Tiga Ilmuwan Dikukuhkan sebagai Profesor Riset

- Editor

Rabu, 19 September 2012

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Tiga ilmuwan dari Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) dikukuhkan sebagai profesor riset. Ketiga ilmuwan tersebut adalah Dr. Muhamad Hisyam M.A. dari bidang komunikasi antar budaya, Dr. R. Siti Zuhro, M.A. dari bidang ilmu politik, dan Dr. Ir. Dwi Listyo Rahayu dari bidang oseanografi/oseanologi.

Masing-masing ilmuwan menyampaikan orasinya pada Selasa (18/9/2012) di auditorium LIPI, Jakarta. Acara ini juga dihadiri oleh beberapa pejabat pemerintahan, diantaranya Anas Urbaningrum, Akbar Tanjung dan Wakil Menteri Pendayagunaan dan Aparatur Negara, serta ilmuwan LIPI.

Hisyam memaparkan orasi berjudul “Dinamika Pelaksannan Syariah Islam di Indonesia: Sebuah Tinjauan Sejarah.” Hisyam menguraikan bagaimana pelaksanaan syariah islam yang melibatkan negara dalam rentang waktu sejak berdirinya kerajaan-kerajaan islam di Nusantara hingga saat ini.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Dari bidang ilmu politik, Dr. R. Siti Zuhro memaparkan orasi berjudul “Birokrasi dan Politik di Indonesia: Relasi Birokrasi, Politik, dan Masyarakat.” Beliau mengaitkan ketiga hal tersebut dengan otonomi daerah di Jawa Timur, Sulawesi Selatan, dan Kalimantan Selatan.

“Sulit diingkari bahwa kualitas birokrasi yang buruk menjadi salah satu sumber keterbelakangan Indonesia” kata Zuhro dalam orasinya.

Ia juga mengatakan bahwa relasi politik dan birokrasi dalam praktiknya ditandai dengan ciri-ciri seperti adanya praktik lobi untuk mencari posisi atau jabatan dan intervensi politik dalam penentuan jabatan politik anggaran.

Sementara itu, Dwi Listyo Rahayu memaparkan orasi yang berjudul “Kelomang (Crustacea, Decapoda, Anomura) di Perairan Indonesia.”

Selama karirnya sebagai peneliti, ia memberikan sumbangan pengetahuan keanekaragaman jenis biota di Indonesia, dengan mempelajari taksonomi kelomang yang merupakan sebagian kecil dari megabiodiversitas laut Indonesia.

Dalam pidatonya, Kepala Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia, Lukman Hakim mengaharapkan para profesor riset yang baru dilantik ini dapat menjadi ahli dan bisa menularkan ilmu yang mereka miliki kepada para peneliti muda, generasi penerus di masa yang akan datang. Adapun Profesor Riset adalah jabatan tertinggi dalam struktur peneliti LIPI, dan membawahi jabatan-jabatan lain seperti peneliti madya dan peneliti muda.

Editor :
yunan
Penulis : Anmaria Redi Pinta Dasyanti | Sumber: Kompas, Selasa, 18 September 2012 | 22:40 WIB
——————
LIPI Kukuhkan Tiga Profesor Riset 

LIPI kembali mengukuhkan tiga orang penelitinya menjadi profesor riset di bidang komunikasi antar budaya, ilmu politik dan oseanografi.

Mereka adalah Dwi Listyo Rahayu dengan orasi ilmiahnya di bidang oseanografi tentang kelomang di perairan Indonesia, Siti Zuhro tentang birokrasi dan politik Indonesia dan Muhammad Hisyam tentang dinamika pelaksanaan syari’ah Islam di Indonesia.

Dikukuhkannya tiga orang tersebut, secara nasional mereka berturut-turut menjadi profesor riset ke 375, 376 dan 377 dari 7.951 peneliti dan di lingkungan LIPI menjadi profesor riset ke 97, 98 dan 99 dari 1.384 peneliti.

Dalam acara tersebut juga hadir Wakil Menteri Pemberdayaangunaan dan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Eko Prasodjo, Politisi Akbar Tanjung dan sejumlah anggota DPR dan politisi lainnya seperti politisi Partai Demokrat Anas Urbaningrum serta Politisi Partai Golkar Nurul Arifin. [R-15]

Sumber: lipi.go.id, Rabu, 19 September 2012

Facebook Comments Box

Berita Terkait

Madura di Mata Guru Besar UTM Profesor Khoirul Rosyadi, Perubahan Sosial Lunturkan Kebudayaan Taretan Dibi’
Meneladani Prof. Dr. Bambang Hariyadi, Guru Besar UTM, Asal Pamekasan, dalam Memperjuangkan Pendidikan
UII Tambah Jumlah Profesor Bidang Ilmu Hukum
3 Ilmuwan Menang Nobel Kimia 2023 Berkat Penemuan Titik Kuantum
Profil Claudia Goldin, Sang Peraih Nobel Ekonomi 2023
Tiga Ilmuwan Penemu Quantum Dots Raih Nobel Kimia 2023
Penghargaan Nobel Fisika: Para Peneliti Pionir, di antaranya Dua Orang Perancis, Dianugerahi Penghargaan Tahun 2023
Dua Penemu Vaksin mRNA Raih Nobel Kedokteran 2023
Berita ini 0 kali dibaca

Berita Terkait

Selasa, 21 November 2023 - 07:52 WIB

Madura di Mata Guru Besar UTM Profesor Khoirul Rosyadi, Perubahan Sosial Lunturkan Kebudayaan Taretan Dibi’

Senin, 13 November 2023 - 13:59 WIB

Meneladani Prof. Dr. Bambang Hariyadi, Guru Besar UTM, Asal Pamekasan, dalam Memperjuangkan Pendidikan

Senin, 13 November 2023 - 13:46 WIB

UII Tambah Jumlah Profesor Bidang Ilmu Hukum

Senin, 13 November 2023 - 13:42 WIB

3 Ilmuwan Menang Nobel Kimia 2023 Berkat Penemuan Titik Kuantum

Senin, 13 November 2023 - 13:37 WIB

Profil Claudia Goldin, Sang Peraih Nobel Ekonomi 2023

Senin, 13 November 2023 - 05:01 WIB

Penghargaan Nobel Fisika: Para Peneliti Pionir, di antaranya Dua Orang Perancis, Dianugerahi Penghargaan Tahun 2023

Senin, 13 November 2023 - 04:52 WIB

Dua Penemu Vaksin mRNA Raih Nobel Kedokteran 2023

Senin, 13 November 2023 - 04:42 WIB

Teliti Dinamika Elektron, Trio Ilmuwan Menang Hadiah Nobel Fisika

Berita Terbaru

Berita

UII Tambah Jumlah Profesor Bidang Ilmu Hukum

Senin, 13 Nov 2023 - 13:46 WIB

Berita

Profil Claudia Goldin, Sang Peraih Nobel Ekonomi 2023

Senin, 13 Nov 2023 - 13:37 WIB