UT Terkendala Teknologi

- Editor

Rabu, 3 November 2010

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Penyelenggaraan pendidikan jarak jauh di Universitas Terbuka terkendala infrastruktur teknologi informasi yang terbatas, terutama di daerah-daerah terpencil. Akibatnya, belum semua mahasiswa UT memiliki akses teknologi informasi yang seharusnya bisa mempermudah perolehan bahan materi ajar.

Hal itu dikemukakan Rektor Universitas Terbuka (UT) Tian Belawati. ”Khusus di Indonesia, pemanfaatan teknologi informasi masih harus ditingkatkan. Pembangunan infrastrukturnya belum merata,” kata Tian seusai Wisuda Periode III Tahun 2010, Selasa (2/11) di Kampus UT, Tangerang, Banten.

Padahal, menurut Direktur Pascasarjana UT Udin Winataputra, pendidikan jarak jauh dengan teknologi informasi (TI) dan komunikasi menghilangkan hambatan jarak dan waktu karena para peserta didik bisa mengakses bahan ajar setiap saat dan di mana saja.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

”Dengan memanfaatkan teknologi informasi, biaya pendidikan jarak jauh menjadi lebih terjangkau seluruh lapisan masyarakat,” kata Udin.

Kendala infrastruktur TI ini, menurut Tian, harus segera ditangani agar UT bisa lebih mengembangkan diri, antara lain dengan membuat program politeknik, seperti yang ada di negara lain, misalnya di Afrika Selatan.

”Negara-negara lain yang memiliki UT sudah bisa membuat program politeknik jarak jauh, seperti fakultas teknik atau keperawatan. Tahun depan kita akan kirim tim untuk mempelajari itu,” ujarnya.

Jika kendala akses teknologi informasi ini bisa teratasi, jumlah mahasiswa UT—kini 650.000 orang di seluruh Indonesia kecuali Papua Barat dan di luar negeri—diyakini akan meningkat. Meski masih ada kendala pemanfaatan teknologi informasi, menurut Tian, sistem UT di Indonesia dinilai telah berjalan baik oleh tim penilai UT dari Inggris.

”Jika dilihat dari kondisi dan luas wilayah di Indonesia, sistemnya dinilai telah berjalan baik. Apalagi dengan banyaknya sinergi dengan berbagai instansi,” ujarnya.

Menurut peneliti senior Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Ikrar Nusa Bhakti, fasilitas kegiatan belajar-mengajar di UT harus diperhatikan karena sistem pendidikan jarak jauh memberikan persamaan hak bagi semua orang untuk bisa memperoleh pendidikan berkualitas dengan biaya terjangkau. ”Biaya UT jauh lebih murah dibandingkan perguruan tinggi konvensional dan jangkauannya juga lebih luas,” ujarnya.

Pesan damai

Dalam pidato sambutan wisuda, Tian menekankan pentingnya pendidikan sebagai salah satu cara untuk menyinergikan keberagaman. Pendidikan juga membantu meningkatkan pengetahuan dan kemampuan manusia sehingga akan meningkatkan derajat dan martabat manusia. Jika itu tercapai, perbuatan anarkis yang memicu konflik akan bisa dicegah.

”Konflik-konflik yang terjadi sulit diselesaikan dengan pendekatan formal dan militer karena masalahnya kompleks. Karena itu, harapannya adalah melalui pendidikan,” kata Tian.

Wisuda Periode III Tahun 2010 diikuti 3.079 mahasiswa program diploma dan sarjana serta 88 mahasiswa program pascasarjana. Gubernur Bangka Belitung Eko Maulana Ali, yang mengikuti Magister Administrasi Publik di Program Pascasarjana, juga termasuk salah seorang mahasiswa yang mengikuti wisuda kali ini. (LUK)

Sumber: Kompas, Rabu, 3 November 2010 | 03:12 WIB

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya
Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri
PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen
7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya
Anak Non SMA Jangan Kecil Hati, Ini 7 Jalur Masuk UGM Khusus Lulusan SMK
Red Walet Majukan Aeromodelling dan Dunia Kedirgantaraan Indonesia
Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu
Madura di Mata Guru Besar UTM Profesor Khoirul Rosyadi, Perubahan Sosial Lunturkan Kebudayaan Taretan Dibi’
Berita ini 0 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 21 Februari 2024 - 07:30 WIB

Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:23 WIB

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:17 WIB

PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:09 WIB

7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya

Rabu, 7 Februari 2024 - 13:56 WIB

Anak Non SMA Jangan Kecil Hati, Ini 7 Jalur Masuk UGM Khusus Lulusan SMK

Minggu, 24 Desember 2023 - 15:27 WIB

Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu

Selasa, 21 November 2023 - 07:52 WIB

Madura di Mata Guru Besar UTM Profesor Khoirul Rosyadi, Perubahan Sosial Lunturkan Kebudayaan Taretan Dibi’

Senin, 13 November 2023 - 13:59 WIB

Meneladani Prof. Dr. Bambang Hariyadi, Guru Besar UTM, Asal Pamekasan, dalam Memperjuangkan Pendidikan

Berita Terbaru

Jack Ma, founder and executive chairman of Alibaba Group, arrives at Trump Tower for meetings with President-elect Donald Trump on January 9, 2017 in New York. / AFP PHOTO / TIMOTHY A. CLARY

Berita

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Feb 2024 - 14:23 WIB