Home » Berita

Ilmuwan Kuba Menerima Hadiah

20 April 2010 703 views No Comment

Seorang ilmuwan yang mengatakan kunci masa depan pertanian Kuba terletak pada masa lalu agrarisnya telah menjadi orang Kuba pertama yang menerima Hadiah Lingkungan Goldman, hadiah terbesar di dunia untuk lingkungan akar rumput.

Humberto Rios (46) diumumkan sebagai seorang penerima hari Senin (19/4) di San Francisco bersama dengan lima aktivis lain dari seluruh dunia. Mereka masing-masing akan menerima 150.000 dollar AS, suatu jumlah yang besar di Kuba yang pendapatan tahunannya rata-rata hanya senilai 240 dollar AS atau sekitar Rp 2.160.000

Rios mengatakan, penghargaan itu pada mulanya ditanggapi dengan kecurigaan oleh pemerintahnya karena datang dari AS, musuh ideologi Kuba sejak lama. Namun, para pejabat Kuba akhirnya menerima itu dan dia berharap penghargaan tersebut akan menyumbang bagi perbaikan hubungan AS-Kuba.

”Saya rasa ada suatu visi baru yang adalah menurunkan sedikit sikap bermusuhan,” katanya. ”Saya rasa kita mempunyai masalah-masalah yang sama mungkin solusi berbeda, tetapi juga solusi yang sama,” katanya pada Reuters baru-baru ini.

Dia akan menggunakan uang hadiahnya antara lain untuk memperbaiki rumah, tetapi sebagian juga untuk mendanai karyanya, kata Rios.

Hadiah itu dimulai tahun 1990 oleh filantropis Richard dan Rhoda Goldman untuk mendorong proteksi lingkungan hidup.

Rios menang atas karyanya mempromosikan kembali teknik-teknik pertanian yang lebih tradisional dengan berfokus pada keanekaragaman benih, rotasi panen, serta penggunaan kontrol hama dan pupuk organik untuk meningkatkan panen serta memperbaiki lingkungan negara itu.

Rios juga seorang musisi dan telah menemukan musik sebagai alat yang berguna dalam menyebarkan pesannya. Di acara-acara lokal, dia menyanyikan lagu-lagu rakyat dan salsa yang mempromosikan keanekaragaman hayati dan praktik lingkungan yang baik—”Daur ulang, bung, daur ulang” adalah salah satunya—dan membuat para petani berdansa di ladang.

Metode pertanian tradisional tidak lagi disukai di Kuba saat pertanian, yang didominasi oleh produksi gula, terindustrialisasi pada paruh akhir abad ke-20, terutama setelah Uni Soviet jadi pelindung negara itu setelah revolusi Kuba 1959.

Dibanjiri oleh pestisida dan pupuk dari negara-negara blok Soviet, Kuba pada tahun 1980-an menjadi pengguna agrokimia per kapita tertinggi di Amerika Latin.

Ketika itu, petani, yang tergantung pada pemerintah untuk benih dan pasokan, tidak punya banyak pilihan dalam apa yang mereka bisa tanam.

Ketika Uni Soviet runtuh tahun 1991, Kuba tetap dengan sebuah sistem pertanian yang bergantung pada agrokimia yang tidak bisa lagi didapatnya dan sebuah lingkungan yang rusak oleh penggunaan bahan kimia untuk pertanian itu.

Rios, yang waktu itu seorang mahasiswa doktoral dalam ilmu pertanian, mulai melihat hasil-hasil positif saat para petani yang karena kebutuhan beralih ke cara-cara tradisional. Pada akhir 1990-an, dia meluncurkan sebuah program untuk mendorong lebih luas penggunaan cara-cara tradisional itu.

Tekanan utamanya adalah sekadar memberi pilihan bibit yang lebih banyak kepada para petani dan membiarkan mereka, bukannya para birokrat dan ilmuwan untuk memutuskan yang mana yang digunakan.

Kuncinya adalah bahwa para petani memilih bibit yang sesuai dengan kondisi khusus mereka, katanya, bukannya semua mendapatkan bibit yang sama.

Menurut Rios, panen mulai meningkat dua kali lipat hingga tiga kali lipat dan kerusakan tanah oleh penggunaan berlebihan bahan kimia selama bertahun-tahun mulai pulih. (Reuters/DI)

Sumber: Kompas, Selasa, 20 April 2010 | 03:45 WIB

Share

Leave a comment!

Add your comment below, or trackback from your own site. You can also subscribe to these comments via RSS.

Be nice. Keep it clean. Stay on topic. No spam.

You can use these tags:
<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

This is a Gravatar-enabled weblog. To get your own globally-recognized-avatar, please register at Gravatar.