Home » Astronomi, Berita

Manx, Komet Tanpa Ekor Ditemukan

11 May 2016 157 views No Comment

Saat mendekati Matahari, ekor komet biasanya semakin panjang yang menandakan makin banyaknya lapisan debu an es yang menguap akibat paparan panas Matahari. Akan tetapi, untuk pertama kali, astronom menemukan komet yang tidak menunjukkan karakter tersebut.

Karakter yang unik itu membuat komet tersebut dinamai Manx, sama seperti nama kucing tanpa ekor atau dengan ekor yang pendek dari Pulau Isle of Man, Inggris. Nama asli komet itu adalah C/2014 S3, yang ditemukan menggunakan Teleskop Pan- STARRS di Hawaii, Amerika Serikat, pada tahun 2014.

Berdasarkan perhitungan terhadap periode orbitnya, Manx butuh 860 tahun untuk sekali mengelilingi Matahari. Dengan periode sepanjang itu, dipastikan benda tersebut merupakan komet yang berasal dari Awan Oort, daerah di tepian tata surya yang berjarak lebih dari 100.000 kali jarak Bumi-Matahari dan berisi triliunan benda-benda kecil diselubungi es.

00457b62814f41f48046c6c0e8281df0REUTERS/M. KORNMESSER/ESO–Komet baru disebut C/2014 S3 atau komet “Manx”, yang ditemukan tahun 2014 oleh Panoramic Survey Telescope and Rapid Response System atau Pan-STARRS, dicitrakan seniman, 29 April 2016.

Nyatanya, karakter komet itu berbeda dengan komet pada umumnya. Saat ditemukan, C/2014 S3 berjarak dua kali lebih jauh dari jarak Matahari-Bumi. Namun, makin mendekati Matahari, Manx tak juga kian aktif sehingga ekor kometnya tak muncul. Kurang aktifnya komet itu disebabkan tipisnya lapisan es yang menyelubunginya.

Penelitian lebih lanjut terhadap debu komet yang pendek dilakukan menggunakan Teleskop Very Large milik Observatorium Eropa Selatan di Cile dan Teleskop Kanada-Perancis-Hawaii. Hasilnya, komet itu mirip dengan batuan yang ada di Sabuk Asteorid, daerah antara Mars dan Yupiter, khususnya asteroid tipe S yang memiliki kandungan silika.

“Ini adalah komet batuan pertama,” kata salah satu peneliti Olivier Hainut dari Observatorium Eropa Selatan di Garching, Jerman, kepada space.com, Jumat (29/4).

Temuan komet dengan lapisan es tipis tersebut menunjukkan, meski obyek berasal dari awan Oort, sejatinya berasal dari bagian dalam tata surya. Kemungkinan, C/2014 S3 adalah obyek planetesimal, bahan yang sama yang membentuk Bumi.

7c6441b793a2497787170078348c9e7dREUTERS/L. CALÇADA/ESO–Diagram menunjukkan alur sejarah pergerakan komet Manx di dalam dan luar sistem tata surya dalam periode lebih dari 4 miliar tahun.

Obyek planetesimal itu berbenturan dan membentuk gumpalan besar sehingga kemudian menjadi Bumi. Adapun obyek planetesimal yang kemudian menjadi C/2014 S3 terlempar ke tepian tata surya akibat gaya dari planet-planet lain pada saat Bumi baru terbentuk.

Jarak yang lebih dekat dengan Matahari membuat Bumi dan sejumlah obyek di bagian dalam tata surya, wilayah antara Matahari dan Sabuk Asteroid memiliki lapisan es yang tipis dibandingkan obyek-obyek di bagian luar tata surya, daerah setelah Sabuk Asteroid hingga tepian tata surya.

“Komet ini adalah asteroid yang tidak terpanggang panas Matahari selama beberapa miliar tahun dan justru membeku di pinggiran tata surya,” tambah pemimpin penelitian, Karen Meech, dari Universitas Hawaii, AS, yang memublikasikan penelitiannya pada jurnal Science Advances, Jumat (29/4).

Kini, sejumlah pemodelan dibangun untuk memperkirakan rasio atau jumlah Manx dibandingkan komet sebenarnya di Awan Oort. Namun, pembuatan model itu terkendala belum banyaknya keberadaan Manx yang terdeteksi. Dari pemodelan tersebut, para astronom berharap dapat lebih memahami proses pembentukan tata surya pada 4,6 miliar tahun lalu. Ilmu pengetahuan dan teknologi yang akan menjawabnya.(SPACE/SCIENCEDAILY/MZW)
———-
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 8 Mei 2016, di halaman 6 dengan judul “Manx, Komet Tanpa Ekor Ditemukan”.

FacebookTwitterWhatsAppLineTelegramGoogle+Share

Leave a comment!

Add your comment below, or trackback from your own site. You can also subscribe to these comments via RSS.

Be nice. Keep it clean. Stay on topic. No spam.

You can use these tags:
<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

This is a Gravatar-enabled weblog. To get your own globally-recognized-avatar, please register at Gravatar.