Home / Berita / Akademisi-Aktivis Budidaya Perairan Tutup Usia

Akademisi-Aktivis Budidaya Perairan Tutup Usia

Bidang akuakultur atau budidaya perairan kehilangan salah satu akademisi sekaligus aktivis yang kerap mendorong penerapan teknologi hingga ke masyarakat. Sekretaris Jenderal Masyarakat Akuakultur Indonesia yang juga dosen Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Universitas Diponegoro, Agung Sudaryono (55), meninggal pada Kamis (25/4/2019).

Rifkita Arianawan (26), putra almarhum, mengatakan, ayahnya berangkat dari Kota Semarang menuju Yogyakarta pada Rabu (24/4), mengendarai mobil, untuk menemui sang istri yang tengah dinas. Namun, setelah itu tak ada kabar. Keluarga pun terus mencari, termasuk melalui jejaring sosial Facebook.

Keluarga baru mendapat kabar dari warga pada Kamis pukul 23.45, bahwa mobil yang dicari ada di sisi jalan setelah Pintu Keluar Colomadu, Kabupaten Karanganyar. “Saya lalu mengontak polisi untuk mengecek. Saat ditemukan, papah sudah meninggal. Mobil, termasuk lampu dan AC, masih menyala,” kata Rifkita.

Rifkita menambahkan, kakaknya yang berprofesi sebagai dokter langsung memeriksa, dan diduga penyakit jantung. Apabila melihat gejala dan tanda-tanda yang ada, diperkirakan telah meninggal 8-12 jam sebelum ditemukan. Selama ini, Agung hanya sesekali mengeluhkan sakit di dada.

ARSIP PRIBADI–Sekretaris Jenderal Masyarakat Akuakultur Indonesia (MAI) dan dosen Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Universitas Diponegoro, Agung Sudaryono.

Jenazah Agung dikebumikan di Pemakaman Keluarga Besar Undip, Tembalang, Semarang, Jumat, siang. Agung, lahir di Semarang, 14 April 1964, meninggalkan satu istri (istri pertama sudah meninggal) dan lima anak. Agung ialah lulusan Perikanan Institut Pertanian Bogor (S1) dan Akuakultur pada Universitas Curtin, Australia (S2 dan S3).

Menurut Rifkita, ayahnya merupakan sosok yang mendidik putra-putrinya untuk menomorsatukan agama. “Selain itu, dalam pekerjaan atau bidang yang ditekuninya, papah pasti selalu total. Meski demikian, di tengah kesibukan, selalu tetap menyediakan waktu untuk keluarga,” katanya.

Untuk masyarakat
Wakil Sekjen MAI, Musalimun, menuturkan, selama ini yang kerap menjadi isu nasional ialah terkait tengan tekonologi budidaya. Meski saat ini banyak teknologi sudah diterapkan di level industri, Agung memperjuangkannya untuk level masyarakat. Ia pun kerap menggelar lokakarya di berbagai daerah.

Ia menambahkan, Agung ingin teknologi budidaya bisa dinikmati oleh semua level, termasuk petambak kecil. “Selain itu, almarhum vokal pada isu-isu impor udang yang dinilai bisa merugikan masyarakat atau petambak. Yang dikedepankan agar bagaimana bisa akuakultur ini berkelanjutan,” kata Musalimun.

Manajer Lembaga Sertifikasi Profesi (LSP) Akuakultur, Sonni Kurniawan, menuturkan, Agung sosok yang mampu menggandeng para pemangku kepentingan duduk satu meja membicarakan pengembangan akuakultur. Peningkatan produksi nasional akuakultur dengan berkelanjutan menjadi cita-citanya.

Selain itu, almarhum vokal pada isu-isu impor udang yang dinilai bisa merugikan masyarakat atau petambak. Yang dikedepankan agar bagaimana bisa akuakultur ini berkelanjutan

Selain itu, Agung juga salah satu inisiator berdirinya LSP Akuakultur yang secara kelembagaan berada di bawah MAI. “Beliau berharap pelaku usaha tambak di Indonesia tersertifikasi, sehingga mampu bersaing secara internasional. Berdiri sejak 2016, hingga kini sudah ada lebih dari 800 peserta program sertifikasi,” kata Sonni.

Di harian Kompas, Agung menjadi narasumber pemberitaan terkait budidaya udang. Menurutnya, dibutuhkan regulasi yang kondusif dan pro usaha akuakultur untuk mendorong investasi budidaya udang. Ia juga menolak impor udang oleh pemerintah, yang diyakini akan merugikan petambak.–ADITYA PUTRA PERDANA

Editor AGNES PANDIA

Sumber: Kompas, 26 April 2019

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

x

Check Also

Melihat Aktivitas Gajah di Terowongan Tol Pekanbaru-Dumai

Sejumlah gajah sumatera (elephas maximus sumatranus) melintasi Sungai Tekuana di bawah terowongan gajah yang dibangun ...

%d blogger menyukai ini: