Menggeser Tokyo Tahun 2030?

- Editor

Kamis, 11 April 2019

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Dari Eropa-Amerika, Asia kini mengambil alih peran sebagai pusat pertumbuhan megakota. Pilihannya hanya menjadi lebih baik atau mengulang cerita buruk sejarah perkotaan Eropa pada tahun 1800-an.

KOMPAS/NELI TRIANA—-Sungai Thames di London, Inggris, akhir September 2015, dengan latar belakang Big Eye of London. Sungai yang lebar, berair melimpah, dan terawat meski dikelilingi perkantoran, sibuk oleh arus pelayaran, termasuk pelayaran wisata, menjadi ikon kota London.

Revolusi agrikultur dan industri yang terjadi di Inggris antara pertengahan abad ke-18 dan abad ke-19 memicu pertumbuhan kawasan perkotaan, termasuk di London. Pusat industri menarik banyak orang untuk melabuhkan diri ke sana; bekerja dan menetap. Pada tahun 1900, London telah memiliki 4,5 juta penduduk.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

London berperan amat penting sebagai penggerak utama ekonomi Inggris dan berpengaruh pada dinamika ekonomi ataupun politik hampir separuh negara-negara di dunia kala itu, yang menjadi jajahan kerajaan tersebut. Dalam sejarah perkembangan perkotaan, London tercatat masuk dalam jajaran Kota Dunia (World Cities) bersama Paris di Perancis dan New York di Amerika Serikat yang memiliki pengaruh dominan dalam kancah global. London juga disebut sebagai cikal bakal megakota.

Pada masa revolusi industri itu, London bagai ditiup dan menggelembung cepat. Seiring berbagai kemajuan saat itu, London disesaki berbagai masalah seiring mulai membengkaknya jumlah penduduk miskin, sampah dan limbah kota tak terkendali, serta penyakit bermunculan, seperti wabah kolera, cacar, dan flu Spanyol.

Pabrik-pabrik di seantero kota menghadirkan polusi suara, polusi udara, dan limbahnya merusak sungai serta tanah. Kesibukan tak terperikan. Kota laksana meledak dengan lonjakan kekayaan, tetapi sekaligus kotor, kumuh, dan kemiskinan pun masih mencengkeram erat sebagian warga urban di sana.

Tahun 1850-an, wabah kolera menggerakkan London memperbaiki saluran buang dan memastikan sumber air konsumsi bebas dari kontaminasi bibit penyakit. Pascawabah flu Spanyol tahun 1919, warga jadi terbiasa menutup mulut dengan sapu tangan saat bersin dan tidak menggunakan gelas yang sama bergantian.

Secara bertahap, London juga mulai memperbaiki sistem transportasi, menerapkan zonasi yang memisahkan kawasan permukiman, perkantoran, dan industri, serta ruang terbuka hijau diperbanyak. Warga diedukasi untuk memahami hak atas jaminan mendapat akses air bersih, udara bersih, dan hak dasar lain, seperti akses pendidikan serta kesehatan yang baik. Edukasi warga sebagai sumber daya manusia, penggerak utama kota sebagai jaringan sosial menjadi keharusan agar ada kontrol terhadap pemimpinnya.

——Pertumbuhan megakota di dunia dan prediksinya hingga 2050.Tangkapan layar World Urban History.

Seusai Perang Dunia I dan II, arah perkembangan London sudah ada di jalur pembangunan kota yang makin melindungi kepentingan penghuninya. Kini, London menjadi Kota Taman Nasional pertama di dunia yang bertujuan mendorong lebih banyak orang menikmati alam bebas dan mendukung semua warganya. Bisnis dan institusi kota juga didorong membuat kota lebih hijau, lebih sehat, dan lebih alami.

Warga London yang lebih sering beraktivitas di ruang terbuka hijau membuat kota itu dapat menekan pengeluaran 950 juta pound per tahun. Dalam perkembangannya, London tidak masuk dalam jajaran megakota. Akan tetapi, dengan kebijakan yang diambil, London konsisten menjadi kota berpengaruh di dunia hingga kini.

Megakota merujuk pada suatu kawasan urban dengan jumlah penduduk sedikitnya 10 juta jiwa. Dari sisi ekonomi, megakota dipastikan menyumbang pendapatan nasional tertinggi suatu negara dan berkontribusi besar pada perputaran ekonomi internasional.

Megakota, menurut World Urbanization Prospects 2018 Highlights, merujuk pada suatu kawasan urban dengan jumlah penduduk sedikitnya 10 juta jiwa. Pengertian lainnya, megakota adalah kota yang dihuni 5-8 juta jiwa dengan kepadatan tinggi, yaitu 2.000 orang per kilometer persegi. Dari sisi ekonomi, megakota dipastikan menyumbang pendapatan nasional tertinggi suatu negara dan berkontribusi besar pada perputaran ekonomi internasional. Setidaknya, dari jumlah penduduk saja megakota secara nyata menyuguhkan pasokan tenaga kerja besar sekaligus pasar berisi konsumen yang akan melahap berbagai produk.
https://population.un.org/wup/Publications/Files/WUP2018-Highlights.pdf

——Tangkapan layar World Urbanization Prospects 2018 Highlights.

Beralih ke Asia
Kota-kota yang terus menggenjot pertumbuhannya seusai flu Spanyol mewabah di awal abad ke-20 adalah New York dan Tokyo di Jepang. New York berkembang pesat dan pada 1930-an dinobatkan menjadi megakota pertama di dunia. Pada 1950, Tokyo dan kawasan sekitarnya (Greater Tokyo) menggeser posisi New York dan dengan populasi lebih dari 10 juta jiwa.

Seperti halnya London yang tidak mau menerus terjebak dalam masalah perkotaan, Tokyo kini menjadi megakota dengan tatanan kawasan urban yang baik. Kota ini makin bernilai lebih dengan adaptasi terhadap gempa yang memang menjadi langganan bencana di Jepang.

Perencanaan yang komprehensif menjadi satu-satunya cara membantu memastikan kesehatan dan kesejahteraan masa depan penduduk Jakarta ataupun kawasan lain di Indonesia.

Tahun 2020, penduduk Greater Tokyo mencapai 37,39 juta jiwa dan menandai posisinya sebagai megakota nomor 1 di dunia sejak 1950 yang belum tergantikan. Hingga 2018, tercatat sudah ada 34 megakota dengan 20 megakota di antaraya berada di Asia. Pada 2035, World Urbanization Prospects 2018 memprediksi akan ada 41-53 megakota dan sebagian besar di Asia. Megakota yang sudah ada dan yang lahir nantinya dilaporkan lebih banyak berada di negara berkembang.

Jakarta menjadi salah satu kota di Asia yang masuk jajaran megakota dunia. Jika berdiri sendiri terhitung dengan 10,56 jiwa, Jakarta ada pada peringkat ke-31 megakota saat ini. Secara aglomerasi, kawasan bersama Bogor, Depok, Tangerang, dan Bekasi dengan sekitar 30,5 juta jiwa penduduk, Jabodetabek melesat masuk posisi kedua di bawah Tokyo dan di atas Delhi, India. World Economic Forum bahkan menyatakan pada 2030, Jakarta diyakini menggeser posisi Tokyo.

KOMPAS/HERU SRI KUMORO—-Lanskap Kota Jakarta, Minggu (15/3/2020).

Buku The Rise of Megacities: Challenges, Opportunities and Unique Characteristics (2017) menyebutkan, bersama New York, London, Paris, serta sejumlah kota lain di Amerika Utara dan Eropa, Tokyo menjadi megakota yang memasuki tahap dewasa. Kota-kota itu belajar dari pengalaman pahit yang mendera dan berkembang menjadi kawasan urban raksasa yang bernasib baik. Meskipun diakui masih sulit mengesampingkan isu-isu mendasar, seperti ketimpangan si kaya dan si miskin serta dampak lingkungan yang belum teratasi sepenuhnya.

Sebaliknya, megakota seperti Jakarta, Delhi, Karachi (Pakistan), juga Kairo (Mesir), sedang mengalami fase seperti London, New York, dan Tokyo di abad ke-19 dan awal abad ke-20. Kombinasi berbagai faktor menyebabkan kondisi itu, termasuk migrasi dari daerah perdesaan, tingkat kelahiran bayi yang tinggi, dan pelebaran batas kota. Kebutuhan dan aktivitas penduduknya melampaui hampir semua batasan daya dukung lingkungan, yang memunculkan ancaman kekurangan pangan, air bersih, kemacetan lalu lintas, fasilitas kesehatan, dan fasilitas pendidikan yang tidak memadai.

Untuk Jakarta, kebijakan pemerintah saat ini yang akan menanggalkan status ibu kota negara dan membuat kota ini menyandang satu fungsi sebagai pusat bisnis, bisa jadi akan mengubah prediksi megakota pada 2030. Akan tetapi, Jakarta dan sekitarnya yang sudah telanjur meraksasa dengan segala problemanya tetap membutuhkan penanganan komprehensif agar dapat menjadi kota yang lebih baik bagi warganya. Calon ibu kota negara baru Indonesia di Kalimantan Timur pun memiliki tantangannya tersendiri.

KOMPAS/PRIYOMBODO—-Foto udara kawasan hutan tanaman industri PT ITCI Hutani Manunggal yang pernah dikunjungi oleh Presiden Joko Widodo pada Desember 2019 di Kelurahan Pemaluan, Kecamatan Sepaku, Kabupaten Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur, Kamis (11/3/2021). Kawasan tersebut menjadi calon lokasi ibu kota negara baru.

Rencana dan kendali
World Population History memaparkan berlipat gandanya megakota selalu seiring sejalan dengan pertumbuhan area urban. Berkaca dalam seabad terakhir, ada gejala umum yang menunjukkan permukiman yang saat ini dihuni jauh di bawah 500.000 orang hingga 1 juta orang akan berpeluang besar berkembang menjadi perkotaan yang lebih padat dan besar.

Gejala ini akan berujung sebagai kota berkelanjutan, hanya jika pemerintah terkait bersama warga urban menyadari perubahan yang akan terjadi. Lalu, secara sadar membuat perencanaan menyeluruh dan ketat mengendalikan realisasi pembangunan.

Kawasan dengan pertumbuhan tinggi pada masa depan memerlukan perencanaan kota strategis yang masing-masing disesuaikan dengan sejarah kota, budaya, sistem nilai, daya dukung lingkungannya, serta kekhususan lainnya. Jadi, tidaklah penting apakah Jakarta akan menggeser Tokyo pada tahun 2030 atau tidak.

Dengan memperhatikan isu keadilan sosial, penggunaan sumber daya alam, potensi bencana, dan masalah lain yang biasa menghinggapi kota modern, perencanaan yang komprehensif menjadi satu-satunya cara membantu memastikan kesehatan dan kesejahteraan masa depan penduduk Jakarta ataupun kawasan lain di Indonesia.

Oleh NELI TRIANA

Editor: GESIT ARIYANTO

Sumber: Kompas, 10 April 2021

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Menghapus Joki Scopus
Kubah Masjid dari Ferosemen
Paradigma Baru Pengendalian Hama Terpadu
Misteri “Java Man”
Empat Tahap Transformasi
Carlo Rubbia, Raja Pemecah Atom
Gelar Sarjana
Gelombang Radio
Berita ini 26 kali dibaca

Informasi terkait

Minggu, 20 Agustus 2023 - 09:08 WIB

Menghapus Joki Scopus

Senin, 15 Mei 2023 - 11:28 WIB

Kubah Masjid dari Ferosemen

Jumat, 2 Desember 2022 - 15:13 WIB

Paradigma Baru Pengendalian Hama Terpadu

Jumat, 2 Desember 2022 - 14:59 WIB

Misteri “Java Man”

Kamis, 19 Mei 2022 - 23:15 WIB

Empat Tahap Transformasi

Kamis, 19 Mei 2022 - 23:13 WIB

Carlo Rubbia, Raja Pemecah Atom

Rabu, 23 Maret 2022 - 08:48 WIB

Gelar Sarjana

Minggu, 13 Maret 2022 - 17:24 WIB

Gelombang Radio

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB