Home / Berita / Pabrik Multiguna Atasi Kebuntuan Industri

Pabrik Multiguna Atasi Kebuntuan Industri

Sebesar 96 persen bahan baku obat Indonesia diimpor dari sejumlah negara. Di tengah tumbuhnya pasar farmasi nasional, ketergantungan itu mengancam ketahanan nasional. Namun, membangun pabrik bahan baku obat bukan perkara mudah, banyak kendala menghadang.

Pembangunan pabrik bahan baku obat (BBO) di Indonesia digagas sejak beberapa dekade lalu. Namun, tidak terpenuhinya skala keekonomian, kurangnya komitmen pemerintah, dan aturan yang belum mendukung membuat upaya itu belum berhasil.

Untuk mengatasi kendala itu, Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) menggagas pembangunan pabrik multiguna (multipurpose plant) pengolah pati menjadi berbagai produk, termasuk BBO. Pabrik direncanakan dibangun di Lampung mulai tahun depan.

“Dari pati singkong bisa dihasilkan berbagai produk turunan, mulai dari bioetanol, bahan pangan, hingga bahan baku kosmetik dan obat,” kata Deputi Kepala BPPT Bidang Teknologi Agroindustri dan Bioteknologi Eniya Listiani Dewi, di Jakarta, Selasa (25/7).

BBO dari pati itu diperoleh dengan pengolahan khusus hingga produk memiliki tingkat (grade) kualitas tertentu sebagai produk farmasi. Dari pati singkong itu, antara lain, bisa diperoleh produk untuk bahan gula dalam cairan infus atau obat sirup dan bahan pengisi (filler) tablet.

Pemenuhan berbagai produk itu selama ini masih mengandalkan impor. Pembangunan pabrik BBO butuh investasi besar, punya aturan dan standar tinggi, pengawasan intensif, dan sumber daya kompeten. Persaingan dengan industri farmasi multinasional pun sangat ketat.

Berbagai kendala itu membuat pembangunan industri BBO tak bisa diserahkan ke pabrik farmasi tunggal atau pabrik farmasi semata karena butuh investasi sangat besar. Konsep satu pabrik menghasilkan banyak produk itu diharap bisa mengatasi persoalan skala ekonomi dan membuat industri lebih kompetitif.

Dorongan pembangunan pabrik multiguna itu merupakan salah satu rekomendasi Kongres Teknologi Nasional 2017 bidang teknologi kesehatan pekan lalu.

Sejumlah industri farmasi nasional pun mendukung gagasan itu dan diharap bisa memecahkan kebuntuan pembangunan industri BBO. Ide itu juga membantu mewujudkan kemandirian industri farmasi nasional sesuai Instruksi Presiden Nomor 6 Tahun 2016 tentang Percepatan Pengembangan Industri Farmasi dan Alat Kesehatan.

Menekan ketergantungan
Di luar masalah ekonomi, pembangunan pabrik multiguna diharap menekan ketergantungan Indonesia pada BBO impor, khususnya dari China dan India. “Industri BBO perlu dibangun sebagai substitusi impor, mendukung kemandirian bangsa dan ketahanan nasional,” kata Direktur Pusat Teknologi Farmasi dan Medika BPPT Imam Paryanto.

Pembangunan industri bahan baku obat nasional kian penting mengingat kebutuhan obat nasional terus meningkat. Pada 2017, Indonesia adalah pasar industri farmasi terbesar 20 di dunia dan yang terbesar di ASEAN. Pada 2016, pasar farmasi Indonesia mencapai Rp 64,3 triliun. Impor bahan baku obat pada tahun yang sama sebesar Rp 5 triliun yang diimpor 50 pedagang besar bahan baku farmasi.

Pasar dan impor bahan baku itu diyakini akan terus naik seiring tumbuhnya ekonomi dan jumlah penduduk. (MZW)
—————-
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 26 Juli 2017, di halaman 14 dengan judul “Pabrik Multiguna Atasi Kebuntuan Industri”.

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

x

Check Also

Tiktok dan ”Techno-nationalism”

Bytedance-Oracle-Walmart sepakat untuk membuat perusahaan baru yang akan menangani Tiktok di AS dan juga seluruh ...

%d blogger menyukai ini: