Penelitian Tidak Berhenti di Publikasi

- Editor

Jumat, 3 Agustus 2018

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Kebiasaan meneliti sekadar untuk syarat kenaikan jabatan tidak boleh lagi terjadi. Hasil penelitian sebaiknya diimplementasikan secara nyata demi kesejahteraan masyarakat serta kemajuan bangsa dan dunia.

Hasil penelitian dosen di perguruan tinggi atau peneliti di lembaga penelitian diharapkan tidak sekadar berhenti pada publikasi ilmiah demi mengejar kenaikan jabatan. Tantangan terbesarnya, hasil penelitian itu harus mampu berkontribusi menjadi solusi bagi beragam masalah yang terjadi saat ini.

Hal itu menjadi benang merah dalam Forum Tematik Badan Koordinasi Humas (Bakohumas) di Jakarta, Kamis (2/8/2018). Digelar untuk yang kedua kali, tema yang diambil tahun ini adalah ”Kebijakan dan Program Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi (Kemristek dan Dikti) Mendukung Penguatan Riset dan Inovasi”.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Direktur Jenderal Riset dan Pengembangan Kemristek dan Dikti Muhammad Dimyati mengatakan, dari hasil evaluasi kinerja penelitian perguruan tinggi, baru 25 perguruan tinggi yang masuk kelompok mandiri. Dalam kelompok ini, penelitiannya sudah bereputasi internasional serta dapat dihilirisasi sehingga mampu mendatangkan pendapatan.

”Selain itu, ada juga yang masuk kelompok utama dan madya. Total sekitar 200 perguruan tinggi. Namun, sebagian besar masih masuk kategori binaan. Padahal, Indonesia ada lebih dari 4.500 perguruan tinggi,” kata Dimyati.

Menurut Dimyati, dari penilaian kinerja penelitian di perguruan tinggi, ada beberapa kelemahan yang harus dibenahi. Salah satunya menghasilkan riset yang mampu memberikan pendapatan.

KOMPAS/ESTER LINCE NAPITUPULU–Forum Badan Koordinasi Humas pemerintah yang kedua mendiskusikan kebijakan dan progran Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi mendukung penguatan riset dan inovasi. Forum ini dihadiri humas dari kementeraian, lembaga, dan badan usaha milik negara.

”Kalau untuk jumlah publikasi, ada peningkatan. Namun, untuk kontribusi pendapatan, masih rendah. Karena itu, butuh reformasi guna mendukung iklim penelitian yang baik, termasuk mendorong peningkatan paten,” kata Dimyati.

Terkait dengan peningkatan jumlah paten, ujar Dimyati, pemerintah mendukungnya dengan membebaskan biaya paten hingga lima tahun pertama. Selain itu, para peneliti pun bisa mendapatkan royalti dari paten mereka.

”Pengurusan paten sempat lesu karena para peneliti merasa tidak mendapat manfaat. Sekarang, peneliti yang mematenkan karyanya meningkat, dari sekitar 2.700 orang menjadi sekitar 4.300 orang,” ujar Dimyati.

Menurut Dimyati, peluang menuju pencapaian penelitian yang baik terus tumbuh. Semangat meneliti sudah merambah ke kampus kecil. Selain itu, para rektor berlomba memberikan insentif kepada peneliti untuk publikasi hasil penelitiannya.

KOMPAS/ESTER LINCE NAPITUPULU–Direktur Jenderal Riset dan Pengembangan Kemristekdikti Muhammad Dimyati.

Sekretaris Jenderal Kemristek dan Dikti Ainun Na’im mengatakan, peningkatan ilmu pengetahuan dan teknologi harus terus dipacu. Alasannya, hal itu penting untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat dan kemajuan bangsa.

Staf Ahli Menteri Bidang Hukum Kementerian Komunikasi dan Informatika Henri Subiakto mengatakan, lembaga penelitian dan pengembangan (litbang) seharusnya menghasilkan prototipe yang dapat dimanfaatkan atau dihilirisasi.

”Jangan sekadar publikasi ilmiah demi naik pangkat. Sekarang banyak yang mengejar target untuk bisa masuk Scopus. Riset yang dilakukan harus yang bermanfaat,” ujarnya.

Menurut Henri, di era Revolusi Industri 4.0, dunia riset pun mengalami disrupsi. Untuk meminimalkan hal itu, riset dapat dilakukan dengan memanfaatkan big data (mahadata) yang ditambah dengan kecerdasan buatan. Perilaku manusia
pun bisa dikaji para peneliti lewat banyak aspek.

Forum Bakohumas sebagai ujung tombak komunikasi pemerintah, ujar Henri, sangat penting. Forum ini harus bersinergi untuk mengomunikasikan perkembangan litbang di Indonesia. Para humas dari berbagai kementerian/lembaga saling bertukar informasi dan bekerja sama untuk menunjukkan komitmen pemerintah dalam memajukan dunia riset dan ilmu pengetahuan di Indonesia.-ESTER LINCE NAPITUPULU

Sumber: Kompas, 3 Agustus 2018

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 1 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB