Home / Berita / 150 Kepiting Siap Bertelur Dilepasliarkan di Pesisir

150 Kepiting Siap Bertelur Dilepasliarkan di Pesisir

Sebanyak 150 kepiting siap bertelur dilepasliarkan di kawasan mangrove Taman Hutan Raya Ngurah Rai, Tuban, Kuta, Kabupaten Badung, Bali, Kamis (6/4). Ratusan kepiting yang dikirimkan dari Timika, Papua, ke Bali tersebut disita petugas Balai Karantina Ikan, Pengendalian Mutu, dan Keamanan Hasil Perikanan Kelas I Denpasar, Bali.

Kepala Balai Karantina Ikan, Pengendalian Mutu, dan Keamanan Hasil Perikanan (BKIPM) Kelas I Denpasar Habrin Yake menyebutkan, pihaknya menyita 160 kepiting siap bertelur yang dikirimkan dari Timika lewat jasa kargo pada Rabu lalu. Petugas BKIPM Denpasar memeriksa penerima kiriman itu. “Kami berkoordinasi dengan petugas di Timika untuk memeriksa pengirimnya,” ujarnya di Badung, kemarin.

Kepiting siap bertelur itu termasuk jenis kepiting bakau (Scylla sp). Kepiting itu umumnya dikonsumsi. Harga kepiting bakau di pasar diperkirakan Rp 130.000 per kilogram.

Kepiting bertelur dilarang diperdagangkan di bulan tertentu demi menjaga ketersediaannya di alam. Hal itu mengacu pada Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor 56 Tahun 2016 tentang Larangan Penangkapan dan atau Pengeluaran Lobster, Kepiting, serta Rajungan.

Kawasan mangrove Tahura Ngurah Rai jadi lokasi pelepasan kepiting bakau karena sesuai habitat kepiting dan termasuk kawasan konservasi di pesisir Tuban. Di lokasi dekat Jalan Tol Bali Mandara itu ada aktivitas Kampoeng Kepiting Ekowisata Mangrove Wanasari yang dikelola Kelompok Nelayan Wanasari. “Warga menjaga dan mengelola area konservasi mangrove,” ujarnya.

Ekowisata
Dari 160 kepiting siap bertelur hasil penyitaan, 150 kepiting dilepasliarkan dan 10 kepiting ditampung di instalasi pembibitan kepiting bakau yang dikelola Kelompok Nelayan Wanasari, Tuban. Kepiting itu dibudidayakan.

Menurut Kepala Balai Pengelolaan Sumber Daya Pesisir dan Laut Denpasar Suko Wardono, kelompok nelayan itu juga mengelola kawasan mangrove agar mangrove dan ekosistem terjaga. “Masyarakat setempat memanfaatkannya sebagai area ekowisata dengan konsep ramah lingkungan,” ucapnya.

Ketua Kelompok Nelayan Wanasari Made Sumasa menuturkan, warga memanfaatkan dan menjaga daerah mangrove karena berperan penting di ekosistem pesisir. Pihaknya membudidayakan kepiting sekaligus melestarikan kepiting bakau di habitatnya. “Kami manfaatkan kepiting bakau untuk konsumsi, hanya kepiting jantan dan berukuran lebih dari 200 gram,” ujarnya. (COK)
———–
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 7 April 2017, di halaman 14 dengan judul “150 Kepiting Siap Bertelur Dilepasliarkan di Pesisir”.

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

x

Check Also

Melihat Aktivitas Gajah di Terowongan Tol Pekanbaru-Dumai

Sejumlah gajah sumatera (elephas maximus sumatranus) melintasi Sungai Tekuana di bawah terowongan gajah yang dibangun ...

%d blogger menyukai ini: