Riset Frontier; Penelitian Sosial Jangka Panjang Dirintis

- Editor

Selasa, 21 Juni 2016

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia merintis riset frontier dan jangka panjang bidang ilmu sosial. Hal itu bertujuan membangun ketahanan warga menghadapi tantangan global melalui program Desa Global.

Globalisasi membuat semua warga dunia terhubung lewat internet, seperti tinggal di satu desa global. ”Dengan memahami dampak globalisasi pada warga, kami ingin menguatkan lewat ilmu sosial,” ucap Kepala LIPI Iskandar Zulkarnain saat Peluncuran Kembali Program Desa Global, Senin (20/6), di Jakarta.

Berbeda dengan riset terapan, riset frontier progresif dan memberikan pijakan baru, di antaranya lewat temuan teori, paradigma, perspektif, dan metodologi baru. Jadi, riset frontier tak bisa menghasilkan produk jangka waktu tertentu. Tanpa riset frontier, aplikasi ilmu pengetahuan tak efektif menjawab masalah.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Deputi Bidang Ilmu Pengetahuan Sosial dan Kemanusiaan LIPI Tri Nuke Pudjiastuti menambahkan, pembuatan kebijakan hanya menurut kesepakatan instan demi solusi jangka pendek. Jadi, perlu riset jangka panjang demi menghasilkan terobosan dan solusi masalah bangsa.

Terobosan teori
Manajer Program Desa Global LIPI Zamroni mencontohkan, pada teori pembangunan, pencapaian pertumbuhan ekonomi tak seiring pemerataan kesejahteraan. Melalui program Desa Global, ada proposal riset membuat terobosan teori. Itu bisa dicapai lewat tata kelola pemerintahan baik dan keterbukaan.

Program Desa Global berjalan pada 2016-2019. Itu kelanjutan program serupa 2014-2015, menghasilkan indeks kesiapan warga merespons desa global. Pada riset sebelumnya, warga Indonesia belum siap menghadapi tantangan globalisasi. Tahun ini, dana program itu Rp 2,8 miliar.

Para peneliti memetakan isu yang relevan 30-40 tahun ke depan sehingga jadi fokus riset frontier penguatan warga. Isu itu meliputi ilmu pengetahuan dan teknologi, sumber daya manusia, infrastruktur sosial ekonomi, tata kelola pemerintahan, dan jaringan. Menurut dosen Fakultas Psikologi Universitas Indonesia, Roby Muhamad, ilmu sosial mesti jadi panglima di riset.

Berpuluh tahun
Para peneliti sudah memetakan isu-isu yang bakal tetap relevan hingga 30-40 tahun kemudian sehingga menjadi fokus riset frontier penguatan masyarakat. Isu tersebut ialah ilmu pengetahuan dan teknologi, sumber daya manusia, infrastruktur sosial ekonomi (termasuk kearifan lokal), tata kelola pemerintahan, dan jaringan.

”Isu-isu ini akan memengaruhi negara dalam jangka panjang untuk maju,” ujar Nuke. Menurut dia, banyak lembaga riset yang membuat penelitian tentang ketahanan masyarakat untuk saat ini, tetapi belum sampai pada ketahanan berpuluh tahun kemudian.

Pengajar Fakultas Psikologi Universitas Indonesia, Roby Muhamad, mengatakan, ilmu sosial semestinya menjadi panglima dalam riset berbagai macam bidang, termasuk untuk penerapan inovasi dan teknologi. Implementasi inovasi dan teknologi sangat bergantung perilaku manusianya.

”Microsoft Research, selain menyewa ilmuwan komputer, juga menggunakan jasa antropolog, sosiolog, dan ilmuwan politik. Facebook juga. Itu karena mereka sadar semua teknologi ujung-ujungnya manusia,” katanya.

Namun, lanjut Roby, riset sosial masa kini akan jauh lebih efektif jika memanfaatkan teknologi, yakni internet. Memanfaatkanbig data, peneliti sosial bisa mendapatkan rekaman terkait perilaku untuk topik tertentu, membuat prediksi, hingga menghasilkan teori bidang ilmu sosial.

FB_IMG_1448511155663Ia mencontohkan, salah satu industri ritel Amerika Serikat, Target, menggunakan algoritma mesin untuk merekap perilaku belanja konsumen. Suatu hari, Target mengirim katalog barang-barang persiapan kehamilan ke rumah seorang pria yang anak perempuannya masih SMA.

Pria itu marah kepada Target karena dikira mengharapkan anaknya hamil sehingga perusahaan ini meminta maaf. Namun, setelahnya, si pria itu kemudian kembali lagi dan mengatakan, anaknya memang hamil. Itu menunjukkan, mesin bisa membaca bahwa anak pria itu akan hamil dari pilihan barang saat berbelanja.(JOG)
————-
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 21 Juni 2016, di halaman 14 dengan judul “Penelitian Sosial Jangka Panjang Dirintis”.

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 26 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Rabu, 24 April 2024 - 13:06 WIB

Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel

Rabu, 24 April 2024 - 13:01 WIB

Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina

Rabu, 24 April 2024 - 12:57 WIB

Soal Polemik Publikasi Ilmiah, Kumba Digdowiseiso Minta Semua Pihak Objektif

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB