Home / Berita / Pemuda Bagian dari Solusi

Pemuda Bagian dari Solusi

Pertemuan Asian Students Environment Platform ke-9 diakhiri dengan presentasi peserta tentang usulan untuk mengatasi persoalan lingkungan dan pembangunan berkelanjutan. Forum menggarisbawahi pentingnya partisipasi generasi muda dalam mengatasi persoalan ini, selain juga tuntutan kolaborasi antar negara.

–Peserta Asian Students Environment Platform (ASEP) mempresentasikan usulan mereka terkait persoalan lingkungan dan perdamaian, di Seam Reap, Kamboja, Selasa (6/8). Keterlibatan pemuda dinilai sangat penting dalam mengatasi persoalan lingkungan. Kompas/Ahmad Arif

Tim terdiri dari gabungan berbagai negara berkolaborasi menyampaikan berbagai persoalan. Beberapa isu yang diangkat di antaranya deforestasi, pencemaran udara dan laut, dampak pembangunan infrastruktur seperti bendungan, penangkapan ikan berlebih, hingga pengembangan bisnis berbasis masyarakat. Sebagian tim juga memaparkan pentingnya mengubah gaya hidup, terutama kalangan generasi muda.

“Di sini saya merasakan semangat yang sama bahwa lingkungan memburuk, dan kita bisa berkontribusi memperlambat kerusakan” kata Zhong Yuyang, mahasiswa dari Tsinghua University, China, setelah presentasi, di Seam Reap, Kamboja, Selasa (6/8). Acara ini telah dilakukan sejak tanggal 1 Agustus lalu.

Yuyang mengatakan, sebagai mahasiswa di bidang desain, mendapatkan inspirasi untuk mengembangkan desain-desain produk yang ramah lingkungan. “Tanpa mengubah gaya hidup kita yang konsumtif, kita tidak akan bisa menyelamatkan lingkungan. Itu harus dimulai dari diri sendiri,” katanya.

Tanpa mengubah gaya hidup kita yang konsumtif, kita tidak akan bisa menyelamatkan lingkungan. Itu harus dimulai dari diri sendiri.

Bonivasius Pradipta Retmana, mahasiswa Jurusan Biologi Universitas Indonesia mengatakan, pertemuan itu membuatnya lebih memahami persoalan lingkungan dan sosial yang dihadapi negara-negara tetangga dan pentingnya kolaborasi.

“Sebelum saya datang ke sini, keluarga saya takut dengan kondisi keamanan. Tetapi ternyata Kamboja sudah aman dan mereka sedang membangun, masalahnya sekarang justru setelah damai lingkungan mereka jadi rusak seperti juga pernah terjadi di Indonesia,” ujarnya.

Tuan rumah
Pertemuan Asian Students Environment Platform (ASEP) merupakan forum tahunan. Kalk ini diikuti 80 mahasiswa dari sepuluh negara, yaitu tuan rumah Kamboja, China, Indonesia, Jepang, Thailand, Vietnam, Malaysia, Korea Selatan, Myanmar, dan Filipina. Dari Indonesia diwakili delapan mahasiswa Universitas Indonesia.

Tetsuyuki Nakagawa, perwakilan dari AEON Environmental Foundation, yang mengisiasi acara ini mengatakan, “Kita tidak bisa membangun perdamaian yang berkelanjutan fanpa lingkungan dan ekonomi yang stabil. Kami harap forum ini bisa meningkatkan penahaman dan kesadaran generasi muda di Asia untuk tentang masalah bersama yang dihadapi.”

Di akhir forum, Indonesia diumumkan menjadi tuan rumah bagi pertemuan berikutnya. Muhamad Asvial, dosen pendamping mahasiswa dari Universitas Indonesia mengatakan, pertemuan ASEP ke depan di Indonesia diusulkan mengangkat tema pembangunan infrastruktur ramah lingkungan. “Untuk penanaman pohon kami usulkan di kawasan terdampak gempa di Lombok. Tetapi, usulan ini masih akan didiskusikan lebih lanjut,” ungkapnya.

Oleh AHMAD ARIF

Sumber: Kompas, 7 Agustus 2019

Share
x

Check Also

Belajar dari Sejarah Indonesia

Pelajaran sejarah Indonesia memang sangat menentukan dalam proses pendidikan secara keseluruhan. Dari sejarah Indonesia, siswa ...

%d blogger menyukai ini: