Agar Kita Tidak Digantikan Mesin

- Editor

Senin, 7 Oktober 2019

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Era otomasi tidak hanya menuntut penguasaan teknologi, tetapi juga kemampuan sosial, emosional, dan kognitif. Meninjau ulang model pendidikan diperlukan untuk mempersiapkan pemuda menghadapi era baru ini.

Robot telah datang dan jutaan lapangan kerja dipastikan akan diambil alih mereka, sekalipun demikian peluang baru juga terbuka lebar. Untuk beradaptasi di era otomasi ini, para pekerja di Indonesia dituntut meningkatkan diri dan memiliki keahlian spesifik yang tak bisa dilakukan mesin pintar.

KOMPAS/HENDRA A SETYAWAN–Sophia, robot yang didukung dengan teknologi kecerdasan buatan (AI) yang diaktifkan pada 2016 dan diciptakan oleh perusahaan Hanson Robotics yang berbasis di Hong Kong, saat melakukan wawancara khusus dengan media pada CSIS Global DIalogue 2019 di Jakarta, Senin (16/9/2019). Sophia diperkenalkan sebagai wujud masa depan teknologi AI, yaitu saat manusia dan robot dapat kerja sama di berbagai bidang. KOMPAS/HENDRA A SETYAWAN

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Kini, hampir tak ada pekerjaan yang tak tak bisa dilakukan mesin, mulai dari mengepel lantai, membedah pasien di rumah sakit, hingga menemani orang-orang lanjut usia yang kesepian. Bahkan, pekerjaan menulis berita pun bisa digantikan robot.

Kantor berita Associated Press telah menggunakan mesin untuk meliput 10.000 pertandingan liga bisbol di Amerika setiap tahun, selain untuk menghasilkan cerita tentang pendapatan perusahaan. Contoh lain, sistem algoritma bernama Quakebot bisa menerbitkan cerita tentang gempa bumi Kalifornia tahun 2014 di laman Los Angeles Times dalam waktu tiga menit setelah goncangan itu berhenti.

KOMPAS/ MELATI MEWANGI–Robot laba-laba yang dikendalikan oleh remote control karya Ahmad Sobandi. Bahan robot ini menggunakan barang bekas yang berada di rumahnya.

Kehadiran Sophie, robot canggih buatan Hanson Robotic dalam Dialog Global Centre for Strategic and International Studies (CSIS) di Jakarta, Senin (16/9/2019), mengukuhkan kedigdayaan mesin. Robot ini diciptakan untuk meniru perilaku sosial manusia, termasuk emosinya. Memiliki 60 ekspresi wajah, Sophie dapat berinteraksi dan mengikuti percakapan sederhana.

Alarm tentang datangnya era otomasi ini telah disampaikan Carl Benedikt Frey dan Michael A Osborne dari Universitas Oxford pada 2013, yang dalam papernya memperkirakan, 47 persen pekerjaan di Amerika Serikat dapat digantikan oleh komputer dan kecerdasan buatan (artificial inteligent/AI). Mesin yang dilengkapi AI dianggap bukan hanya lebih efisien, tetapi juga tidak gampang bosan dan tidak akan menolak sekalipun dibebani pekerjaan berulang dan berisiko.

Kajian McKinsey Global Institute pada 2017 menunjukkan, sekitar 50 persen aktivitas manusia dalam pekerjaan global dengan nilai ekonomi hampir 15 triliun dollar AS bisa digantikan mesin. Bagi sejumlah perusahaan, penggantian orang dengan mesin ini akan meningkatkan performa mereka.

Misalnya, perusahaan marketing akan meningkat performanya hingga 90 persen dengan mengganti 10 persen karyawannya dengan mesin. Sedangkan perusahaan otomotif akan meningkat performanya hingga 84 persen dengan mengotomasi 14 persen pekerjaan.

KOMPAS/HENDRA A SETYAWAN–Robot pelayan restoran ‘i5’ karya siswa Lembaga Kursus dan Pelatihan (LKP) Sari Teknologi dipamerkan dalam pameran pendidikan dan kebudayaan rangkaian Rembug Nasional Pendidikan dan Kebudyaan 2019 di Pusdiklat Kemendikbud, Depok, Jawa Barat, Senin (11/2/2019).

Tak hanya melanda negara maju, otomasi juga menderas di negara berkembang, termasuk Indonesia. Riset dari McKinsey Global Intsitute yang dirilis di Jakarta pada Rabu (25/9) menyebutkan, otomasi akan mengubah struktur ekonomi dan tenaga kerja di Indonesia.

“Pada prinsipnya hampir semua aktivitas bisa tergantikan otomasi, bahkan sebagian tugas CEO juga bisa diotomasi. Namun beberapa jenis aktivitas lebih rentan, lainnya lebih sulit tergusur,” kata Phillia Wibowo, Presiden Direktur PT McKinsey Indonesia.

Dengan menganalisis sekitar 2.000 aktivitas dari 800 jenis pekerjaan di Indonesia, sekitar 16 persen aktivitas pekerjaan di Indonesia bakal diotomasi pada 2030. Jumlah ini setara dengan 23 juta pekerja yang bakal kehilangan pekerjaan.

Jenis pekerjaan paling rentan tergusur robot di antaranya yang mengandalkan aktivitas fisik berulang, berisiko tinggi, serta pengumpulan dan pemrosesan data. Sedangkan pekerjaan yang paling sulit diotomasi di antaranya manajerial, yang membutuhkan keahlian spesifik, dan interaksi dengan para pihak.

Peluang dan tantangan
Riset McKinsey Global Insitute menunjukkan, era otomasi juga membuka peluang pekerjaan baru. Hingga tahun 2030, di Indonesia diperkirakan bakal ada 27 juta pekerjaan baru, 9 juta pekerjaan tambahan lagi jika ada peningkatan di bidang infrastruktur dan konstruksi real estate, dan 10 juta jenis pekerjaan yang belum pernah ada sebelumnya.

“Secara keseluruhan Indonesia bisa mendapat keuntungan bersih antara 4 juta hingga 23 juta pekerjaan pada 2030,” kata Philia.

Peluang ini karena di Indonesia merupakan negara yang masih tumbuh. Kebutuhan tenaga kerja di sektor konstruksi dan manufaktur akan terus meningkat, seperti halnya sektor akomodasi dan makanan, pendidikan, kesehatan, serta perdagangan ritel dan grosir.

“Di beberapa negara maju justru akan mengalami minus peluang kerjanya akibat otomasi,” kata dia.

KOMPAS/PRIYOMBODO–Pengemudi Gojek mengenakan jaket dan helm berlogo baru saat acara pergantian logo (rebranding) Gojek bersama Pendiri dan CEO Gojek Grup Nadiem Makarim di Jakarta, Senin (22/7/2019). Peluncuran logo ini menandai evolusi gojek dari layanan ride-hailing menjadi sebuah ekosistem terintegrasi yang menggerakkan orang, barang dan uang. Jumlah transaksi yang diproses dalam platform gojek melesat hingga 1100 persen hanya dalam waktu 3 tahun.

Laporan ini juga menyebutkan, Indonesia mendapatkan keuntungan karena sukses memanfaatkan revolusi digital. Misalnya, perusahaan-perusahaan seperti Go-Jek dan Grab terus bertumbuh dan menciptakan lapangan kerja baru bagi masyarakat.

Pemasaran daring juga merupakan salah satu contoh bagaimana teknologi baru dapat menciptakan lapangan kerja di Indonesia. Pada tahun 2022, diperkirakan pemasaran daring dapat secara langsung maupun tidak langsung mendukung hingga 26 juta pekerjaan yang setara dengan pekerjaan purna waktu.

Namun demikian, lapangan pekerjaan baru ke depan, sangat mungkin berbeda dengan sekarang. Apa yang sekarang dipelajari anak-anak di sekolah saat ini, bisa jadi tidak akan mendukung mereka untuk mencari pekerjaan di masa depan.

Oleh karena itu, kita wajib meninjau ulang model pendidikan saat ini untuk mempersiapkan mereka menghadapi zaman baru. “Tantangan terbesarnya memang transisi untuk mempersiapkan tenaga kerja kita agar bisa beradaptasi dengan perubahan ke depan,” kata Phillia.

KOMPAS/ADITYA PUTRA PERDANA–Siswa Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) NU Maarif Kudus, tengah mengoperasikan Programmable Logic Controllers (PLC) di laboratorium otomasi di sekolah tersebut, di Kabupaten Kudus, Jawa Tengah, Selasa (22/1/2018). Selain laboratorium otomasi, kemarin, diresmikan juga Welding Shop, yang merupakan kerja sama Djarum Foundation serta Sumitomo Mitsui Banking Corporation (SMBC) dalam upaya mencetak tenaga ahli pengelasan yang diakui internasional.

Dari tingkat pendidikan, masyarakat dengan tingkat pendidikan menengah akan menghadapi perubahan terbesar dalam dunia pekerjaan. Peluang terbesar akan diperoleh mereka yang memiliki pendidikan tinggi atau pendidikan lanjut dengan penguasaan teknologi lebih baik.

Sekalipun demikian, menurut Vivek Lath, Associate Partner McKinsey&Company, era otomasi tidak hanya menuntut penguasaan teknologi, namun juga kemampuan sosial, emosional, dan kognitif. Misalnya, kreativitas dan kemampuan pemecahan masalah yang kompleks.

“Selain itu, yang paling penting juga dibutuhkan meta skill yang menyangkut sikap mental dan pola pikir. Banyak situasi yang tidak terbayangkan sebelumnya, mereka yang sukses yang memiliki kemauan untuk terus belajar dan beradaptasi terhadap ketidakpastian serta perubahan,” kata dia.

KOMPAS/P RADITYA MAHENDRA YASA–Robot pemadam api dari perwakilan sejumlah kampus ikut dalam Kontes Robot Indonesia yang diselenggarakan Universitas Dian Nuswantoro (Udinus) di Graha Padma, Kota Semarang, Jawa Tengah, Sabtu (22/6/2019). Kontes tersebut sebagai ajang kompetisi dalam rancang bangun dan rekayasa bidang robotika. Melalui kontes tersebut tersebut mereka juga mengenal teknologi robotika yang terus berkembang.

Oleh karena itu, menurut Lath, semua pemangku kepentingan termasuk pembuat kebijakan, institusi akademik, lembaga swadaya masyarakat, dan pelaku bisnis harus melakukan persiapan. Indonesia harus proaktif menerapkan AI dan otomasi agar mampu bersaing di pasar global dan ASEAN.

Sejak sekarang, tambah Vivek, setiap perusahaan harus mulai mempersiapkan rencana dan transisi ke masa depan melalui program pembelajaran jangka panjang, baik bagi orang-orang yang segera terdampak maupun mereka yang baru akan terdampak di masa depan.

“Pemerintah juga perlu memikirkan untuk memberi insentif kepada perusahaan untuk mendidik kembali karyawannya agar siap menghadapi perubahan,” kata dia.

Dalam sistem ekonomi yang terobsesi dengan efisiensi dan produktivitas, bisa dipastikan bahwa perkembangan otomasi ke depan tidak akan terbendung lagi. Oleh karena itu, daripada hanya merutuki tentang akhir pekerjaan manusia, kita harus mengoptimalkan potensi kemanusiaan dan daya kreatif agar tetap bisa berperan dalam tatanan ekonomi sosial baru.

Oleh AHMAD ARIF

Editor YOVITA ARIKA

Sumber: Kompas, 7 Oktober 2019

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 3 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Rabu, 24 April 2024 - 13:06 WIB

Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel

Rabu, 24 April 2024 - 13:01 WIB

Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina

Rabu, 24 April 2024 - 12:57 WIB

Soal Polemik Publikasi Ilmiah, Kumba Digdowiseiso Minta Semua Pihak Objektif

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB