Satelit Nusantara Satu untuk Penuhi Akses Internet

- Editor

Jumat, 22 Februari 2019

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Pemerintah mengharapkan peluncuran Satelit Nusantara Satu dapat menyelesaikan masalah ketimpangan akses internet di Indonesia. Peluncuran Satelit Nusantara Satu dari Cape Canaveral Air Force Base, Florida, Amerika Serikat, dijadwalkan berlangsung Kamis pukul 20.45 waktu setempat atau pukul 08.45, Jumat (21/2/2019).

–PT Pasifik Satelit Nusantara siap meluncurkan satelit Nusantara Satu, di Cape Canaveral, Florida, Amerika Serikat. Dari kiri ke kanan Direktur Jaringan PSN Heru Dwikartono, Direktur Niaga PSN Agus Budi Tjahjono, Direktur Utama Adi Rahman Adiwoso, Direktur Strategi dan Korporasi Anggarini Surjaatmadja, dan Direktur Keuangan Ravi Tahwar.

Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara, mengemukakan, Satelit Nusantara Satu milik PT Pasifik Satelit Nusantara (PSN) merupakan satelit pertama di Indonesia yang menerapkan teknologi High Throughput Satellite (HTS).

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Satelit itu memiliki kapasitas 15 gigabita per detik (Gbps) atau terbesar di Indonesia saat ini.

PSN merupakan perusahaan telekomunikasi satelit swasta pertama di Indonesia dan satu-satunya perusahaan operator satelit di Indonesia.

“Kami senang ada operator satelit yang melakukan dan memanfaatkan teknologi yang belum banyak digunakan, bahkan di dunia,” kata Rudiantara, dalam telewicara dengan jajaran direksi PT Pasifik Satelit Nusantara, sebelum peluncuran Satelit Nusantara Satu, di Florida, Amerika Serikat, Kamis (21/2/2019).

Direktur Jenderal Sumber Daya, Perangkat Pos dan Informatika Kementerian Komunikasi dan Informatika, Ismail, saat ditemui di Florida, mengemukakan, pemerintah menyewa 50 persen dari total kapasitas Satelit Nusantara Satu untuk pemenuhan layanan data internet, antara lain ke sekolah, rumah sakit, kantor polsek, koramil desa pada 15.000 titik di seluruh indonesia. Diharapkan tahun ini akses internet di seluruh Indonesia sudah terpenuhi.

–Sebaran satelit di Indonesia. Sebanyak lima operator satelit mencakup Telkom, Indosat, PSN, MNC, BRI.

Direktur Utama PT Pasifik Satelit Nusantara (PSN) Adi Rahman Adiwoso, mengemukakan, teknologi HTS memungkinkan kapasitas bandwidth lebih besar, biaya lebih efisien, dan umur satelit lebih panjang. Satelit itu memiliki umur pakai 15 tahun, namun masa pakai diperkirakan bisa bertahan hingga 30 tahun.

Hingga saat ini, terdapat lima satelit lain yang dimiliki Indonesia, yakni Indovision, Telkom Merah Putih, Palapa-D, Telkom-3S, dan BRI Sat. Operator satelit mencakup Indosat, Telkom, PSN, MNC dan BRI.–BM LUKITA GRAHADYARINI

Editor ANTONIUS PONCO ANGGORO

Sumber: Kompas, 22 Februari 2019

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 5 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB