Home » Berita

Kebun Raya Cibodas; Peringatan 159 Tahun Ditandai Peluncuran Inulin

12 April 2011 993 views No Comment

Peringatan 159 tahun Kebun Raya Cibodas, Jawa Barat, Senin (11/4), ditandai dengan peluncuran inulin. Untuk pertama kalinya di Indonesia, inulin diisolasi dari umbi dahlia menjadi bahan prebiotik dan serat terlarut untuk meningkatkan kualitas pangan.

”Inulin dari umbi dahlia ditunggu-tunggu industri pangan karena kualitasnya lebih baik dibandingkan inulin yang ada di pasaran dunia sekarang,” kata Kepala Unit Pelaksana Teknis Balai Konservasi Tumbuhan Kebun Raya Cibodas Didik Widyatmoko kepada wartawan seusai peringatan 159 tahun kebun raya pertama di Indonesia yang dikelola Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) tersebut. Selain inulin juga diluncurkan perpustakaan digital.

Inulin adalah polisakarida yang bisa diolah menjadi fruktosa. Menurut Didik, inulin meningkatkan kualitas pangan, seperti susu instan, yogurt, es krim, dan biskuit bayi.

Inulin di dalam kolon (usus besar) akan difermentasi menjadi asam lemak rantai pendek dan mikroflora yang menghasilkan asam laktat. Asam laktat menghambat pertumbuhan bakteri merugikan, mencegah konstipasi (sembelit), dan meningkatkan penyerapan kalsium untuk mencegah osteoporosis. Inulin bermanfaat meningkatkan kekebalan tubuh. ”Inulin dari umbi dahlia harganya sampai Rp 7 juta per kilogram,” kata Didik.

Inulin yang banyak beredar di pasaran dunia saat ini menggunakan bahan dasar, antara lain artichoke (Helianthus tuberosus) dan chicory (Chicoryum intybus L). Harganya jauh lebih murah, misalnya 25 kilogram inulin dari chicory hanya Rp 1 juta.

Tertua

Kepala LIPI Lukman Hakim dalam sambutannya menyampaikan, Kebun Raya Cibodas merupakan salah satu lembaga ilmiah di bidang botani dan biologi yang tertua di Indonesia. Di lokasi itu untuk pertama kali di Indonesia ditanam tanaman antimalaria, yaitu pohon kina. Selanjutnya, diintroduksikan berbagai tanaman produktif lain seperti teh dan kayu manis.

”Kebun Raya Cibodas menjadi salah satu kebun raya penting di dunia dengan koleksi tumbuhan tropika dataran tinggi basah,” kata Lukman.

Luas Kebun Raya Cibodas 84,99 hektar berada di ketinggian 1.300-1.425 meter di atas permukaan laut di kaki Gunung Gede Pangrango. Menurut Lukman, kebun raya ini menjadi anggota The Botanic Gardens Conservation International dan dijadikan model pelaksanaan pendidikan lingkungan untuk siswa dan anak usia dini.

”Dalam kurun 10 tahun terakhir terdapat lebih dari 10.000 siswa mengikuti program pendidikan lingkungan, yang bernama Pepeling,” kata Lukman.

Di kebun raya ini dikoleksi 144 jenis lumut, 734 jenis tanaman berbiji, 465 jenis anggrek, 99 jenis kaktus, dan 131 jenis sukulen atau tanaman dengan habitat asli daerah kering. Ada koleksi bunga terbesar, yaitu bunga bangkai (Rafflesia arnoldi) yang tinggi bunganya bisa mencapai 3,17 meter dan tanaman sakura dari Himalaya. (NAW)

Sumber: Kompas, 12 April 2011

Share

Leave a comment!

Add your comment below, or trackback from your own site. You can also subscribe to these comments via RSS.

Be nice. Keep it clean. Stay on topic. No spam.

You can use these tags:
<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

This is a Gravatar-enabled weblog. To get your own globally-recognized-avatar, please register at Gravatar.