Lutung Jawa di Lereng Arjuno Terancam Punah

- Editor

Kamis, 17 Juli 2014

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Lutung jawa (Trachypithecus auratus) di lereng timur Gunung Arjuno, wilayah perbatasan antara Kabupaten Malang dan Kota Batu, Jawa Timur, terancam punah. Habitat satwa dilindungi itu terancam karena maraknya perburuan. Hutan tempat hidup mereka pun terus tergerus.

Survei lembaga Protection of Forest and Fauna (Profauna), Januari-Juli 2014, hanya menemukan empat kelompok lutung jawa di lereng timur Gunung Arjuno. Padahal, pada 1990-an, ada lebih dari 12 kelompok lutung berjumlah 5-10 individu per kelompok.

”Menurunnya perjumpaan lutung jawa di lereng Gunung Arjuno diperkirakan karena semakin menyempitnya hutan habitat. Hutan banyak ditebangi menjadi ladang dan lahan pertanian,” ujar Rosek Nursahid, Ketua Profauna, Senin (14/7).

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Salah satu lokasi lutung jawa yang terancam, menurut Rosek, adalah kawasan Bon Cembo di perbatasan Kabupaten Malang dan Kota Batu, di lerang timur Gunung Arjuno. Di kawasan ini ada sekelompok lutung jawa yang terkepung ladang. Lutung pun tidak bisa berpindah tempat lebih jauh guna mencari makan.

”Bon Cembo tidak tergerus menjadi lahan pertanian karena ada mitos di lahan tersebut ada penunggunya. Ditambah lagi, warga pernah melihat ada harimau di sana,” ujar Rosek.

Selain menyempitnya habitat, perburuan liar juga dinilai mempercepat proses kepunahan lutung jawa. ”Ada mitos jika memakan daging lutung meningkatkan stamina tubuh. Itu sebabnya banyak diburu,” ujar dia.

Kepala Dinas Pertanian dan Kehutanan Kota Batu Arif As Siddiq menuturkan, untuk menjaga kelestarian lingkungan, Pemerintah Kota Batu membuat kebijakan menanam tanaman keras di areal pertanian. Kebijakan menggalakkan penanaman pohon di kawasan pertanian dinilai membantu daya dukung lahan pertanian ke lingkungan, misalnya mencegah longsor atau bahkan bisa menjadi habitat satwa.

”Kebijakan ini untuk membuat lahan pertanian tidak sekadar bermanfaat bagi sektor pangan. Namun, juga bisa mendukung lingkungan hidup. Karena itu, areal pertanian harus diusahakan ditanami tanaman keras seberapa pun luasannya,” ujar Arif.(DIA)

Sumber: Kompas, 16 Juli 2014

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 2 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Rabu, 24 April 2024 - 13:06 WIB

Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel

Rabu, 24 April 2024 - 13:01 WIB

Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina

Rabu, 24 April 2024 - 12:57 WIB

Soal Polemik Publikasi Ilmiah, Kumba Digdowiseiso Minta Semua Pihak Objektif

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB