Home / Berita / Udang Tawar Indikator Alami Mutu Sungai

Udang Tawar Indikator Alami Mutu Sungai

Kondisi sungai yang buruk akibat pencemaran membuat hampir seluruh spesies udang air tawar tak bertahan. Ketiadaan udang di bagian sungai jadi indikator alami air tak bisa digunakan manusia untuk kebutuhan sehari-hari.

Itu terlihat dari studi “Biota Perairan dan Herpetofauna di Daerah Aliran Sungai (DAS) Ciliwung dan Cisadane Kajian Hilangnya Keanekaragaman Hayati”, yang dibuat peneliti Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) dan dipublikasikan tahun 2009. “Di Sungai Ciliwung, misalnya, di bagian tengah hingga hilir, kami tak temukan satu pun jenis udang. Tandanya air di sana tak berkualitas bagi manusia,” kata peneliti karsinologi (mempelajari kepiting dan udang) LIPI sekaligus koordinator studi, Daisy Wowor, Selasa (21/7), di Bogor, Jabar.

0Catatan tahun 1890, ada 18 jenis krustasea (kepiting dan udang) asli di DAS Ciliwung. Laporan 2009, jumlah krustasea tinggal enam jenis atau hilang 66,7 persen. Dari enam jenis, tiga di antaranya jenis udang.

Sungai Ciliwung bersama Sungai Cisadane berawal dari kompleks pegunungan di selatan Bogor, di Pegunungan Gede-Pangrango dan Halimun-Salak. Di daerah hulu, masih ditemukan satu jenis udang, yaitu Macrobrachium pilimanus.

Setelah itu, Daisy menemukan udang M pilimanus, M sintangense (udang regang atau sintang), dan M lanchesteri di Bojong Baru hingga Pondok Cina, yakni bagian Ciliwung dengan arus tak terlalu deras. Di daerah hilir, mulai Condet hingga muara Ciliwung di Sunda Kelapa, Daisy sama sekali tak menemukan krustasea.

Jenis-jenis udang, kata Daisy, tak bisa hidup di air tercemar. Udang sangat sensitif kondisi kurang oksigen dan kelebihan amonia. Udang sangat cocok jadi indikator alami mutu sungai dibandingkan hewan air tawar lain.

Dibandingkan anggota kelompok krustasea lain, yaitu kepiting, udang rentan perubahan kualitas. Udang sepenuhnya di air.

Menurut peneliti ikan air tawar LIPI, Renny K Hadiaty, jenis ikan asli Ciliwung turun drastis. Laju kehilangan jenis ikan di sana tahun 2009 mencapai 92,5 persen dibandingkan jumlah jenis tahun 1910. Era 1910-an, ada 187 jenis ikan, sedangkan 2009 hanya diperoleh 20 jenis.

Jika pemerintah memang komitmen mengembalikan kualitas sungai jadi aman dikonsumsi, kata Daisy, pemerintah perlu membuat udang-udang dapat hidup di sungai. Jika udang bisa hidup, air boleh digunakan warga. (JOG)
———————-
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 22 Juli 2015, di halaman 14 dengan judul “Udang Tawar Indikator Alami Mutu Sungai”.

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

x

Check Also

Ekuinoks September Tiba, Hari Tanpa Bayangan Kembali Terjadi

Matahari kembali tepat berada di atas garis khatulistiwa pada tanggal 21-24 September. Saat ini, semua ...

%d blogger menyukai ini: