Akademisi-Aktivis Budidaya Perairan Tutup Usia

- Editor

Sabtu, 27 April 2019

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Bidang akuakultur atau budidaya perairan kehilangan salah satu akademisi sekaligus aktivis yang kerap mendorong penerapan teknologi hingga ke masyarakat. Sekretaris Jenderal Masyarakat Akuakultur Indonesia yang juga dosen Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Universitas Diponegoro, Agung Sudaryono (55), meninggal pada Kamis (25/4/2019).

Rifkita Arianawan (26), putra almarhum, mengatakan, ayahnya berangkat dari Kota Semarang menuju Yogyakarta pada Rabu (24/4), mengendarai mobil, untuk menemui sang istri yang tengah dinas. Namun, setelah itu tak ada kabar. Keluarga pun terus mencari, termasuk melalui jejaring sosial Facebook.

Keluarga baru mendapat kabar dari warga pada Kamis pukul 23.45, bahwa mobil yang dicari ada di sisi jalan setelah Pintu Keluar Colomadu, Kabupaten Karanganyar. “Saya lalu mengontak polisi untuk mengecek. Saat ditemukan, papah sudah meninggal. Mobil, termasuk lampu dan AC, masih menyala,” kata Rifkita.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Rifkita menambahkan, kakaknya yang berprofesi sebagai dokter langsung memeriksa, dan diduga penyakit jantung. Apabila melihat gejala dan tanda-tanda yang ada, diperkirakan telah meninggal 8-12 jam sebelum ditemukan. Selama ini, Agung hanya sesekali mengeluhkan sakit di dada.

ARSIP PRIBADI–Sekretaris Jenderal Masyarakat Akuakultur Indonesia (MAI) dan dosen Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Universitas Diponegoro, Agung Sudaryono.

Jenazah Agung dikebumikan di Pemakaman Keluarga Besar Undip, Tembalang, Semarang, Jumat, siang. Agung, lahir di Semarang, 14 April 1964, meninggalkan satu istri (istri pertama sudah meninggal) dan lima anak. Agung ialah lulusan Perikanan Institut Pertanian Bogor (S1) dan Akuakultur pada Universitas Curtin, Australia (S2 dan S3).

Menurut Rifkita, ayahnya merupakan sosok yang mendidik putra-putrinya untuk menomorsatukan agama. “Selain itu, dalam pekerjaan atau bidang yang ditekuninya, papah pasti selalu total. Meski demikian, di tengah kesibukan, selalu tetap menyediakan waktu untuk keluarga,” katanya.

Untuk masyarakat
Wakil Sekjen MAI, Musalimun, menuturkan, selama ini yang kerap menjadi isu nasional ialah terkait tengan tekonologi budidaya. Meski saat ini banyak teknologi sudah diterapkan di level industri, Agung memperjuangkannya untuk level masyarakat. Ia pun kerap menggelar lokakarya di berbagai daerah.

Ia menambahkan, Agung ingin teknologi budidaya bisa dinikmati oleh semua level, termasuk petambak kecil. “Selain itu, almarhum vokal pada isu-isu impor udang yang dinilai bisa merugikan masyarakat atau petambak. Yang dikedepankan agar bagaimana bisa akuakultur ini berkelanjutan,” kata Musalimun.

Manajer Lembaga Sertifikasi Profesi (LSP) Akuakultur, Sonni Kurniawan, menuturkan, Agung sosok yang mampu menggandeng para pemangku kepentingan duduk satu meja membicarakan pengembangan akuakultur. Peningkatan produksi nasional akuakultur dengan berkelanjutan menjadi cita-citanya.

Selain itu, almarhum vokal pada isu-isu impor udang yang dinilai bisa merugikan masyarakat atau petambak. Yang dikedepankan agar bagaimana bisa akuakultur ini berkelanjutan

Selain itu, Agung juga salah satu inisiator berdirinya LSP Akuakultur yang secara kelembagaan berada di bawah MAI. “Beliau berharap pelaku usaha tambak di Indonesia tersertifikasi, sehingga mampu bersaing secara internasional. Berdiri sejak 2016, hingga kini sudah ada lebih dari 800 peserta program sertifikasi,” kata Sonni.

Di harian Kompas, Agung menjadi narasumber pemberitaan terkait budidaya udang. Menurutnya, dibutuhkan regulasi yang kondusif dan pro usaha akuakultur untuk mendorong investasi budidaya udang. Ia juga menolak impor udang oleh pemerintah, yang diyakini akan merugikan petambak.–ADITYA PUTRA PERDANA

Editor AGNES PANDIA

Sumber: Kompas, 26 April 2019

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 15 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Rabu, 24 April 2024 - 13:06 WIB

Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel

Rabu, 24 April 2024 - 13:01 WIB

Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina

Rabu, 24 April 2024 - 12:57 WIB

Soal Polemik Publikasi Ilmiah, Kumba Digdowiseiso Minta Semua Pihak Objektif

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB