Home / Artikel / SDM Unggul Berkeindonesiaan

SDM Unggul Berkeindonesiaan

Peringkat perguruan tinggi atau PT Indonesia di dunia saat ini menduduki posisi ratusan. Hal ini mendorong berbagai kajian tentang cara tercepat mendongkrak peringkat ini ke puluhan, bahkan nomor satu dunia.

Dapatkah impian ini direalisasikan dengan kondisi dan lingkungan pendidikan dan penelitian di Indonesia saat ini, setidaknya dalam kurun lima tahun ke depan? Ada banyak cara paling ekstrem hingga cara yang semestinya dilakukan sebagai negara dan bangsa yang memikirkan bagaimana wajah ideal pendidikan dan penelitian kita.

Pertama, kita harus tahu latar belakang pemberian peringkat PT di dunia yang tak lepas dari suatu bisnis besar lembaga pemeringkatan dunia untuk menyedot dana sebesar-besarnya dari PT di dunia, ”hanya” dari mengumpulkan informasi PT dan membuat peringkat. Dengan demikian, PT di dunia harus menyediakan dana cukup besar untuk meladeni agar dapat menempatkan diri atas permintaan ”pasar pemeringkatan” dunia ini, sedangkan banyak PT kita masih kembang kempis melakukan proses waras ajar (pendidikan) dan penelitian karena keterbatasan dana.

KOMPAS/ICHWAN SUSANTO–Prof Bambang Subiyanto, Ketua Majelis Profesor Riset Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia, Selasa (20/8/2019), di Jakarta, menyalami Ignasius Dwi Atmana Sutapa (Puslit Limnologi LIPI), satu dari empat profesor riset yang saat itu dikukuhkan. Tiga peneliti lain yang dikukuhkan tersebut adalah Jamilah, Nina Artanti, dan Anny Sulaswatty (Pusat Penelitian Kimia LIPI).

Bersamaan hal di atas, pemerintah mendorong PT dan institusi penelitian menghasilkan sesuatu yang dapat mendukung peningkatan produksi oleh industri yang akhirnya dapat meningkatkan kualitas kehidupan rakyat, budaya, bangsa, serta negara, khususnya sumber daya manusia unggul dan infrastruktur pendukungnya sebagai sasaran utama kabinet mendatang.

Hal ini sama dengan tujuan PT dan institusi penelitian di negara-negara besar dan maju, hanya bedanya industri di negara kita tak banyak yang punya litbang yang baik dan menjalankan fungsinya sesuai dengan pembentukannya. Bahkan, setiap penulis berkunjung ke sejumlah litbang sipil dan militer hingga pelosok negeri ini, yang terdengar adalah kelakaran ”sulit berkembang (litbang)”.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO–Peserta pelatihan pembuatan kerajinann dengan teknik block print mendengarkan penjelasan Sunaina Bhalla dari Singapura (kiri) dalam acara Indonesia Kriya Festival di Yogyakarta, Selasa (27/8/2019). Kegiatan yang diselenggarakan oleh Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf) dan Lembaga Penelitian dan Pengabdian Masyarakat Institut Seni Indonesia Yogyakarta ini diisi dengan pameran produk, diskusi, serta pelatihan kriya. Kegiatan ini digelar untuk mendorong perkembangan industri kreatif dari sektor kriya.

Ini beda dengan negara maju, di mana industri banyak permintaan, tetapi memberikan dana ke institusi pendidikan dan penelitian. Istilahnya ”mau beri mulut, tetapi harus beri uang”. Sementara industri di dalam negeri Indonesia ”maunya beri mulut saja, tetapi tak mau keluar uang”. Ini jelas tidak fair dan adil bagi peneliti dan pengajar di Indonesia.

Kita harus membuat lingkungan penelitian dan industri yang saling dukung, dalam bentuk penyediaan SDM dan hasil penelitian yang unggul untuk meningkatkan kualitas dan jumlah produksi di industri sehingga akhirnya keuntungan industri harus sebagian (besar) dikembalikan untuk penelitian produk-produk baru selanjutnya.

Tak beres
Ada sesuatu yang tidak beres di negeri ini walau telah merdeka 74 tahun, tetapi jumlah dan mutu hasil keluaran penelitian dan pendidikan kita jalan di tempat, bahkan sudah terlewati oleh negara lain yang jelas merdeka lebih muda daripada Indonesia. Jika dilihat dari populasi dunia dan tingkat kemajuan PT dan institusi penelitian kita, kita sudah ditendang jauh hari. Apakah kita akan tetap jadi pemain cadangan saja di luar lapangan atau malah hanya menjadi penonton di kompetisi pendidikan dan penelitian dunia saat ini?

KOMPAS/DEFRI WERDIONO–Kegiatan Desiminasi Hasil Litbang Balai Besar Kulit Karet dan Plastik di Malang, Jawa Timur, Kamis (27/6/2019), yang diikuti Asosiasi Penyamak Kulit Indonesia.

Kadang kasihan melihat kiprah peneliti dan pengajar Indonesia di dunia yang masih jauh ketimbang negara-negara sekeliling kita. Kita negara besar dengan jumlah populasi yang sangat besar, tetapi di mana kontribusi mereka pada dunia? Walau pemerintah sudah menggencarkan pengiriman dosen dan mahasiswa beberapa tahun ini, sepertinya antara pemerintah dan pelaku penelitian dan waras ajar belum mempunyai persepsi yang sama.

Kita semua punya tujuan bersama untuk memosisikan Indonesia nomor satu di dunia, pada saat pemerintah mempunyai tujuan meningkatkan mutu SDM dan lapangan kerja lewat penguatan industri, sedangkan institusi pendidikan dan penelitian menjadi pemangku tugas sebagai penyedia SDM berkualitas dan berbagai jenis ”produk” yang dapat dijual. Jujur saja, selama ini arah vektor pemerintah dan institusi pendidikan dan penelitian seakan beda dan saling tak mau tahu sehingga pemerintah dan semua institusi tak mendapatkan target yang berimbas pada peningkatan peringkat kita di dunia.

KOMPAS/HERLAMBANG JALUARDI (HEI)–Mahasiswa Universitas Brawijaya (kiri dan kanan) menjelaskan inovasi teknologi pengawetan buah apel menggunakan limbah susu kepada pengunjung di eksibisi Tech in Asia di Balai Sartika, Jakarta, Rabu (11/11/2015). Gagasan mereka memenangi juara pertama kompetisi OPPO Innovative Idea Competition yang diikuti oleh 593 pendaftar dari seluruh Indonesia.

Berdasarkan pengalaman penulis yang berkiprah di dunia penelitian dan pendidikan, khususnya bidang penginderaan jarak jauh (remote sensing), produk, hasil penelitian, dan SDM (mahasiswa dan peneliti bimbingannya) yang dihasilkan telah bekerja di berbagai lembaga ruang angkasa dunia (ESA, JAXA, KARI, NSPO, Lapan, dan lain-lain) serta perguruan tinggi dunia lainnya.
Agar kondisi penelitian dan pendidikan di Indonesia membaik secara paket hemat, ada beberapa usaha perubahan seperti di bawah ini.

”Frontier” bukan ”follower”
Setiap kita melahirkan dan menciptakan sesuatu pasti punya tujuan, demikian juga institusi pendidikan dan peneliti. Kedua institusi ini pada hakikatnya harus menjadi ujung tombak (frontier) pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi dunia yang bersumber dari kearifan (baik lokal maupun global) penemunya. Selama ini pemimpin bidang penelitian dan pendidikan kita sering mendengungkan istilah ”mengejar ketertinggalan”. Ketertinggalan secara fisik tak masalah, tetapi saat kita menanamkan modal dan memulai suatu program untuk mengejar ketertinggalan itu, maka kita sudah tertinggal kembali serta hanya buang-buang dana, dan negeri yang kita cintai ini terus menjadi pengikut (follower) institusi-institusi dunia lain.

KOMPAS/RONY ARIYANTO NUGROHO–Jajang Kusman (45) petani sayur yang ikut pelatihan di Balai Penelitian Tanaman Sayuran (Balitsa) Departemen Pertanian, Lembang, Bandung, Jawa Barat, mempelajari tanaman mentimun hijau yang menjadi salah satu jenis produk Inovasi Teknologi Sayuran di lahan setempat, Jumat (8/11/2013). Tanaman mentimun hijau memiliki potensi tinggi untuk pasar Singapura dengan permintaan order per hari minimal 1 kuintal dengan harga antara Rp 4.000 hingga Rp 6.000 per kilogram. Inovasi teknologi sayuran diharapkan menunjang daya saing petani lokal.

Konsekuensi sebagai frontier, kita harus selalu berpikir hal-hal baru yang dapat bersumberkan dari cara pikir dan tata cara networking Indonesia yang orisinal di dunia. Kita harus menciptakan hal-hal baru yang dapat dikontribusikan untuk Indonesia, Asia, hingga dunia. Pada saat hasil pemikiran dan produk kita dipakai di dunia, kita jadi frontier di situ.

Kebetulan penulis orang Jawa (Kartasura, Solo) hingga saat ini masih berusaha menjaga baik tata krama dan cara pikir Jawa dalam penelitian radar untuk pesawat, pesawat tanpa awak, hingga satelit di tingkat dunia, yang hasilnya telah dipakai beberapa lembaga ruang angkasa dunia, di mana orang asing menghargai pengejawantahan budaya Jawa dalam produk tingkat tinggi dunia. Masih banyak sekali produk dan pemikiran daerah Indonesia yang only one yang dapat dikemas dan ”dijual” sebagai produk tingkat tinggi dunia, dan jelas dapat menjadi sumber devisa negara, dan pendapatan ini dapat diputar kembali untuk penguatan SDM dan infrastruktur pendidikan, serta penelitian di masa depan Indonesia.

Peringkas sistem kepegawaian
Kita sadar sistem kepegawaian kita sangat rumit dibandingkan dengan negara maju, berdasarkan pengalaman penulis sebagai PNS Indonesia dulu. Proses perekrutan panjang, rumit, melelahkan, dan hasil SDM terpilih belum tentu dapat bersaing di kancah dunia, khususnya peneliti dan pengajar. Dari pengamatan terhadap peneliti dan pengajar Indonesia yang akan melanjutkan ke Jepang untuk program master dan doktor sejak 2005, banyak calon mahasiswa yang kurang baik (siap) dibandingkan dengan calon dari Asia Tenggara dan Asia Selatan, padahal mereka peneliti dan pengajar di institusi penelitian dan PT yang jelas hasil saringan sistem kepegawaian Indonesia.

I GUSTI AGUNG BAGUS ANGGA PUTRA–Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Asman Abnur meninjau pelaksanaan seleksi tes calon pegawai negeri sipil (CPNS) di Badan Kepegawaian Negara, Jakarta, Selasa (12/9/2019). Seleksi CPNS periode pertama di hari kedua ini melibatkan tidak kurang dari 3.000 peserta.

Peneliti dan pengajar di PT dan lembaga penelitian bagaikan otak atau lembaga think tank suatu negara sehingga harus benar-benar dibuat lingkungan persaingan yang cepat, jujur, bebas, bersih, dan berprestasi. Agar kita benar-benar dapat bibit peneliti dan pengajar yang baik, perlu dibangun sistem kepegawaian yang ringkas, bebas, transparansi, dan meluas. Sistem saat ini jangankan mengangkat rektor asing, pengangkatan pengajar asing saja sangat sulit. Kita perlu menerapkan sistem pengangkatan dan sirkulasi (perpindahan) peneliti dan pengajar secara nasional yang lebih mudah antarlembaga penelitian dari/ke/antar PT sehingga setiap orang mudah bersaing untuk jadi peneliti dan pengajar terbaik.

Kriteria dan persyaratan yang jelas, adil, dan transparan untuk perekrutan pegawai dengan tim penilai yang netral dari pihak administrasi, staf peneliti senior, staf ahli bidang serupa dari lembaga peneliti lain dan asosiasi bidang kajian kandidat, dan lain-lain. Dengan demikian, setiap PT dan lembaga penelitian dapat memperoleh peneliti dan pengajar terbaik untuk setiap lowongan, serta sirkulasi peneliti dan pengajar nasional yang cepat dapat kita realisasikan. Bahkan, kita dapat lakukan sistem bedol desa atau transmigrasi internasional laboratorium untuk dapat hasil penelitian terkini dunia dengan merekrut laboratorium lengkap dengan profesor, staf, dan mahasiswanya dibawa ke Indonesia. Ini cara paling cepat meningkatkan jumlah dan kualitas paper hasil dari Indonesia dan paten bisa dimiliki institusi (negara) Indonesia.

KOMPAS/ISMAIL ZAKARIA–Seorang pelajar mencoba alat peraga Gyroextreme seusai peresmian Pusat Peragaan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi Provinsi Sumatera Barat di Museum Adityawarman, Padang, Selasa (27/11/2018). Puspa Iptek Sumbar yang diluncurkan Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi itu merupakan yang ke-24 di Indonesia. Kehadirannya diharapkan menjadi tempat belajar tentang iptek serta menjadi tempat wisata keluarga.

Perkuat peran diaspora
Pemerintah lewat Kemristek dan Dikti telah mengadakan berbagai program cendekia diaspora untuk menghubungkan PT di luar negeri asal diaspora dengan PT-PT di Indonesia. Skema pendanaan untuk kerja sama peneliti dalam negeri dengan para diaspora juga sudah mulai dirintis dan sangat baik. Hal ini akan lebih cantik jika dihubungkan dengan litbang-litbang teknis di departemen hingga pemerintah daerah agar mereka dapat belajar bagaimana sebenarnya peran litbang hingga dapat akses ke informasi dunia, serta dapat kontribusi untuk Indonesia dan dunia secara nyata.

Independensi publikasi karya ilmiah
Karya ilmiah dalam bentuk tulisan atau paper bukanlah hasil akhir suatu proses penelitian atau kajian. Jujur, masyarakat bahkan peneliti kita masih banyak yang meremehkan publikasi karya ilmiah karena diangkat sebagai hasil akhir setiap penelitian. Paper sangat penting sebagai catatan, referensi, duplikasi, dan pemasyarakatan suatu hasil penelitian sehingga perlu dinilai dan dipublikasikan oleh instansi yang independen dan netral. Dengan demikian, setiap paper atau hasil publikasi harus diterbitkan di jurnal yang punya obyektivitas dan netralitas tinggi.

KOMPAS/ESTER LINCE NAPITUPULU–Diskusi para ilmuwan diaspora Indonesia bersama pimpinan Institut Teknologi Sumatera di Lampung.

Pemerintah punya peran penting menciptakan sistem pengawasan jurnal di bawah masyarakat ilmiah sesuai bidangnya, bukan di bawah suatu PT atau institusi penelitian seperti saat ini. Kemristek dan Dikti perlu turun tangan untuk mengatur dan menaungi masyarakat ilmiah (asosiasi) dan mendukungnya untuk memperkuat bidang-bidang kajian di PT, lembaga penelitian, dan masyarakat untuk mempertahankan kualitas setiap jurnal yang memublikasikan hasil-hasil riset peneliti, pengajar, industri, dan masyarakat dari Indonesia dan dunia.

Oasis iptek dunia
Selama ini peneliti, pengajar, hingga mahasiswa masih banyak mengacu pada iptek dari luar negeri. Padahal, Indonesia punya banyak sekali hint atau sumber ide untuk penelitian tingkat dunia. Arah vektor penguatan pendidikan dan penelitian kita harus bersumberkan ”keindonesiaan”, yaitu penelitian khas Indonesia dan menjadikannya tren dunia. Cara pikir, budaya, alam Indonesia perlu dikaji lebih dalam dan diejawantahkan ke dalam ilmu pengetahuan dan teknologi modern hingga masa depan. Bila perlu, setiap pengajuan proposal penelitian harus mencantumkan kriteria apa untuk memperkaya dan kontribusi terhadap alam, budaya, dan pemikiran khas Indonesia.

ARSIP KEMENTERIAN RISET TEKNOLOGI DAN PENDIDIKAN TINGGI–Sebanyak 47 ilmuwan diaspora dari sejumlah negara membuka peluang kolaborasi dengan perguruan tinggi dan institusi di Indonesia. Ini upaya mereka untuk ikut berkontribusi dalam mempercepat kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi serta pengembangan sumber daya manusia.

Penulis selama ini menggunakan hint dari alam Indonesia, misalnya bentuk daun untuk menciptakan berbagai antena tipis mobile ground station satellite communications satelit ETS-VIII Jepang, suara jangkrik untuk synthetic aperture radar (SAR) yang telah dipasang di pesawat CN235MPA TNI AU, satelit mikro lembaga ruang angkasa Jepang (JAXA), pesawat pengamat bencana Taiwan (NSPO), satelit observasi bumi Korea (KARI), satelit mikro Eropa (ESA) untuk observasi bumi dan sensor ruang angkasa masa depan.

Kita perlu arahkan penelitian kita untuk menggali nilai alam, budaya, dan pemikiran khas Indonesia lebih dalam, serta memublikasikannya sebanyak mungkin ke dunia internasional. Dengan begitu, nanti kian banyak peneliti asing yang mengacu ke hasil penelitian peneliti Indonesia dan dapat mengangkat nama peneliti dan bangsa Indonesia alias promosi gratis di dunia iptek. Akhirnya, harkat martabat peneliti kita akan terangkat dan niscaya suatu saat ada peraih penghargaan Nobel dari Indonesia.

(Josaphat Tetuko Sri Sumantyo, Guru Besar Chiba University, Jepang; Anggota Dewan Pakar Ikatan Alumni Program Habibie (IABIE); Penerima Penghargaan Ikon Prestasi Pancasila 2019 (BPIP))

Sumber: Kompas, 18 September 2019

Share
x

Check Also

Tantangan Kelola Riset dan Inovasi

Inovasi selalu multipihak dan bertahapan jamak. Ia tak pernah akan bisa dipaksa, tetapi prosesnya bisa ...

%d blogger menyukai ini: