Home / Berita / Terungkap, Rahasia Komodo Berkulit Tulang

Terungkap, Rahasia Komodo Berkulit Tulang

Ilmuwan sudah mengetahui bahwa komodo berkulit tulang pada ekspedisi ke Pulau Komodo tahun 1928. Namun baru 91 tahun kemudian, penelitian dibuat untuk mengetahui bentuk kulit tulang tersebut dan apa tujuannya.

Ilmuwan sudah mengetahui bahwa komodo berkulit tulang pada ekspedisi ke Pulau Komodo tahun 1928. Namun baru 91 tahun kemudian, penelitian dibuat untuk mengetahui bentuk kulit tulang tersebut dan mengapa baru muncul pada komodo dewasa, sedangkan tidak ada pada komodo yang baru menetas dari telur.

STATUS FB TAMAN NASIONAL KOMODO–Komodo atau Varanus komodoensis hidup di Pulau Komodo dan Pulau Rinca, di Taman Nasional Komodo, Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur.

Penelitian itu berjudul “Osteodermata pada Bagian Kepala Varanus komodoensis Seperti Diungkap CT Scan”. Laporan penelitian dimuat dalam jurnal The Anatomical Records, yang juga dipublikasikan Science Daily 12 September 2019. Penelitian dilakukan tim ilmuwan Universitas Texas, Amerika Serikat.

Dalam bahasa Latin, kulit tulang itu disebut osteodermata (osteo adalah tulang, dermata adalah kulit). Laporan pertama dengan osteodermata pada komodo ini disampaikan Douglas W Burden tahun 1928 setelah melakukan ekspedisi ke Pulau Komodo di Nusa Tengggara Timur. Ia mengamati kebiasaan dan distribusi komodo. Ia mencatat bahwa tulang-tulang yang terdapat di bawah sisik luar ini menghalangi nilai komersial kulit.

Dalam perkembangannya, peneliti mulai mendalami osteodermata pada komodo dan kadal lainnya. Osteodermata dilaporkan ada pada jenis kadal dewasa Varanus bengalensis, Varanus exanthematicus, Varanus giganteus, Varanus gouldii, Varanus salvator, dan Varanus varius. Kulit tulang ini tidak ada pada kadal-kadal muda. Kulit tulang itu terdapat pada bagian tengkorak, leher, bagian depan tungkai, pangkal ekor, dan pada perut.

Dari 26 spesies Varanus, Erickson et al. (2003) melaporkan kehadiran osteodermata vermiformis dalam Varanus komodoensis, V. salvator, V. bengalensis, V. exanthematicus, dan Varanus (Megalania) prisca. Osteodermata sefalik atau di bagian kepala dari V. komodoensis dilaporkan membentuk jaringan yang kompleks pada permukaan punggung tengkorak , melebur ke tengkorak pada individu yang lebih tua.

KOMPAS/BAHANA PATRIA GUPTA–Petugas memeriksa komodo yang ditipkan di ruang transit Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BBKSDA) Jawa Timur, di Sidoarjo, Kamis (28/3/2019). Komodo tersebut merupakan satu dari enam ekor anakan komodo yang ditangani BBKSDA JATIM setelah berhasil diselamatkan dari perdagangan ilegal.

Meskipun studi ini menunjukkan bahwa masing-masing osteodermata sangat bervariasi dalam bentuk dan kompleksitas, belum ada studi yang sepenuhnya mendokumentasikan distribusi dan morfologi atau bentuk osteodermata sefalik.

Jessica Maisano, ilmuwan di Universitas Texas memimpin penelitian terbaru ini. Para ilmuwan menggunakan teknologi tomografi terkomputerisasi atau computed tomography (CT) untuk melihat ke dalam dan merekonstruksi secara digital kerangka dua spesimen komodo yang telah mati, yang terdiri atas satu komodo dewasa dan satu bayi komodo. Komodo dewasa disumbangkan oleh Kebun Binatang Fort Worth ketika mati pada usia 19 ½ tahun. Kebun Binatang San Antonio menyumbangkan spesimen bayi berusia 2 hari.

Dalam kesimpulannya, peneliti menyebutkan, anatomi komodo dewasa menyajikan sebuah osteodermata luar biasa yang berkembang dengan baik pada bagian kepala. Peneliti menggambarkan osteodermata itu mirip logam-logam yang saling terjalin rapi seperti baju zirah atau baju besi tentara abad pertengahan Eropa.

Hasil CT scan mengungkapkan bahwa osteodermata pada komodo dewasa unik di antara kadal dalam keanekaragaman bentuk dan cakupannya. Kepala kadal lain diperiksa oleh para peneliti untuk perbandingan biasanya memiliki satu atau dua bentuk osteodermata, dan kadang-kadang daerah besar bebas dari mereka.

Peneliti menemukan bukti pada buaya dan kadal lain bahwa kulit tulang itu berfungsi terutama sebagai sistem anatomi pertahanan untuk melindungi individu selama konfrontasi agresif dengan komodo dewasa lain.

Komodo memiliki empat bentuk yang berbeda. Hampir seluruh bagian kepala diselimuti kulit tulang. Satu-satunya daerah yang tidak memiliki osteodermata di kepala komodo dewasa adalah di sekitar mata, lubang hidung, tepi mulut, dan organ penginderaan cahaya di bagian atas kepala.

“Kami benar-benar terpesona ketika melihatnya. Komodo dewasa ini memiliki empat bentuk yang sangat berbeda, yang sangat tidak biasa di seluruh kadal,” tutur Maisano, seperti dikutip Science Daily.

Mengenai fungsinya, peneliti menemukan bukti pada buaya dan kadal lain bahwa kulit tulang itu berfungsi terutama sebagai sistem anatomi pertahanan untuk melindungi individu selama konfrontasi agresif dengan komodo dewasa lain.

Tidak adanya osteodermata pada komodo yang baru menetas karena komodo muda ini menghabiskan lebih banyak waktu di pohon, di mana mereka terlindung dari pertemuan agresif dengan komodo dewasa.

KOMPAS/BAHANA PATRIA GUPTA–Bayi komodo (Varanus Komodoensis) baru menetas di ruang perawatan kebun Binatang Surabaya, Jawa Timur, Selasa (5/3/30219). Dari Januari hingga Februari 2019 sebanyak dari 7 induk komodo koleksi Kebun Binatang Surabaya telah menetas 74 ekor komodo menetas di tempat tersebut. Saat ini jumlah Komodo di Kebun Binatang Surabaya menjadi 142 ekor.

“Komodo muda menghabiskan cukup banyak waktu di pohon, dan ketika mereka cukup besar untuk keluar dari pohon, saat itulah mereka mulai berhadapan dengan anggota spesies mereka sendiri. Dengan berjalannya waktu menuju dewasa, baju besi tambahan akan membantu,” Christopher Bell, peneliti lain dari Universitas Texas.

Oleh SUBUR TJAHJONO

Sumber: Kompas, 14 September 2019

Share
x

Check Also

Melihat Aktivitas Gajah di Terowongan Tol Pekanbaru-Dumai

Sejumlah gajah sumatera (elephas maximus sumatranus) melintasi Sungai Tekuana di bawah terowongan gajah yang dibangun ...

%d blogger menyukai ini: