Home / Berita / Siswa di Serang Bikin Pengawet Tahu Pengganti Formalin

Siswa di Serang Bikin Pengawet Tahu Pengganti Formalin

Temuan mereka dinamai BioPresv. Harganya Rp10 ribu.
Zat formalin yang biasa digunakan untuk pengawet mayat, ternyata masih sering digunakan oleh produsen tahu untuk mengawetkan dan membuat kenyal tahu. Menyadari bahaya penggunaan zat tersebut, para siswa Sekolah Menengah Atas (SMA) Bina Putera, Kopo, Serang, Banten melakukan gebrakan dengan menciptakan bahan pengawet alami, sebagai pengganti formalin.

Akhmad Supriyatna, Ketua Yayasan Lembaga Pendidikan dan Pengembangan SDM (LPPSDM) Bina Putera Utama, yang membina SMA Bina Putera mengatakan, pengawet alami yang ditemukan oleh para siswa ini dinamakan dengan Pengawet Alami Tahu (Palata). Setelah melakukan pengujian selama setahun, Palata itu dilabeli merek dengan nama BioPresv.

Yatna, ternyata bukan hanya seorang Ketua Pembina SMA Bina Putera saja, pria asal Serang tersebut juga lulusan Institut Pertanian Bogor jurusan Teknologi Pangan. Dalam temuan pengawet alami tahu itu, ia berkontribusi sebagai penggagas penelitian BioPresv.

Dia menjelaskan, BioPresv terbuat melalui proses fermentasi dengan bahan dasar buah pisang sebagai media untuk sumber nutrisi bakteri murni. Dia menjelaskan bakteri murni tersebut berfungsi untuk menekan bakteri pembusuk masuk ke dalam bahan tahu. Yatna mengatakan, bakteri yang ada di dalam BioPresv merupakan tiga jenis bakteri Lactobacillus.
“Bakteri murni ini bantuan dari Lab MBrio Bogor, mereka juga yang membantu SMA Bina Putera hingga pisang bagus didapat,” ujar Yatna.

Soal proses pembuatannya, pisang dilumatkan seperti bubur, lalu di simpan dalam drum muatan 200 liter. Selanjutnya difermentasi dengan memasukkan tiga jenis Lactobacillus, setelah itu bubur pisang dibiarkan kedap udara selama lima sampai tujuh hari.

57442044583d7-pengawet-tahu-alami-biopresv_663_382Pengawet tahu alami, BioPresv (VIVA.co.id/Mitra Angelia)

“Satu drum (200 liter) itu, 20 sampai 25 kilogram pisang matang,” katanya.

Pisang yang digunakan pun harus pisang manis yang matang, sebab media tersebutlah yang menjadi sumber nutrisi bagi Lactobacillus. Jika ada campuran kurang matang, kata Yatna, maka ada penambahan fruktosa, jenis gula sederhana.

“Intinya makanan untuk bakterinya tidak boleh kurang,” jelasnya.

Kemudian, setelah difermentasi lima hingga tujuh hari, barulah dilakukan penyaringan. Ampas dipisahkan dan airnya lalu dikemas. “Kita lagi coba ampasnya untuk pupuk tanaman ya,” tutur Yatna.

Cuma Rp10 ribu
Sebagai informasi, sebelum menemukan pisang sebagai media yang tepat untuk pengawet alami tahu ini, Yatna dan para siswa telah mencobakan membuat media dari sirsak, markisah, pepaya dan singkong, hingga berujung penemuan berhasil dengan media pisang.

Pada proses pembuatan tahu, BioPresv difungsikan untuk menggantikan peran formalin yang sering digunakan para pembuat tahu. Ketika ditambahkan dalam proses pembuatan tahu, BioPresv bisa membuat tahu tetap kenyal, dan tak mudah rusak. Pengawet alami itu juga berfungsi untuk menghindari bau busuk dan tidak licin, pada saat perendaman. Sementara ini, BioPresv dijual dengan harga Rp10 ribu, dibantu pemasaran business to business oleh Parno, produsen tahu merek Bunga Tahu dan Bintang Terang. “Kita harus jual di bawah harga formalin,” tambah Yatna.

Yatna pun menaruhkan harapannya, inovasi tepat guna ini bisa diperhatikan oleh pemerintah dan instansi terkait. Sebab, inovasi ini bisa melepas para produsen tahu dari pengawet bahaya, seperti formalin. “Sudah pengawet mayat, juga penyebab kanker kan,” ujar dia.

Soal daya pengawetan, BrioPresv bisa mengawetkan tahu selama dua sampai tiga hari, sedangkan formalin mengawetkan tahu selama tiga hari.

Oleh : Amal Nur Ngazis, Mitra Angelia

Sumber: VIVA.co.id – Selasa, 24 Mei 2016
———————
Bio Presv Sebagai Pengganti Formalin

Zat formalin yang digunakan untuk pengawet mayat sekarang masih digunakan oleh produsen-produsen tahu untuk mengawetkan tahu hasil produksi mereka. Zat yang berbahaya tersebut tidak hanya digunakan oleh produsen tahu, tapi para penjula bakso dan mie mie lainnya. Menyadari bahaya penggunaan zat tersebut guru dan siswa Sekolah Menengah Atas (SMA) Bina Putera, Kopo, Serang, Banten melakukan inovasi baru dengan menciptakan bahan pengawet alami sebagai ganti formalin yang diberinama Bio Presv. Pengawet alami yang ditemukan oleh para siswa ini sangat baik digunakan untuk pengawet alami Tahu.

BioPresv dengan bahan dasar buah pisang dibuat melalui proses fermentasi. Buah pisang dijadikan sebagai media untuk sumber nutrisi bakteri murni. Dia menjelaskan bakteri murni tersebut berfungsi untuk menekan bakteri pembusuk masuk ke dalam bahan tahu. “Bakteri murni ini bantuan dari Lab MBrio Bogor, mereka juga yang membantu SMA Bina Putera hingga pisang bagus didapat,” Pisang yang digunakan sebagai bahan dasar BioPres harus pisang manis yang matang, sebab media tersebutlah yang menjadi sumber nutrisi bagi Lactobacillus. Jika ada campuran kurang matang, maka ada penambahan fruktosa, jenis gula sederhana. Kemudian, setelah difermentasi lima hingga tujuh hari, barulah dilakukan penyaringan. Ampas dipisahkan dan airnya lalu dikemas. “Kita lagi coba ampasnya untuk pupuk tanaman.

Pada proses pembuatan tahu, BioPresv difungsikan untuk menggantikan peran formalin yang sering digunakan para pembuat tahu. Ketika ditambahkan dalam proses pembuatan tahu, BioPresv bisa membuat tahu tetap kenyal, dan tak mudah rusak. Pengawet alami itu juga berfungsi untuk menghindari bau busuk dan tidak licin, pada saat perendaman.

Sumber: http://www.idsalim.com/, June 03, 2016

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

x

Check Also

Mahasiswa Universitas Brawijaya ”Sulap” Batok Kelapa Jadi Pestisida

Mahasiswa Universitas Brawijaya Malang membantu masyarakat desa mengubah batok kelapa menjadi pestisida. Inovasi itu mengubah ...

%d blogger menyukai ini: