Gempa Jailolo Terkait Aktivitas Vulkanik

- Editor

Senin, 14 Desember 2015

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Gempa bumi berkepanjangan yang melanda Jailolo, Kabupaten Halmahera Barat, Maluku Utara, diduga tak berasosiasi dengan sesar aktif sekitar kawasan itu. Namun, gempa itu kemungkinan terjadi karena aktivitas vulkanik. Untuk memastikan sumber gempa, perlu pengamatan lebih rinci dengan jaringan seismik lebih rapat.

Hal itu terungkap pada diskusi ahli dari Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi, Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG), Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia, dan Institut Teknologi Bandung. “Diskusi di PVMBG. Kami bahas kemungkinan penyebab gempa,” kata ahli gempa ITB, Irwan Meilano, yang dihubungi, Minggu (13/12), di Jakarta.

Sejumlah poin penting diskusi pakar itu adalah penyebab rangkaian gempa di Jailolo diduga kenaikan tekanan di zona transisi kedalaman 5-15 kilometer bawah tanah akibat intrusi fluida. “Ini bisa menandai aktivitas magmatis gunung api,” ujarnya.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Diskusi itu menyimpulkan, kegempaan tidak terkait sesar aktif sekitar Halmahera meski pola arah kegempaan dikontrol kompresional tekanan tektonik.

Meski diduga terkait aktivitas vulkanik, belum dipastikan gunung yang akan terpicu. “Bisa gunung dekat sumber gempa seperti Jailolo, bisa tak terkait gunung tertentu,” kata Irwan.

_2865584267Pergerakan fluida pemicu gempa beruntun itu tidak selalu berakhir letusan gunung api besar. “Yellow Stone di Amerika Serikat pernah mengalami gempa swarm (gempa berfrekuensi banyak dalam waktu lama) seperti ini, tapi tak berakhir dengan letusan. Gempa bisa terkait sistem magmatik besar,” ujarnya.

Menurut Kepala Bidang Pemantauan Gunung Api PVMBG Gede Suantika, hasil diskusi gempa Jailolo baru tahap hipotesis ilmiah. Jadi, gempa di Jailolo bisa memengaruhi kenaikan aktivitas vulkanik satu atau sejumlah gunung api tipe A di Maluku Utara, seperti Dukono, dan Gamkonora, Gamalama, Kiebesi, serta 2 gunung tipe B, Jailolo dan Todako.

Pemantauan intensif
Maka dari itu, kini pemantauan intensif dilakukan pada gunung-gunung api di Maluku Utara. Semua gunung api tipe A itu terus dipantau secara visual dan instrumen kegempaan dari pos pengamatan gunung api.

“Untuk Gunung Jailolo dan Todako akan ada pemeriksaan lapangan lagi dalam waktu dekat. Kami juga akan menambah jaringan stasiun gempa vulkanik dan jaringan deformasi gunung api memakai GPS di semua gunung api itu,” kata Gede.

Data BMKG menunjukkan intensitas gempa di Jailolo menurun, tapi sulit diprediksi kapan berakhir. Hingga Sabtu (12/12), masih terjadi enam kali gempa. “Ada gempa swarm yang kurang sebulan selesai, ada yang sampai setahun. Untuk Jailolo, trennya segera berakhir,” kata Kepala Bidang Mitigasi Bencana Gempa dan Tsunami BMKG Daryono.

Meski sejumlah ahli menduga gempa terkait aktivitas vulkanik, Daryono meyakini, itu dibangkitkan aktivitas tektonik. “Gempa swarm Jailolo menyimpan banyak misteri sehingga perlu kolaborasi riset lembaga terkait dan akademisi,” ucapnya. (AIK)
—————–
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 14 Desember 2015, di halaman 14 dengan judul “Gempa Jailolo Terkait Aktivitas Vulkanik”.

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 2 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Rabu, 24 April 2024 - 13:06 WIB

Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel

Rabu, 24 April 2024 - 13:01 WIB

Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina

Rabu, 24 April 2024 - 12:57 WIB

Soal Polemik Publikasi Ilmiah, Kumba Digdowiseiso Minta Semua Pihak Objektif

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB