Mahroji, Pemandu Setia Pencinta Burung

- Editor

Senin, 9 September 2019

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Merasa tak tenang menjalani hidup sebagai pembalak liar, Mahroji (42) memutuskan menjadi pencinta burung di kawasan Taman Nasional Aketajawe Lolobata di Pulau Halmahera, Maluku Utara. Bukan sarjana, apalagi profesor, ia menjadi rujukan bagi para peneliti burung di Halmahera. Kemampuannya mengenali satwa dan tumbuhan menjadikan dia sebagai pemandu andal di Hutan Aketajawe Lolobata.

Dingin dan gelap membekap kawasan Binagara di Desa Ake Jawi, Kecamatan Wasile Selatan, Kabupaten Halmahera Timur, Maluku Utara, pertengahan Maret lalu. Menjelang dini hari, Mahroji masih saja berkutat menyiapkan peralatannya untuk menuju hutan. ”Walau malam hari, kita masih bisa lihat banyak satwa. Kadang mereka tidur dan kita bisa melihat sarangnya,” katanya kepada tamu-tamunya.

–Mahroji, pria transmigran asal Banyuwangi, Jawa Timur, ini punya pengetahuan luas tentang flora dan fauna di Hutan Aketajawe Lolobata, Halmahera, Maluku Utara.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Sekitar pukul 03.00, Mahroji mulai mengajak tamunya masuk hutan. Berbekal senter dan parang, ia berjalan paling depan menjadi pemandu. Sekitar 500 meter dari pintu masuk Hutan Aketajawe, ia meminta tamunya berhenti. Pada jarak 100 meter ke depan, Mahroji memperkirakan akan menjumpai kehicap kacamata (Monarcha trivirgatus).

Benar juga, rombongan menemukan kehicap kacamata dan anak-anaknya di sarang. Burung yang sedang tidur itu berada di dahan di tepi jalan setapak. Dengan mudah para tamu bisa melihat dan memotretnya dari dekat.

Mahroji hafal dengan kebiasaan si burung. Saat bertelur, si burung akan memilih ranting pohon yang dekat dengan jalan setapak menuju hutan. ”Burung ini suka sekali bikin sarang di sini. Jadi, mudah mencarinya,” kata Mahroji.

Menyusuri hutan bersama Mahroji layaknya membawa buku ensiklopedia berjalan. Ia hafal hampir setiap jenis tumbuhan dan hewan yang unik dan langka, di mana sarang mereka, dan kapan mereka bisa dijumpai. Menemukan burung bidadari halmahera (Semioptera wallacii), burung yang dikagumi Alfred Russel Wallace, menjadi sangat mudah. Ia tahu betul di mana menemukannya dan kapan waktu terbaik untuk memotretnya.

Tim menemukan beberapa ekor bidadari halmahera di bukit kecil di tengah Hutan Aketajawe. Bukit itu penuh dengan pohon jenis palem dan pohon meranti. Butuh waktu tiga jam berjalan kaki menelusuri jalur setapak dan menyeberangi beberapa sungai untuk menuju lokasi tersebut. Ia memastikan kami harus tiba di lokasi pengintaian burung sebelum fajar menyingsing.

Para bidadari halmahera pun berdatangan saat kabut mulai pudar. Tidak hanya seekor, tetapi tiga ekor. Di atas pohon, mereka berjemur sambil menari-nari memakan biji-biji pinang di atas dahan. Saat itu pula, mendadak riuh suara burung bidadari halmahera dan jenis-jenis lainnya. Sebuah peristiwa luar biasa untuk mengabadikan tarian si bidadari dengan kamera.

Tak tamat SD
Kemampuan Mahroji membuat dia dipercaya mendampingi mahasiswa dan turis yang ingin mengamati burung di Hutan Aketajawe. Setiap kali ada rombongan mahasiswa yang ingin melakukan penelitian, Mahroji selalu diminta pengelola Taman Nasional Aketajawe Lolobata untuk mendampingi mereka. Tak hanya itu, beberapa organisasi nirlaba juga kerap meminta jasanya untuk kegiatan pelestarian lingkungan.

Semua kemampuannya itu didapatkan secara otodidak. Mahroji bahkan tak tamat sekolah dasar. Ia putus sekolah saat duduk di kelas III. Orangtuanya, Satimin dan Ponijah, bertransmigrasi dari Desa Sumberberas, Kecamatan Muncar, Banyuwangi, Jawa Timur, ke Halmahera di tahun 1986. Sejak saat itulah ia dekat dengan kehidupan hutan dan segala perniknya.

Profesi resmi pertamanya justru menjadi seorang pembalak. Pekerjaan itulah yang ia dapatkan untuk menyambung hidup. Ia ikut rombongan yang bekerja mencari pohon cendana dan gaharu. Kadang, Mahroji memotong pohon apa saja untuk dijual. Upah yang didapat bisa mencapai Rp 1,5 juta ketika menemukan gaharu atau kadang pulang tanpa hasil. Karena kian susah mendapatkan gaharu dan seringnya dikejar-kejar petugas, Mahroji memutuskan mencari profesi baru.

”Hidup saya jadi tidak tenang, kucing-kucingan dengan petugas,” ucapnya.

Profesi keduanya adalah bekerja untuk sebuah perusahaan tambang nikel di Pulau Obi pada 2012. Saat itu, ia melamar pekerjaan sebagai staf lapangan bagian lingkungan. Ia mendapatkan gaji Rp 3,2 juta per bulan. Di pertambangan inilah ia mulai belajar mengenal berbagai flora dan fauna. Setiap kali ada ahli yang datang, ia ikut serta bersamanya untuk ke lapangan. Mahroji selalu menyimak dan mencatat apa yang dia lihat dan pelajari.

Tukang angkut
Mahroji hanya bertahan setahun karena ada pengurangan karyawan di perusahaan tambang. Ia akhirnya memilih kembali berkebun di rumahnya di tepi Hutan Aketajawe. Selama itu pula dirinya sering bertemu tamu-tamu pihak taman nasional. Ketertarikannya pada flora dan fauna membuat Mahroji ingin belajar langsung kepada para ahli yang datang meneliti hutan kendati sering ditolak. ”Akhirnya saya boleh ikut, tetapi bagian angkut-angkut barang,” katanya.

–Mahroji (memegang kamera) saat memotret burung di Hutan Aketajawe Lolobata, Halmahera, Maluku Utara.

Tidak mudah bagi Mahroji untuk menyesuaikan diri dengan pekerjaan barunya. Sebagai pramuantar, ia hanya mendapatkan uang ketika bekerja. Bercocok tanam kakao dan jeruk adalah pilihan lainnya untuk menghidupi diri dan keluarga.

Namun, di balik pekerjaannya sebagai pramuantar, Mahroji menggali ilmu dari para ahli yang datang. Setiap mereka berjalan, Mahroji mengikuti sambil membawa catatan kecil di sakunya. Setiap ada flora dan fauna yang ditemukan, ia mencatat dengan saksama. Ia juga mencatat perilaku hewan dan di mana mereka bisa ditemukan. Bahasa Inggris pun mulai dipelajari. ”Awalnya, ya, pakai kode-kode saja, lama-lama tahu saya artinya apa,” kata Mahroji.

Kepedulian dan ketekunannya membuat Mahroji dihadiahi berbagai buku tentang flora dan fauna oleh para ahli yang dia antarkan. Ia akhirnya ikut dalam berbagai pelatihan untuk memperdalam ilmu yang dia dapat. Ia pun menginvestasikan penghasilannya untuk membeli kamera digital. Dari kamera itulah ia bisa mengabadikan berbagai macam foto burung di Binagara. Foto-fotonya diapresiasi dan digunakan oleh para peneliti sebagai dokumentasi penelitian.

Kini, setelah lima tahun, Mahroji menemukan ritme hidupnya. ”Saya menemukan dunia saya di sini. Jalan menelusuri hutan dengan para ahli dan belajar banyak hal. Saya jadi tahu semua yang ada di hutan berharga,” katanya.

Mahroji mengerti betul, jika ada flora dan fauna yang hilang, mata rantai hutan pun akan terganggu. Ia memilih tetap menjadi sukarelawan TNAL sembari membuka jasa ekowisata di Binagara.

Trip wisata yang dirintis Mahroji memang baru seumur jagung, tetapi sudah sekitar 500 orang yang ia antar untuk meneliti atau mendalami flora dan fauna di Binagara. Sebagian besar pengguna jasanya adalah turis mancanegara.

Rumah panggungnya di tepi hutan juga menjadi modal awalnya untuk menekuni bisnis ini. Ia bahkan bisa melayani trip sejak dari Ternate. Mahroji pun bercita-cita mengembangkan ekowisata agar warga lain di desanya juga punya pendapatan layak untuk bisa menyekolahkan anak-anaknya sampai perguruan tinggi. Tidak seperti dirinya yang jebolan sekolah dasar dan pernah mencari uang seadanya dengan merambah hutan.

”Kalau dihitung-hitung, capek menjadi perambah. Mau sampai kapan kita dikejar-kejar petugas. Dengan ekowisata, kita tak hanya mendapatkan nilai ekonomi, tetapi bisa menjadi penyelamat dan pelestari hutan. Tanpa hutan, apa jadinya kita,” katanya. (SIWI YUNITA CAHYANINGRUM)

BIODATA

Nama : Mahroji

Tempat lahir : Banyuwangi, Jawa Timur, 11 Oktober 1977

Pekerjaan : Sukarelawan Taman Nasional Aketajawe Lolobata

Pendidikan : Sekolah Dasar (tidak lulus)

Istri : Nuraini

Anak :
1. Rudi Haryanto (21)
2. Anggi Purwanto (18)
3. Bagus Setyawan (10

Sumber: Kompas, 9 September 2019

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Meneladani Prof. Dr. Bambang Hariyadi, Guru Besar UTM, Asal Pamekasan, dalam Memperjuangkan Pendidikan
Pemuda Jombang ini Jelajahi Tiga Negara Berbeda untuk Menimba Ilmu
Mochammad Masrikhan, Lulusan Terbaik SMK Swasta di Jombang yang Kini Kuliah di Australia
Usai Lulus Kedokteran UI, Pemuda Jombang ini Pasang Target Selesai S2 di UCL dalam Setahun
Di Usia 25 Tahun, Wiwit Nurhidayah Menyandang 4 Gelar Akademik
Cerita Sasha Mahasiswa Baru Fakultas Kedokteran Unair, Pernah Gagal 15 Kali Tes
Sosok Amadeo Yesa, Peraih Nilai UTBK 2023 Tertinggi se-Indonesia yang Masuk ITS
Profil Koesnadi Hardjasoemantri, Rektor UGM Semasa Ganjar Pranowo Masih Kuliah
Berita ini 7 kali dibaca

Informasi terkait

Senin, 13 November 2023 - 13:59 WIB

Meneladani Prof. Dr. Bambang Hariyadi, Guru Besar UTM, Asal Pamekasan, dalam Memperjuangkan Pendidikan

Kamis, 28 September 2023 - 15:05 WIB

Pemuda Jombang ini Jelajahi Tiga Negara Berbeda untuk Menimba Ilmu

Kamis, 28 September 2023 - 15:00 WIB

Mochammad Masrikhan, Lulusan Terbaik SMK Swasta di Jombang yang Kini Kuliah di Australia

Kamis, 28 September 2023 - 14:54 WIB

Usai Lulus Kedokteran UI, Pemuda Jombang ini Pasang Target Selesai S2 di UCL dalam Setahun

Minggu, 20 Agustus 2023 - 09:43 WIB

Di Usia 25 Tahun, Wiwit Nurhidayah Menyandang 4 Gelar Akademik

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB