2,26 Juta Lahan Gambut Rusak akibat Kebakaran

- Editor

Kamis, 21 April 2016

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Lahan gambut seluas 2,26 juta hektar di enam provinsi dalam kondisi rusak akibat kebakaran lahan dalam lima tahun terakhir. Namun, di luar enam provinsi itu, pemerintah belum bisa mengalkulasi areal kerusakannya. Kepala Badan Restorasi Gambut (BRG) Nazir Foead, seusai mendampingi Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya Bakar bertemu dengan Wakil Presiden Jusuf Kalla, Selasa (19/4), di Kantor Wapres, Jakarta, mengatakan, moratorium izin pembukaan perkebunan sawit baru diharapkan mendukung upaya perbaikan dan menjaga lahan gambut yang masih bagus.

“Lahan gambut yang rusak seluas 2,26 juta hektar itu hanya dari lahan yang terbakar dalam lima tahun terakhir di enam dari tujuh provinsi wilayah kerja BRG. Di luar yang rusak karena terbakar dalam lima tahun terakhir itu sedang kami hitung,” kata Foead. Sebagian besar lahan gambut yang rusak karena kebakaran berada di Provinsi Riau, Sumatera Selatan, dan Kalimantan Tengah. Foead mengakui, ada beda data antara pemerintah dan lembaga swadaya masyarakat (LSM). Versi pemerintah, total luas lahan gambut 16 juta hektar, sementara versi LSM ada 20 juta hektar. “Kalau versi lembaga swadaya masyarakat, 11 juta hektar gambut masih bagus. Pemerintah masih menghitung,” katanya. Siti Nurbaya mengatakan, pesan yang selalu disampaikan Presiden Joko Widodo adalah agar dalam pengelolaan lahan gambut hendaknya berorientasi mencegah kebakaran.

(AHA/SON)
——————
Kawasan Konservasi Orangutan Bertambah

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Kalimantan Tengah dan Yayasan Borneo Orangutan Survival (BOS) kembali membuka area konservasi orangutan di Bukit Raya, Kabupaten Katingan, Kalimantan Tengah. Dari luas lahan 100.000 ha di Bukit Raya, 30.000 ha di antaranya mendapat izin sebagai area konservasi. “Pemerintah seharusnya hentikan pembukaan lahan untuk perkebunan dan menjaga kawasan orangutan,” ucap CEO Yayasan BOS Jamartin Sihite, Rabu (20/4), di Palangkaraya. Kemarin, tim BKSDA Kalteng dan Yayasan BOS melepasliarkan empat orangutan dewasa ke hutan lindung Bukit Batikap, Kalteng. Sebelumnya, delapan orangutan dilepasliarkan di lokasi sama. Bukit Batikap adalah hutan lindung dan area konservasi orangutan. Satu kawasan dihuni 250 orangutan. Data BOS, ada 207 orangutan di daerah itu. “Di Nyaru Menteng, kami kelebihan kapasitas, sementara kawasan tak banyak. Jadi, perlu kawasan konservasi baru,” kata Sihite. Kini, lahan di Bukit Raya, Katingan, disiapkan jadi habitat orangutan serta cagar alam dan taman nasional dihubungkan dengan Taman Nasional Bukit Baka-Bukit Raya, Kalimantan Barat. (IDO)
————-
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 21 April 2016, di halaman 14 dengan judul “Kilas Iptek”.

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Baru 24 Tahun, Maya Nabila Sudah Raih Gelar Doktor dari ITB
Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya
Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri
PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen
7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya
Anak Non SMA Jangan Kecil Hati, Ini 7 Jalur Masuk UGM Khusus Lulusan SMK
Red Walet Majukan Aeromodelling dan Dunia Kedirgantaraan Indonesia
Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu
Berita ini 1 kali dibaca

Informasi terkait

Senin, 1 April 2024 - 11:07 WIB

Baru 24 Tahun, Maya Nabila Sudah Raih Gelar Doktor dari ITB

Rabu, 21 Februari 2024 - 07:30 WIB

Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:23 WIB

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:17 WIB

PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:09 WIB

7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya

Rabu, 3 Januari 2024 - 17:34 WIB

Red Walet Majukan Aeromodelling dan Dunia Kedirgantaraan Indonesia

Minggu, 24 Desember 2023 - 15:27 WIB

Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu

Selasa, 21 November 2023 - 07:52 WIB

Madura di Mata Guru Besar UTM Profesor Khoirul Rosyadi, Perubahan Sosial Lunturkan Kebudayaan Taretan Dibi’

Berita Terbaru

US-POLITICS-TRUMP

Berita

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Feb 2024 - 14:23 WIB