Home / Berita / Manusia Konsumsi Sedikitnya 50.000 Mikroplastik Per Tahun

Manusia Konsumsi Sedikitnya 50.000 Mikroplastik Per Tahun

Studi terbaru yang dilakukan Universitas Victoria di Kanada menunjukkan manusia sedikitnya mengonsumsi 50.000 keping mikroplastik per tahun. Ini hasil telaah mereka pada 26 studi kandungan mikroplastik sebelumnya pada minuman kemasan, air keran, bir, gula, garam, ikan, dan kerang. Angka 50.000 keping tahunan ini bisa bertambah hingga 70.000 keping mikroplastik apabila mempertimbangkan jumlah mikroplastik yang dihirup warga.

Meski hingga kini dampak pasti paparan mikroplastik pada tubuh maupun sistem tubuh manusia belum diketahui secara pasti, temuan ini kembali mengingatkan bahwa mikroplastik dari berbagai sumber kian menjadi ancaman bagi kesehatan manusia dan lingkungan. Dukungan konsumen untuk mendorong produsen mengkaji ulang pengemasan dan distribusi produk-produknya serta mengurangi penggunaan plastik sekali pakai menjadi salah satu upaya mengurangi sampah material yang sulit terurai tersebut.

KOMPAS/ICHWAN SUSANTO–Sebuah sampah plastik berupa kantong plastik transparan melayang-layang di kolom air di Perairan Pulau Tomia, Kabupaten Wakatobi, Sulawesi Tenggara, Minggu (27/1/2019). Sampah plastik ini rentan dimakan langsung oleh penyu maupun paus yang mengiranya sebagai ubur-ubur. Sampah plastik juga rentan terfragmentasi menjadi bagian kecil-kecil (mikroplastik) sehingga bisa dimakan/termakan ikan.

Kajian Departemen Biologi Universitas Victoria dimuat dalam jurnal Environmental Science and Technology berjudul Human Consumption of Microplastics yang dipublikasikan American Chemical Society, Rabu (5/6/2019). Periset laporan ini Kieran D Cox dan kawan-kawan menggunakan data rekomendasi pola asupan makan harian menurut standar Pemerintah Amerika Serikat.

Pada abstrak kajian tersebut, Cox menganalisa 402 data dari 26 studi yang mewakili lebih dari 3.600 sampel. Asupan pola makan ini hanya sekitar 15 persen dari asupan kalori orang Amerika yang menunjukkan konsumsi plastik tahunan berkisar 39.000 – 52.000 keping, tergantung pada usia dan jenis kelamin.

Artinya, apabila studi diperluas pada asupan makan harian yang mempertimbangkan kandungan mikroplastik pada roti, daging, dan susu atau jenis makanan lain yang dikonsumsi, hasilnya diyakini konsumsi manusia akan mikroplastik akan jauh lebih besar. “Masih banyak data (makanan/minuman lain yang mengandung mikroplastik) yang kami ketahui. Ada kesenjangan data utama yang masih perlu diisi,” kata Kieran D Cox, periset utama dalam kajian ini dalam the Guardians, 5 Juni 2019.

Selain dari makanan dan minuman yang dikonsumsi, tim Cox juga menghitung jumlah mikroplastik di udara yang dihirup manusia. Jumlah mikroplastik tersebut meningkat menjadi 74.000 – 121.000 keping per tahun.

Kajian ini pun menunjukkan warga yang memenuhi kebutuhan konsumsi airnya dari sumber air minum dalam kemasan saja bisa mengonsumsi 90.000 keping mikroplastik. Jumlah ini jauh melebihi pada mereka yang hanya mengonsumsi air keran yaitu 4.000 keping mikroplastik.

Mikroplastik umumnya bersumber dari fragmentasi plastik berukuran besar ini telah menjadi perhatian sejak beberapa tahun terakhir. Ada pula mikroplastik yang diciptakan berukuran kecil seperti untuk butir penghalus pada sabun muka dan cat. Di Indonesia, berbagai riset menunjukkan mikroplastik (serta nanoplastik) ditemukan pada tubuh ikan laut dan sungai, garam, air minum dalam kemasan, dan plankton.

Riset pada Oktober 2018 juga membuktikan mikroplastik telah menjadi menu dalam pencernaan manusia. Penelitian dari Universitas Kedokteran Vienna dan Badan Lingkungan Hidup Vienna, Austria, ini dipresentasikan dalam pertemuan United European Gastroenterology di Vienna 22 Oktober 2018. Mereka menjumpai mikroplastik pada feses delapan peserta uji dari Austria, Finlandia, Italia, Belanda, Polandia, Rusia, Inggris, dan Jepang (Kompas, 24 Oktober 2018).

Di Indonesia, Yayasan Ecoton menemukan kandungan mikroplastik pada sebagian besar sampel tubuh ikan di Kali Brantas, Jawa Timur. Organisasi lingkungan tersebut mendesak Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan untuk memasukkan parameter kandungan mikroplastik pada baku mutu kualitas air sungai. Ini karena sungai merupakan sumber baku air bersih bagi PDAM serta ikan sungai menjadi sumber protein penting bagi warga.

ECOTON–Ilustrasi ancaman mikroplastik di Sungai Brantas

Zat beracun
Hingga kini, dampak kesehatan dari menelan mikroplastik tidak diketahui, tetapi mereka dapat melepaskan zat beracun. Beberapa potongan cukup kecil berupa nanoplastik bisa menembus jaringan manusia, di mana mereka dapat memicu reaksi imunitas.

Mengutip The Guardian, menanggapi hasil kajian ini, Stephanie Wright, dari King’s College London, yang tak terlibat dalam penelitian ini mengatakan angka ini sangat kecil dibandingkan paparan partikel lain.”Sebagai contoh, estimasi pada diet rata-rata orang barat itu mengonsumsi miliaran mikroplastik titanium dioksida, zat tambahan pada makanan, tiap hari. Namun, apalah artinya paparan kecil mikroplastik bagi kesehatan belum diketahui,” kata dia.

Kieran Cox mengatakan penelitiannya telah mengubah perilakunya sendiri. “Saya pasti menjauhi kemasan plastik dan berusaha menghindari air botol sebanyak mungkin. Menghapus plastik sekali pakai dari kehidupan Anda dan perusahaan pendukung yang menjauh dari kemasan plastik akan memiliki dampak non-sepele,” kata dia.

Dasar pemikirannya sederhana, ketika manusia memproduksi banyak plastik akan berakhir di ekosistem yang menjadi tempat hidup manusia maupun tempatnya menggantungkan hidup dari makanan dan minuman.

Oleh ICHWAN SUSANTO

Sumber: Kompas, 6 Juni 2019

Share
x

Check Also

Asal-Usul dan Evolusi Padi hingga ke Nusantara

Beras berevolusi bersama manusia sejak pertama kali didomestifikasi di China sekitar 9.000 tahun lalu. Dengan ...

%d blogger menyukai ini: