Home / Berita / Penyu Masih Terancam di Perairan Laut Sawu

Penyu Masih Terancam di Perairan Laut Sawu

Keberadaan penyu di kawasan konservasi, termasuk di Taman Nasional Perairan Laut Sawu, Nusa Tenggara Timur, masih terancam. Fauna dilindungi dan terancam punah itu masih diburu untuk konsumsi atau tertangkap tak sengaja serta kehilangan habitat peneluran akibat pembangunan pesisir.

Di kawasan konservasi 3,3 juta hektar itu, penyu dan telurnya masih terancam manusia dan hewan peliharaan, babi dan anjing, serta biawak. “Di sini orang masih tangkap penyu untuk dimakan. Sejak nenek moyang begitu,” kata Raymond, peserta pelatihan pemantauan peneluran penyu oleh The Nature Conservancy Indonesia di Kabupaten Rote Ndao, Nusa Tengara Timur, Jumat (10/6).

Raymond, yang juga anggota Masyarakat Peduli Penyu, tinggal sekitar 3 km dari Pantai Sosadale, pesisir lokasi peneluran penyu lekang dan penyu sisik.

Sementara itu, saat pelatihan pemantauan lokasi peneluran penyu, tak dijumpai satu pun sarang atau jejak penyu di Pantai Boa Kincir, Rote Barat Daya. Pantai pasir putih 1 kilometer itu ideal sebagai tempat penyu mendarat dan meletakkan telur.

7c300c957dcd4d6eadedbff9885fcac9KOMPAS/ICHWAN SUSANTO-Sejumlah mahasiswa dan masyarakat peduli penyu, Jumat (10/6), di Pantai Sosadale, Rote Tengah, Kabupaten Rote Ndao, Nusa Tenggara Timur, berlatih memantau lokasi peneluran penyu. Mereka menemukan bekas lubang galian anjing yang memangsa telur-telur penyu di dalam pasir.

Di Pantai Sosadale, Kecamatan Rote Tengah, Jumat, ditemukan delapan titik jejak penyu. Satu titik di antaranya tampak telur berserakan di sekitar lubang besar. Telur penyu dimangsa predator beberapa saat sebelum peserta pelatihan tiba di lokasi. Ditemukan jejak telapak kaki anjing.

Masih di Pantai Sosadale, jejak penyu naik tampak berakhir di atas pasir garis pasang tertinggi. Diduga kuat, penyu diangkat/diburu manusia sebelum bertelur.

Tomi Prasetyo, aktivis TNC Indonesia di Rote Ndao, mengatakan, keberadaan penyu juga terancam kerusakan habitat. Kerusakan itu akibat tambang pasir laut untuk bangunan permukiman dan infrastruktur. Di lokasi peneluran penyu di Pantai Tiang Bendera di Rote Ndao, tersisa batu-batu berukuran kecil, pasir habis ditambang.

Imam Fauzi, Kepala Seksi Program dan Evaluasi Balai Kawasan Konservasi Perairan Nasional Kupang, saat membuka pelatihan di Pantai Nemberalla, Rote Ndao, mengakui, TN Perairan Laut Sawu seluas 3,3 juta ha belum terbebas dari ancaman terhadap penyu. “Kami kewalahan. Sumber daya manusia dan sarana terbatas,” katanya.

Penyu dilindungi penuh negara dan masuk Appendix I CITES, daftar merah IUCN, dan Appendix I Konvensi Fauna Liar Bermigrasi. (ICH)
————-
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 11 Juni 2016, di halaman 13 dengan judul “Penyu Masih Terancam di Perairan Laut Sawu”.

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

%d blogger menyukai ini: