Home / Berita / Batan dan Universitas Tsinghua Kembangkan Teknologi Reaktor

Batan dan Universitas Tsinghua Kembangkan Teknologi Reaktor

Badan Tenaga Nuklir Nasional bersama Universitas Tsinghua, China mengembangkan riset bersama untuk mengembangkan teknologi reaktor gas pendingin bertekanan tinggi atau HTGR. Kerja sama itu diharapkan mempercepat kemampuan Indonesia menguasai teknologi reaktor dan mempersiapkan diri mendesain pembangkit listrik tenaga nuklir komersial di Indonesia.

Perjanjian kerja sama antara Badan Tenaga Nuklir Nasional (Batan) dan Universitas Tsinghua, China itu ditandatangani di Denpasar, Bali, Jumat (23/11/2018). Kerja sama pengembangan teknologi reaktor pendingin gas bertekanan tinggi (HTGR) itu akan berlangsung selama tiga tahun dan dimulai pada 2019.

Kepala Pusat Teknologi Keselamatan Reaktor Nuklir (PTKRN) Batan Geni Rina Sunaryo mengatakan, Indonesia bersedia menjadi mitra China dalam pengembangan teknologi HTGR karena saat ini China telah memiliki dan mengoperasikan reaktor HTGR.

–Laboratorium bersama reaktor gas pendingin bertekanan tinggi Indonesia-China yang dibangun di Kawasan Nuklir, Pusat Ilmu Pengetahuan dan Teknologi, Serpong, Tangerang Selatan.

Kerja sama ini akan bermanfaat bagi Batan yang akan membangun Reaktor Daya Eksperimental (RDE) di Kawasan Pusat Ilmu Pengetahuan dan Teknologi, Serpong, Tangerang Selatan pada 2021. RDE dengan kapasitas 10 megawatt termal atau berdaya 3 megawatt elektrik itu akan menggunakan reaktor HTGR, reaktor generasi keempat atau terbaru dan memiliki tingkat keselamatan tinggi karena bersifat pasif dan melekat.

Kepala Batan Djarot Sulistio Wisnubroto menambahkan, laboratorium bersama itu akan memberikan keuntungan bagi kedua pihak dalam membuat desain reaktor, pembuatan perangkat lunak untuk pengoperasian reaktor, regulasi reaktor HTGR dan manufaktur atau pembangunan reaktor HTGR.

“China merupakan negara yang maju dan serius di bidang energi nuklir. Dengan kerja sama ini, kita bisa belajar banyak hal terkait dengan penguasaan teknologi HTGR,” katanya.

Salah satu fokus riset dalam laboratorium bersama ini adalah pengembangan reaktor HTGR dengan kapasitas 150 megawatt termal. Ini akan jadi program lanjutan dan program pembangunan RDE berkapasitas 10 megawatt termal yang sedang dilakukan.

“Kerja sama ini akan memberi jawaban atas kritikan sejumlah pihak bahwa program RDE akan terhenti tanpa ada kelanjutan scale-up atau diperbesar kapasitasnya,” tambah Djarot.

Pembangkit listrik
Peningkatan skala RDE menjadi lebih tinggi diperuntukkan sebagai pembangkit listrik sekaligus menopang keperluan industri, seperti pengolahan dan pemurnian (smelter), pabrik pupuk, pabrik pengolahan logam tanah jarang dan industri lainnya yang memanfaatkan panas dari proses reaktor nuklir.

KOMPAS/M ZAID WAHYUDI–Rancangan Kompleks Reaktor Daya Eksperimental yang dibangun Badan Tenaga Nuklir Nasional di kawasan Pusat Penelitian Ilmu Pengetahuan dan Teknologi (Puspiptek), Serpong, Tangerang Selatan. Reaktor berkapasitas 10 mega watt termal atau setara 3 mega watt elektrik ini akan menggunakan teknologi reaktor generasi terbaru dengan tingkat keselamatan tinggi. Diharapkan, reaktor sudah mulai dibangun pada 2021.

Peneliti Batan sekaligus kontributor simulator Muhammad Subekti menjelaskan, penelitian bersama ini akan meningkatkan kapasitas sumber daya manusia dalam pengembangan teknologi pembangkit listrik tenaga nuklir (PLTN).

“Kerja sama ini akan mempercepat tugas Batan dalam mendesain PLTN komersial pertama di Indonesia,” katanya.–M ZAID WAHYUDI

Sumber: Kompas, 24 November 2018

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

x

Check Also

Endcorona, Aplikasi Deteksi Mandiri Risiko Covid-19 Buatan Mahasiswa UI

Mahasiswa Fakultas Kedokteran dan Fakultas Ilmu Komputer Universitas Indonesia berkolaborasi membuat platform self-assessment atau deteksi ...