Home / Berita / Keanekaragaman Hayati Kehidupan di Cangkang Penyu

Keanekaragaman Hayati Kehidupan di Cangkang Penyu

Banyak dan beragam organisme yang hidup di punggung penyu tempayan. Itu hasil penelitian oleh tim internasional yang dipimpin oleh para peneliti Florida State University di Amerika Serikat baru-baru ini.

KOMPAS/ICHWAN SUSANTO—Para peneliti yang dipimpin Florida State University menunjukkan biodiversitas tinggi pada kehidupan di punggung penyu. Informasi tersebut berguna bagi pengelolaan perairan dan reptil laut tersebut. Tampak penyu di Forondi Cave, Raja Ampat, Papua Barat, pada 11 Oktober 2020.

Kehidupan di punggung penyu tempayan sangat berlimpah dan beragam daripada yang diketahui para ilmuwan. Tim internasional yang dipimpin oleh para peneliti Florida State University di Amerika Serikat, menemukan jumlah organisme lebih dari dua kali lipat daripada yang diamati sebelumnya hidup di cangkang reptil lautan ini.

Studi ini dipublikasikan dalam jurnal Diversity. “Ini menunjukkan penyu tempayan adalah hotspot bagi kelimpahan organisme dan keanekaragaman hayati,” kata Jeroen Ingels, peneliti di Laboratorium Pesisir dan Kelautan Universitas Negeri Florida dan penulis utama penelitian ini, 1 Juni 2020 pada Sciencedaily.

Para peneliti menduga organisme yang lebih besar dapat membentuk struktur yang berfungsi sebagai habitat bagi makhluk mikroskopis dan memungkinkan tingkat kelimpahan dan keanekaragaman hayati yang lebih besar. Mereka menemukan keanekaragaman organisme ini dengan mengambil sampel meiofauna, yang merupakan organisme yang berukuran sekitar 1 milimeter dan sekitar 0,032 milimeter.

Mereka berfokus pada jenis meiofauna air yang disebut nematoda, juga dikenal sebagai cacing gelang. Pada penelitian sebelumnya keberadaan makhluk kecil ini tidak dipertimbangkan ketika mensurvei komunitas organisme yang hidup di punggung penyu tempayan (Caretta caretta).

“Menemukan nematoda pada karapas penyu tempayan tidak lah mengherankan, tetapi ketika kami membandingkan jumlah dan keanekaragamannya dengan yang dari permukaan keras lainnya atau bahkan pada kehidupan tanaman laut, kami menyadari karapas mereka (penyu tempayan) berlimpah dengan kehidupan mikroskopis ini, sejauh yang hampir tidak pernah terjadi. didokumentasikan di masa lalu, “kata Ingels.

KOMPAS/TRI AGUNG KRISTANTO—Menteri Kelautan dan Perikanan Susi bersama sejumlah duta besar negara sahabat dan pejabat lain saat melepaskan 35 ekor penyu sisik dan penyu hijau, yang sebelumnya tertangkap oleh nelayan dan kapal asing, di perairan Sahi, Natuna. Selain itu, ada lima ekor ikan Napoleon, yang dilindungi, juga dilepasliarkan.

Para peneliti di AS bersama dengan tim dari Brasil yang dipimpin oleh Profesor Giovani dos Santos dan Profesor Yirina Valdes, mengambil sampel cangkang dari 24 penyutempayan yang bermigrasi ke Pulau St George di Florida pada musim panas 2018 untuk bertelur. Mereka memeriksa bagian depan, tengah, dan belakang masing-masing cangkang untuk melihat apakah daerah yang berbeda memiliki komunitas mikroskopis yang berbeda. Dalam pengumpulan sampel ini, mereka mengangkat teritip, lalu mengupas cangkangnya dan mengoreknya untuk mengumpulkan setiap makhluk hidup dengan hati-hati.

Mereka menemukan ribuan organisme meiofauna. Satu kura-kura memiliki lebih dari 146.000 organisme individu yang hidup di karapasnya. Para peneliti juga menemukan bahwa bagian posterior cangkang, yang paling dekat dengan sirip belakang, memiliki komunitas yang berbeda dan keanekaragaman spesies yang lebih tinggi.

Studi sebelumnya menemukan kurang dari 100 spesies berbeda yang hidup di kulitnya. Dengan memasukkan nematoda yang ditemukan dalam studi baru ini, para peneliti menambahkan setidaknya 111 spesies baru ke dalam daftar organisme yang dapat hidup di karapas penyu. Hitungan itu tidak termasuk jenis meiofauna lain, artinya jumlahnya bisa lebih besar.

—Beragam ikan dan penyu menempati miniatur biota laut yang dibuat nelayan Pulau Pramuka, Kepulauan Seribu, Minggu (12/6). Keberadaan kolam miniatur yang tidak terpisah dari laut, merupakan upaya penyelamatan sejumlah jenis biota dilindungi dari aktivitas pengrusakan laut.

Penelitian ini dapat membantu menjelaskan pertanyaan seputar makhluk ini yaitu bagaimana jenis meiofauna air yang sama dapat ditemukan di berbagai belahan dunia, ratusan atau bahkan ribuan mil jauhnya. Para peneliti berpikir mereka dapat melakukan perjalanan jarak jauh di punggung penyu, yang dapat membantu menjelaskan penyebaran mereka yang luas.

Para peneliti juga menemukan bahwa penyu individu memiliki komunitas meiofauna yang berbeda secara signifikan yang hidup di cangkang mereka. “Apakah penyu ini ditinggali mikroorganisme di tempat yang berbeda?” kata Ingels. ”

Puluhan ribu organisme mikroskopis dapat hidup pada penyu tempayan, yang mengunjungi pantai dan pantai terpencil selama migrasi mereka. Masuk akal bahwa akan ada hubungan antara lokasi yang sering dikunjungi oleh penyu dan tempat-tempat di mana meiofauna yang sama ditemukan, kata Ingels.

“Informasi tentang lokasi utama yang digunakan oleh penyu tempayan sangat penting untuk menginformasikan manajemen mereka, karena membantu mengidentifikasi ancaman utama yang mereka hadapi,” kata Mariana Fuentes, rekan penulis artikel dan asisten profesor oseanografi di Departemen Ilmu Bumi, Lautan dan Atmosfer, Florida State University.

Oleh ICHWAN SUSANTO

Sumber: Kompas, 3 Juni 2020

Share
x

Check Also

Ekuinoks September Tiba, Hari Tanpa Bayangan Kembali Terjadi

Matahari kembali tepat berada di atas garis khatulistiwa pada tanggal 21-24 September. Saat ini, semua ...

%d blogger menyukai ini: