Home / Berita / Operasi SAR; Baruna Jaya I Masih Memindai Karimata

Operasi SAR; Baruna Jaya I Masih Memindai Karimata

Hingga hari kesembilan operasi pencarian serpihan dan kotak hitam pesawat AirAsia, Kapal Riset Baruna Jaya I milik Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi masih menyisir perairan Laut Jawa berbatasan dengan Selat Karimata. Hari Senin (5/1), pemindaian sonar menemukan tonjolan benda pada kedalaman 25-30 meter, yang ternyata bukan logam seperti yang dicari.


”Alat magnetometer yang kami turunkan mengonfirmasi itu bukan benda logam,” kata Rahadian, Ketua Tim Pencarian Pesawat AirAsia QZ 8501 di Kapal Riset Baruna Jaya I, yang melaut di Laut Jawa, kemarin. Tim belum sampai tahap menurunkan wahana dalam air (remote operated vehicle/ROV) untuk memastikan lebih kuat obyek yang diduga sebagai logam.

Kemarin, Baruna Jaya I lebih dari sekali memindai benda tonjolan di dasar laut yang ternyata bukan logam. Pandangan visual dari kapal juga melihat benda terapung menyerupai pelampung, yang ternyata jeriken kosong bekas oli.

Sehari sebelumnya, tim dari Baruna Jaya I juga memastikan benda di dasar laut yang sebelumnya diduga kuat sebagai potongan besar pesawat ternyata batu karang. Oleh karena itu, tim bergerak ke timur dari lokasi semula yang masih dalam sektor yang ditetapkan Badan SAR Nasional.

”Kami bergerak menggunakan pemodelan tim BPPT, tetapi masih dalam cakupan yang ditetapkan Basarnas,” kata Rahadian. Keberadaan, misi, dan temuan kapal riset itu terus disampaikan kepada tim Basarnas selaku koordinator pencarian.

Di Jakarta, Kepala Basarnas Marsekal Madya FHB Soelistyo menyatakan, semua unsur di lapangan belum bisa berbuat banyak. Bahkan, belum ada kemajuan untuk memastikan lima obyek besar yang sudah dipindai sebelumnya.

Meskipun cuaca relatif baik, kuatnya arus membuat jarak pandang di dalam air nol karena air keruh. Tim penyelam tidak bisa mengidentifikasi keberadaan benda-benda di bawah air. Material dasar perairan Selat Karimata adalah lempung, lumpur, dan pasir halus dengan kedalaman rata-rata 30 meter.

Meskipun malam tiba, kapal-kapal yang dibekali sonar pemindai logam terus bekerja selama 24 jam. Kru kapal dibagi dalam beberapa giliran jaga untuk memastikan keberadaan dalam air dan memastikan temuan mereka, lalu dilaporkan ke tim Basarnas.

Tim Baruna Jaya I terdiri atas 6 peneliti, 6 teknisi, dan 17 kru kapal. Sejak bergerak dari Pelabuhan Muara Baru, di
Jakarta, Selasa (30/12), kapal belum pernah bersandar di pelabuhan mana pun. Kemarin, satu mesin kapal sempat mati.
(MZW/NAD)

Sumber: Kompas, 6 Januari 2015

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

x

Check Also

Ekuinoks September Tiba, Hari Tanpa Bayangan Kembali Terjadi

Matahari kembali tepat berada di atas garis khatulistiwa pada tanggal 21-24 September. Saat ini, semua ...

%d blogger menyukai ini: