Home / Berita / Mahasiswa Ujung Tombak Pengenalan Inovasi Digital

Mahasiswa Ujung Tombak Pengenalan Inovasi Digital

Kemampuan menggunakan dan mengembangkan keahlian digital diperlukan masyarakat Indonesia secara menyeluruh. Karena itu, mahasiswa diharapkan berperan sebagai agen perubahan yang bisa memperkenalkan dan menambah keahlian masyarakat dalam digitalisasi.

Hal itu dikemukakan Duta Besar Indonesia untuk Australia Nadjib Riphat Koesoema di Universitas Flinders, Australia, Jumat, 22 April 2016. Berdasarkan rilis yang diterima Kompas, hari Sabtu, Nadjib berbicara di depan Konferensi Internasional Pelajar Indonesia (KIPI) yang bertopik “Digital Society towards the New Millennium: Maximising Opportunities”. Acara itu dihadiri Atase Pendidikan dan Kebudayaan Kedutaan Besar Republik Indonesia Ronny Rachman Noor.

“Perkembangan dunia digital harus dimanfaatkan oleh mahasiswa Indonesia,” kata Nadjib.

Ia mengemukakan, program internet masuk pedesaan dan pedalaman di Indonesia adalah suatu hal yang patut dipelajari, tidak hanya oleh mahasiswa Indonesia, tetapi juga mahasiswa Australia. Di samping itu, Indonesia juga dapat belajar banyak dari Australia selaku negara yang terbilang maju secara penguasaan teknologi.

Sementara itu, Ronny menuturkan, kegiatan internet masuk desa di Indonesia membuat Australia kagum karena mahasiswa Indonesia dinilai aktif jika dibandingkan dengan negara-negara lain.

Terbesar
Konferensi ini merupakan salah satu pertemuan mahasiswa terbesar di Australia. KIPI digelar sekali dalam dua tahun. Pesertanya mayoritas dari Indonesia, tetapi juga melibatkan mahasiswa dari negara-negara lain. KIPI 2016 ini juga diikuti mahasiswa, antara lain, dari Mesir, Amerika Serikat, Jepang, dan India.

Presiden Persatuan Pelajar Indonesia Australia cabang Australia Selatan Muhamad Maulana menjelaskan, dalam KIPI, mahasiswa mempresentasikan hasil riset yang mereka lakukan di berbagai belahan dunia. Tujuannya, merumuskan rekomendasi kepada Pemerintah Indonesia dan lembaga terkait. (*/DNE)
———
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 25 April 2016, di halaman 12 dengan judul “Mahasiswa Ujung Tombak Pengenalan Inovasi Digital”.

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

x

Check Also

Ekuinoks September Tiba, Hari Tanpa Bayangan Kembali Terjadi

Matahari kembali tepat berada di atas garis khatulistiwa pada tanggal 21-24 September. Saat ini, semua ...

%d blogger menyukai ini: