Home / Berita / Pakar Forensik RSCM Mun’im Idris Meninggal Dunia

Pakar Forensik RSCM Mun’im Idris Meninggal Dunia

Pakar forensik Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo, Abdul Mun’im Idris, meninggal dunia pada usia 66 tahun, Jumat (27/9/2013) dini hari. Rencananya, Mun’im akan dimakamkan pada hari ini juga di Pemakaman Menteng Pulo, Jakarta Pusat, selepas salat jumat.

“Betul, meninggal pukul 02.32 WIB, saat ini (jenazah) ada di rumah duka RSCM,” ujar salah satu dokter staf di bagian forensik RSCM yang tak bersedia disebutkan namanya, Jumat (27/9/2013) pagi. Dia mengatakan, Mun’im meninggal karena sakit, tetapi dia menolak menjelaskan lebih rinci.

“Kalau soal sakitnya apa dan sebagainya, ke keluarga saja ya tanyanya,” tolak dokter tersebut. Dia mengatakan, saat ini jenazah sudah didampingi sang istri. Sementara anak Mun’im, yang juga berprofesi sebagai dokter, sedang dalam perjalanan dari tempatnya berdinas di Mataram, Nusa Tenggara Barat.

Sementara lokasi pemakaman didapatkan dari kolega Mun’im Idris sesama dokter forensik di RSCM, yang pertama kali menyampaikan kabar duka ini.

Riwayat panjang dokter yang menamatkan pendidikan kedokteran umumnya di Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia pada 1971 ini tercatat rapi dalam blog pribadinya di http://abdulmunimidries.blogspot.com.

Sebagaimana diberitakan sebelumnya dalam breaking news, beragam kasus forensik besar pernah ditanganinya. Dia merupakan salah satu dokter yang turun menyelidiki kematian Presiden Soekarno, aktivis Munir, dan aktivis buruh Marsinah.

Terkait kasus kriminal, peran Mun’im Idris sudah tak terkatakan. Di antara kasus besar yang dia tangani adalah pembunuhan artis cantik era 1980-an, Ditje Budimulyono, hingga kasus sodomi massal yang dilakukan oleh Robot Gedhek.

Sumber: Tribunnews.com, Jumat, 27 September 2013 06:19 WIB

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

x

Check Also

Indonesia Dinilai Tidak Memerlukan Pertanian Monokultur

Pertanian monokultur skala besar dinilai ketinggalan zaman dan tidak berkelanjutan. Sistem pangan berbasis usaha tani ...

%d blogger menyukai ini: