Tiga Ilmuwan Dikukuhkan sebagai Profesor Riset

- Editor

Rabu, 19 September 2012

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Tiga ilmuwan dari Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) dikukuhkan sebagai profesor riset. Ketiga ilmuwan tersebut adalah Dr. Muhamad Hisyam M.A. dari bidang komunikasi antar budaya, Dr. R. Siti Zuhro, M.A. dari bidang ilmu politik, dan Dr. Ir. Dwi Listyo Rahayu dari bidang oseanografi/oseanologi.

Masing-masing ilmuwan menyampaikan orasinya pada Selasa (18/9/2012) di auditorium LIPI, Jakarta. Acara ini juga dihadiri oleh beberapa pejabat pemerintahan, diantaranya Anas Urbaningrum, Akbar Tanjung dan Wakil Menteri Pendayagunaan dan Aparatur Negara, serta ilmuwan LIPI.

Hisyam memaparkan orasi berjudul “Dinamika Pelaksannan Syariah Islam di Indonesia: Sebuah Tinjauan Sejarah.” Hisyam menguraikan bagaimana pelaksanaan syariah islam yang melibatkan negara dalam rentang waktu sejak berdirinya kerajaan-kerajaan islam di Nusantara hingga saat ini.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Dari bidang ilmu politik, Dr. R. Siti Zuhro memaparkan orasi berjudul “Birokrasi dan Politik di Indonesia: Relasi Birokrasi, Politik, dan Masyarakat.” Beliau mengaitkan ketiga hal tersebut dengan otonomi daerah di Jawa Timur, Sulawesi Selatan, dan Kalimantan Selatan.

“Sulit diingkari bahwa kualitas birokrasi yang buruk menjadi salah satu sumber keterbelakangan Indonesia” kata Zuhro dalam orasinya.

Ia juga mengatakan bahwa relasi politik dan birokrasi dalam praktiknya ditandai dengan ciri-ciri seperti adanya praktik lobi untuk mencari posisi atau jabatan dan intervensi politik dalam penentuan jabatan politik anggaran.

Sementara itu, Dwi Listyo Rahayu memaparkan orasi yang berjudul “Kelomang (Crustacea, Decapoda, Anomura) di Perairan Indonesia.”

Selama karirnya sebagai peneliti, ia memberikan sumbangan pengetahuan keanekaragaman jenis biota di Indonesia, dengan mempelajari taksonomi kelomang yang merupakan sebagian kecil dari megabiodiversitas laut Indonesia.

Dalam pidatonya, Kepala Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia, Lukman Hakim mengaharapkan para profesor riset yang baru dilantik ini dapat menjadi ahli dan bisa menularkan ilmu yang mereka miliki kepada para peneliti muda, generasi penerus di masa yang akan datang. Adapun Profesor Riset adalah jabatan tertinggi dalam struktur peneliti LIPI, dan membawahi jabatan-jabatan lain seperti peneliti madya dan peneliti muda.

Editor :
yunan
Penulis : Anmaria Redi Pinta Dasyanti | Sumber: Kompas, Selasa, 18 September 2012 | 22:40 WIB
——————
LIPI Kukuhkan Tiga Profesor Riset 

LIPI kembali mengukuhkan tiga orang penelitinya menjadi profesor riset di bidang komunikasi antar budaya, ilmu politik dan oseanografi.

Mereka adalah Dwi Listyo Rahayu dengan orasi ilmiahnya di bidang oseanografi tentang kelomang di perairan Indonesia, Siti Zuhro tentang birokrasi dan politik Indonesia dan Muhammad Hisyam tentang dinamika pelaksanaan syari’ah Islam di Indonesia.

Dikukuhkannya tiga orang tersebut, secara nasional mereka berturut-turut menjadi profesor riset ke 375, 376 dan 377 dari 7.951 peneliti dan di lingkungan LIPI menjadi profesor riset ke 97, 98 dan 99 dari 1.384 peneliti.

Dalam acara tersebut juga hadir Wakil Menteri Pemberdayaangunaan dan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Eko Prasodjo, Politisi Akbar Tanjung dan sejumlah anggota DPR dan politisi lainnya seperti politisi Partai Demokrat Anas Urbaningrum serta Politisi Partai Golkar Nurul Arifin. [R-15]

Sumber: lipi.go.id, Rabu, 19 September 2012

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 1 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB