Hipoksia Penerbangan

- Editor

Rabu, 10 Juli 2019

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Hampir semua maskapai penerbangan nasional kini meningkatkan frekuensi dan destinasi penerbangannya dari dan ke Papua.

Papua memang menjadi tujuan wisata baru. Di antaranya ada Pegunungan Jayawijaya, dengan tiga puncak tertinggi yang selalu diselimuti salju. Namun, di sisi lain, topografi Papua bagian tengah yang terdiri atas rangkaian pegunungan tinggi sepanjang 650 kilometer merupakan tantangan paling sulit bagi para pilot. Maka, Papua menjadi lokasi kecelakaan dan insiden serius penerbangan terbanyak di Indonesia.

PENERANGAN KODAM XVII/CENDERAWASIH–Tim SAR gabungan yang mencari Helikopter MI-17 melalui udara di Kabupaten Pegunungan Bintang, Papua, Rabu (3/7/2019). PENERANGAN KODAM XVII/CENDERAWASIH

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Salah satu kecelakaan fatal versi Organisasi Penerbangan Sipil Internasional (ICAO) adalah menabrak ketinggian atau CFIT (controlled flight into terrain). Biasanya CFIT terjadi saat pilot mengalami SDO (spatial disorientation). Disorientasi spasial bukan karena pilot tidak sehat, melainkan keliru menerjemahkan sensasi penglihatan, sensasi gerak, dan sensasi jarak yang sedang dialaminya.

Hilangnya helikopter MI-17 dengan registrasi HA-5138 milik TNI Angkatan Darat di Kabupaten Pegunungan Bintang, Papua, Jumat (28/6/2019), menambah panjang daftar tragedi penerbangan ini.

Hipoksia
Topografi Papua mengingatkan kita bahwa faktor cuaca tidak serta-merta menjadi faktor dominan penyebab kecelakaan. Makin tinggi ke angkasa, makin rendah tekanan udara sehingga pilot rentan hipoksia.

Hipoksia merupakan suatu kondisi kurangnya oksigen di sel tubuh sebagai dampak dari berkurangnya jumlah oksigen yang berikatan dengan sel darah. Ini terjadi akibat penurunan tekanan udara. Efek hipoksia bisa dialami pilot mulai ketinggian 5.000 kaki.

Pada pesawat dengan kabin bertekanan (pressurized cabin) sekalipun, pilot yang berulang-ulang terpapar tekanan parsial oksigen rendah selama penerbangan berpotensi mengalami hipoksia. Pilot tidak sadar tubuhnya memberikan respons fisiologis yang tidak efisien. Koordinasi pikiran, sensasi rasa, dan gerakan menjadi kurang akurat. Terjadi perubahan proses pikir dan mental serta perubahan perilaku tidak lazim.

Sesuai kecepatan dan lama di ketinggian, respons tubuh dapat cepat berubah. Dapat merasa ingin napas panjang terus-menerus, mengantuk, bahkan rasa gembira berlebih tanpa sebab.

Seorang pilot akan kehilangan fleksibilitas dalam menghadapi sebuah persoalan, berkurang kemampuan mengatasi masalah, fatigue, dan kelelahan. Semua merupakan gejala hipoksia. Namun, pilot sering mengartikan kelelahan yang dialami bukan kerena hipoksia sehingga tidak mempertimbangkan pencegahannya.

Rentang kendali jarak penerbangan dan frekuensi terbang yang makin bertambah menyebabkan pilot rentan kelelahan sehingga sangat mudah terserang hipoksia. Ia tidak menyadari ada penurunan performance dan mengalami disorientasi spasial.

Pilot dan penumpang yang sama-sama mengalami hipoksia pernah terjadi dalam pesawat yang gagal mengatur tekanan udara, yakni Boeing 737-300 Helios Airways dalam penerbangan dari Larnaca, Cyprus, menuju Athena, Yunani, pada Agustus 2005. Sebelum jatuh, pesawat terbang berputar lebih kurang tiga jam tanpa kendali karena pilot dan semua penumpang telah jatuh pingsan.

Latihan aerofisiologi
Peran pilot sangat vital dan strategis dalam aktivitas penerbangan. Tidak boleh ada kesalahan sekecil apa pun, apalagi dalam keadaan darurat. Perlu kecepatan dan ketepatan dalam mengambil keputusan.

Toleransi seseorang terhadap kondisi hipoksia sangat bervariasi. Lamanya waktu seseorang masih mampu bertindak korektif dan protektif yang tepat dalam lingkungan oksigen yang tidak memadai dapat diketahui sebelumnya. Waktu sadar efektif (time of usefull conciousness) menjadi tolok ukur yang umum digunakan untuk menilai toleransi individu terhadap hipoksia pada ketinggian.

20190629-KVN-Helikopter-Jatuh-Papua_1561815154Pemeriksaan dilakukan dengan simulasi terbang pada ketinggian tertentu dalam ruang udara bertekanan rendah (hypobaric chamber). Sayang, tes ini belum menjadi pemeriksaan rutin dalam menentukan kelaikan terbang pilot Indonesia.
Mengingat rentetan tragedi kecelakaan di Papua terindikasi karena hipoksia—terlebih karena hipoksia merupakan bagian dari faktor manusia dalam ilmu kedokteran penerbangan—adalah keniscayaan untuk mengkaji dan meneliti lebih dalam.

Pengkajian dapat dilakukan oleh pengelola operasi penerbangan, termasuk Tentara Nasional Indonesia, bekerja sama dengan profesi dokter penerbangan dalam Perhimpunan Dokter Spesialis Kedokteran Penerbangan Indonesia (Perdospi) serta praktisi kesehatan penerbangan dalam Perhimpunan Kesehatan Penerbangan dan Antariksa (Perkespra).

Penelitian dapat mengikutsertakan para akademisi Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia yang merupakan satu-satunya perguruan tinggi di Indonesia yang menyelenggarakan Program Pendidikan Dokter Spesialis Kedokteran Penerbangan.

Pendidikan dan latihan menjadi esensial bagi pilot. Sikap, keterampilan, dan pengetahuan menjadi tritunggal yang esa dalam manajemen kompetensi seorang pilot. Dengan demikian, kesalahan manusia (human error) oleh seorang pilot dimaknai sebagai kesalahan yang tidak disengaja (honest mistake) sehingga bukan kategori pelanggaran.

Oleh karena itu, pilot dituntut memiliki performa keterampilan, kondisi fisik dan kejiwaan, serta airmanship yang baik. Apabila tidak diingat- ingatkan (edukasi) dan dilatih berulang-ulang (training), kemampuan mengambil keputusan melemah dan keterampilan bermanuver menurun. Indoktrinasi dan latihan aerofisiologi kesehatan penerbangan bagi seorang pilot wajib ditempuh karena akan meningkatkan profisiensinya.

Jangan biarkan latent failure of hypoxia terus berlangsung. Sempurnakan regulasi mengenai pemeliharaan kesehatan pilot dan uji kesehatan laik terbang sebagai suatu keniscayaan. Semoga!

Dolly RD Kaunang Pengajar Program Pendidikan Dokter Spesialis Kedokteran Penerbangan FKUI

Sumber: Kompas, 6 Juli 2019

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Red Walet Majukan Aeromodelling dan Dunia Kedirgantaraan Indonesia
Menghapus Joki Scopus
AS hingga Malaysia Kepincut, CN235 Pesawat Militer Buatan Anak Negeri juga Diakui China, Intip Spesifikasinya!
Indonesia Tak Punya CN235 Versi Tercanggih, Namun Justru Negara Ini yang Memilikinya
Padahal Tak Mampu Buat Pesawat, Malaysia Prihatin Langitnya Dijaga CN235 Produksi Indonesia
CN235 Malaysia Jadi Lebih Gahar Usai Diupgrade Indonesia
Bangga, CN235 Malaysia yang Dipoles PT DI Sudah Dikirim Lagi, Dirgantara Indonesia: Kami Tuntaskan Pekerjaan!
Kubah Masjid dari Ferosemen
Berita ini 13 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 3 Januari 2024 - 17:34 WIB

Red Walet Majukan Aeromodelling dan Dunia Kedirgantaraan Indonesia

Minggu, 20 Agustus 2023 - 09:08 WIB

Menghapus Joki Scopus

Selasa, 27 Juni 2023 - 11:34 WIB

AS hingga Malaysia Kepincut, CN235 Pesawat Militer Buatan Anak Negeri juga Diakui China, Intip Spesifikasinya!

Selasa, 27 Juni 2023 - 11:27 WIB

Indonesia Tak Punya CN235 Versi Tercanggih, Namun Justru Negara Ini yang Memilikinya

Selasa, 27 Juni 2023 - 11:19 WIB

Padahal Tak Mampu Buat Pesawat, Malaysia Prihatin Langitnya Dijaga CN235 Produksi Indonesia

Selasa, 27 Juni 2023 - 10:27 WIB

CN235 Malaysia Jadi Lebih Gahar Usai Diupgrade Indonesia

Senin, 26 Juni 2023 - 09:21 WIB

Bangga, CN235 Malaysia yang Dipoles PT DI Sudah Dikirim Lagi, Dirgantara Indonesia: Kami Tuntaskan Pekerjaan!

Senin, 15 Mei 2023 - 11:28 WIB

Kubah Masjid dari Ferosemen

Berita Terbaru

US-POLITICS-TRUMP

Berita

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Feb 2024 - 14:23 WIB