Rentetan Gempa di Utara dan Selatan Jawa Tak Berkaitan

- Editor

Rabu, 8 Juli 2020

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Sepanjang Selasa (7/7/2020) tercatat empat gempa berkekuatan di atas M 5 berturut-turut terjadi di Pulau Jawa. Kejadian ini dinyatakan merupakan peristiwa kebetulan dan tidak saling terkait.

—Tangkapan layar pada aplikasi Info BMKG terkait sumber gempa bumi bermagnitudo 6,1 di perairan Kabupaten Jepara, Jawa Tengah, Selasa (7/7/2020).

Empat gempa bumi dengan kekuatan di atas M 5 mengguncang Pulau Jawa pada Selasa (7/7/2020). Sekalipun terjadi beriringan, gempa-gempa tektonik ini tidak saling berkaitan karena dipicu oleh sumber dan mekanisme berbeda.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Gempa terkuat melanda pesisir utara Jawa Tengah pada pukul 05.54. Sumber gempa berada di bawah laut pada jarak 85 kilometer (km) arah utara Mlonggo, Jepara, dan dipastikan tidak memicu terjadinya tsunami. Kepala Pusat Gempa Bumi dan Tsunami Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Rahmat Triyono mengatakan, gempa ini dipicu deformasi atau penyesaran pada lempeng yang tersubduksi di bawah Laut Jawa.

”Hasil analisis mekanisme sumber menunjukkan bahwa gempa bumi memiliki mekanisme pergerakan turun (normal fault),” katanya.

—Pergerakan sesar Kendeng dan sesar lain di Jawa.Sumber: Peta Sumber dan Bahaya Gempa Nasional 2017 Pusat Studi Gempa Nasional serta Pusat Litbang Perumahan dan Permukiman

Karena pusat gempa sangat dalam, yaitu 539 km, guncangan gempa dirasakan dalam radius yang sangat jauh. Data BMKG, guncangan gempa dirasakan di daerah Karangkates, Nganjuk, Yogyakarta, Purworejo, Kuta, dan Mataram dengan skala III MMI. Skala ini berarti getaran dirasakan nyata dalam rumah seakan ada truk berlalu.

Gempa berkekuatan M 5,4 kemudian terjadi pada pukul 11.44 dengan pusat di darat pada jarak 18 km arah barat daya Rangkasbitung, Banten, pada kedalaman 87 km. Guncangan gempa ini dirasakan di daerah Lebak dengan skala III-IV MMI; Cihara, Rangkasbitung, Bayah, Pandeglang, Malingping, Cibeber, Banjarsari, Sukabumi (III MMI); Jakarta, Depok, Bandung (II-III MMI); serta Tangerang Selatan dan Bakauheni (II MMI).

”Guncangan gempa ini sangat dirasakan di Jakarta karena adanya efek tanah lunak. Tebalnya lapisan tanah lunak di Jakarta menyebabkan terjadinya resonansi,” kata Kepala Bidang Mitigasi Gempa Bumi dan Tsunami BMKG Daryono.

Masih di Jawa, gempa berkekuatan M 5 melanda Garut dan Pangandaran, Jawa Barat, pada pukul 12.17. Pusat gempa memiliki kedalaman 10 km.

Daryono mengatakan, sekalipun sama-sama terjadi di kawasan selatan Jawa, kedua gempa ini berasal dari sumber yang berbeda. Gempa Banten selatan terjadi akibat adanya deformasi batuan pada lengan lempeng Indo-Australia di zona Benioff. Sementara gempa selatan Garut dipicu oleh adanya deformasi batuan pada slab lempeng Indo-Australia di zona Megathrust.

Gempa berkekuatan M 5,2 terjadi di selatan Selat Sunda atau sekitar 250 km tenggara Kepulauan Enggano, Bengkulu, pada pukul 13.16. Gempa ini memiliki pusat yang dangkal, yaitu 10 km.

Daryono menyebutkan, rangkaian gempa bumi yang melanda beberapa wilayah tersebut merupakan manifestasi pelepasan medan tegangan dari sumber yang beragam. Setiap sumber gempa mengalami akumulasi medan tegangan yang terpisah dan selanjutnya mengalami rilis energi sebagai gempa juga sendiri-sendiri.

Menurut dia, fenomena ini karena Indonesia memiliki sumber gempa sangat aktif dan kompleks. Karena itu, gempa bisa terjadi di tempat yang relatif berdekatan lokasinya dan dalam waktu relatif berdekatan. ”Itu hanya kebetulan saja waktunya beriringan,” katanya.

Daryono menambahkan, rentetan gempa ini tidak bisa dijadikan pertanda akan terjadi gempa lebih besar. Sejauh ini belum ada teknologi yang bisa memprediksi gempa dengan akurat. ”Tetapi, adanya rentetan aktivitas gempa ini tentu patut kita waspadai. Karena dalam ilmu gempa atau seismologi, khususnya pada teori tipe gempa, ada tipe gempa besar yang kejadiannya diawali dengan gempa pendahuluan atau gempa pembuka,” paparnya.

Ia mengatakan, setiap gempa besar hampir dipastikan didahului dengan rentetan aktivitas gempa pembuka. Akan tetapi, rentetan gempa yang terjadi di suatu wilayah juga belum tentu berakhir dengan munculnya gempa besar. ”Inilah karakteristik ilmu gempa yang memiliki ketidakpastian tinggi yang penting juga untuk kita pahami,” ujarnya.

Oleh AHMAD ARIF

Editor: ICHWAN SUSANTO

Sumber: Kompas, 8 Juli 2020

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 8 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB