Home » Berita, Pendidikan Tinggi

Studi Mahasiswa Tiongkok Terkendala Layanan Visa

8 June 2016 182 views No Comment

Minat anak-anak muda Indonesia untuk kuliah di Tiongkok sangat besar. Sebaliknya, anak-anak muda Tiongkok yang menuntut ilmu di Indonesia masih sangat sedikit. Salah satu kendalanya adalah belum adanya layanan visa belajar di Indonesia.

Jumlah mahasiswa Indonesia yang belajar di Tiongkok mencapai sekitar 14.000 orang. Sementara mahasiswa Tiongkok yang belajar di Indonesia hanya 700-900 orang.

“Tidak adanya visa belajar di Indonesia menjadi salah satu penyebab sedikitnya anak muda Tiongkok yang mau belajar di Indonesia. Rata-rata mereka yang kuliah di Indonesia menggunakan visa kunjungan sosial,” kata Atase Pendidikan dan Kebudayaan Kedutaan Besar Republik Indonesia di Beijing Priyanto Wibowo, Selasa (7/6), di Beijing, Tiongkok.

Wartawan Kompas, Aloysius Budi Kurniawan, dari Beijing melaporkan, setiap tahun, Pemerintah Indonesia menyediakan alokasi beasiswa belajar di Indonesia untuk 25-30 mahasiswa Tiongkok melalui program beasiswa Darma Siswa. Rata-rata, mahasiswa Tiongkok yang kuliah di Indonesia adalah mahasiswa jurusan sastra Indonesia.

Yang menarik adalah negara berpenduduk 1,4 miliar tersebut memiliki delapan perguruan tinggi yang mengajarkan program pendidikan bahasa Indonesia. Artinya, ada ketertarikan dari masyarakat Tiongkok untuk belajar tentang budaya Indonesia, khususnya bahasa Indonesia.

“Dengan hanya mengantongi visa kunjungan sosial, maka setiap enam bulan sekali mahasiswa Tiongkok harus memperpanjang visa mereka. Sementara itu, jika mereka memiliki visa pelajar, mereka bisa tinggal hingga meraih gelar master atau doktoral dalam jangka waktu tertentu,” ucap Priyanto yang juga pengajar di Universitas Indonesia.

Jumlah mahasiswa Tiongkok yang belajar di luar negeri sangat tinggi. Di Indonesia jumlahnya memang masih sangat sedikit, tetapi di negara lain, seperti Australia, justru sangat tinggi. Mahasiswa Tiongkok yang belajar di Australia mencapai 195.000 orang.

Program internasional
Selain karena persoalan birokrasi, menurut Priyanto, minimnya jumlah mahasiswa Tiongkok yang belajar di Indonesia juga karena perguruan tinggi-perguruan tinggi di Indonesia kurang memiliki program-program internasional yang sesuai dengan minat mahasiswa Tiongkok. Sebagian besar di antara mereka sangat berminat pada bahasa dan budaya.

Dalam rangka mendorong kerja sama pendidikan dan kebudayaan antara Pemerintah Indonesia dan Tiongkok, Duta Besar Republik Indonesia untuk Tiongkok Soegeng Rahardjo menginisiasi pendirian Perkumpulan Persahabatan Alumni Tiongkok- Indonesia (Perhati). Perkumpulan ini diharapkan mampu menyediakan sumber daya manusia bagi bangsa Indonesia yang paham budaya Tiongkok.
————
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 8 Juni 2016, di halaman 11 dengan judul “Studi Mahasiswa Tiongkok Terkendala Layanan Visa”.

FacebookTwitterWhatsAppLineTelegramGoogle+Share

Leave a comment!

Add your comment below, or trackback from your own site. You can also subscribe to these comments via RSS.

Be nice. Keep it clean. Stay on topic. No spam.

You can use these tags:
<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

This is a Gravatar-enabled weblog. To get your own globally-recognized-avatar, please register at Gravatar.