Home / Berita / Obat anti-Inflamasi Berisiko Gangguan pada Jantung

Obat anti-Inflamasi Berisiko Gangguan pada Jantung

Obat anti-inflamasi non-steroid (non-steroid anti-inflammatory drug-NSAID) yang biasa digunakan untuk menahan nyeri atau pembengkakan, berisiko pada gangguan pembuluh darah jantung (kardiovaskular). Di banyak negara berkembang, obat tersebut biasanya dijual bebas tanpa resep dokter.

Demikian menurut hasil tim peneliti yang dipimpin oleh Morten Schmidt dari Aarhus University Hospital, Denmark, yang dikutip cosmosmagazine.com, Rabu (5/9/2018). Hasil penelitian itu diterbitkan jurnal ilmiah British Medical Journal. Di antara obat penyebab nyeri tersebut, di Amerika dan Inggris, NSAID ditemukan pada Diclofenac. Sementara di banyak negara lain, antara lain ditemukan pada Voltaren.

Observasi dilakukan pada pasien yang terdata selama 10 tahun pada Danish National Prescription and Patient Registries, sejumlah 6,3 juta orang. Mereka terdiri dari tiga kelompok yaitu pengguna NSAID Diclofenac, pasien pengguna obat NSAID yang lebih biasa yaitu ibuprofen dan naproxen, serta pengguna parasetamol yang tidak termasuk dalam golongan obat NSAID.

Penelitian diarahkan pada kebiasaan minum obat dan hasilnya. Setelah 30 hari penelitian didapati bahwa pengguna Diclofenac mengalami beragam jenis serangan jantung yaitu aritmia (gangguan pada irama detak jantung), serangan jantung, gagal jantung, dan stroke.

Angkanya yaitu 50 persen lebih tinggi pada bukan pengguna anti-inflamasi, 30 persen lebih tinggi dari penggunan naproxen, dan 20 persen lebih tinggi dari pengguna ibuprofen dan parasetamol. Risiko meningkat sesuai dengan dosis obat, dari pria ke wanita, dan pada kelompok sesuai seiring peningkatan usia.

Penelitian ini belum meneliti lebih lanjut tentang bagaimana mekanisme pengaruh NSAID dengan gangguan jantung tersebut. Hasil ini, ditegaskan tim peneliti, masih merupakan hasil pengamatan dalam riset. Namun demikian, hasil riset ini seharusnya diperhatikan karena obat-obatan NSAID mudah didapatkan di banyak negara. Sementara pemberian resep bagi penggunan Diclofenac seharusnya dilakukan secara lebih berhati-hati. (cosmosmagazine.com/ISW)

Sumber: Kompas, 6 September 2018

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

x

Check Also

Melihat Aktivitas Gajah di Terowongan Tol Pekanbaru-Dumai

Sejumlah gajah sumatera (elephas maximus sumatranus) melintasi Sungai Tekuana di bawah terowongan gajah yang dibangun ...

%d blogger menyukai ini: