Serangan Penyakit Tanaman Meningkat

- Editor

Senin, 9 April 2018

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Tren peningkatan suhu global dan variabilitas iklim mengancam produksi aneka tanaman pangan, terutama padi dan hortikultura. Serangan penyakit dan hama pada tanaman bertambah. Untuk itu, perlu pendampingan lebih intensif pada petani menghadapi dampak perubahan iklim.

“Pengaruh perubahan iklim pada tanaman terutama dari kenaikan suhu dan perubahan pola curah hujan. Hal yang jarang diperhatikan ialah tren peningkatan penyakit dan hama meski frekuensi beberapa penyakit menurun,” kata Ketua Departemen Proteksi Tanaman Fakultas Pertanian Institut Pertanian Bogor, Suryo Wiyono, di Bogor, Jumat (6/4/2018).

Peningkatan serangan hama dan penyakit terjadi pada tanaman padi, seperti blas akibat jamur Pyricularia grisea dan busuk daun bakteri. Peningkatan serangan hama wereng coklat dipicu perubahan pola hujan. “Ledakan hama wereng coklat terjadi saat curah hujan dan kelembaban tinggi,” ujarnya.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Ledakan hama wereng coklat terjadi saat curah hujan dan kelembaban tinggi

Wereng coklat dikhawatirkan kembali meledak tahun ini. “Tahun lalu sekitar 500.000 hektar lahan padi terdampak. Tahun ini dikhawatirkan kembali terjadi jika tak ada perubahan penanganan,” kata dia.

Suhu meningkat
Peningkatan serangan virus teridentifikasi pada tanaman hortikultura seperti cabai dan kacang panjang. Peningkatan suhu mengakibatkan serangga pembawa virus lebih aktif.

Sementara sejumlah penyakit tanaman teridentifikasi menurun antara lain, busuk daun pada kentang dan karat daun pada kopi. Hal itu disebabkan terjadi peningkatan suhu.

–Cabai Rawit Tetap Mahal Meski Terserang Hama – Atang (73) memeriksa tanaman cabai rawit di lahan pertaniannya di Wangunharja, Lembang, Kabupaten Bandung Barat, Jawa Barat, yang kualitasnya kurang memuaskan, Jumat (6/1/2017). Meski tanaman cabai rawit di sejumlah lahan pertanian cabai di tempat ini terserang hama daun dan perusak batang, namun panen cabai rawit ini dibeli tinggi oleh tengkulak dengan harga Rp 80.000 per kilogram. Kompas/Rony Ariyanto Nugroho

Laporan riset terbaru dari Jianjun Yin dalam jurnal Geophysical Research Letters (2018), suhu permukaan Bumi rata-rata naik 0,9 derajat celsius tahun 1900-2013. Lonjakan suhu tertinggi terjadi tiga tahun terakhir yang naik 0,24 derajat atau naik lebih dari 25 persen dari penambahan suhu sejak 1900.

Guru Besar Departemen Antropologi Universitas Indonesia Yunita Triwardani Winarto memaparkan, kenaikan suhu 1 derajat celsius malam hari, saat padi mengisi bulir dan pemasakan, menekan produktivitas 10 persen. Penurunan pun terjadi pada jagung. “Kerentanan sektor pangan di Indonesia pada dampak perubahan iklim amat tinggi. Sebab, pendampingan petani kurang,” kata Yunita yang turut mendampingi petani di sejumlah daerah.

Kerentanan sektor pangan di Indonesia pada dampak perubahan iklim amat tinggi. Sebab, pendampingan petani kurang

Menurut Ketua Departemen Geofisika dan Meteorologi IPB Tania June, petani Indonesia harus dikenalkan pada konsep Cilmate Smart Agriculture atau pertanian cerdas iklim agar ada sinergi antara peningkatan pendapatan dari lahannya serta adaptasi dan mitigasi atau pengurangan dampak buruk perubahan iklim. Salah satunya, efektivitas sekolah lapang iklim ditingkatkan lewat pendampingan petani dalam penerapan strategi adaptasi perubahan iklim.

Sejumlah strategi pencapaian Climate Smart Agriculture untuk adaptasi perubahan iklim meliputi memerluas area irigasi dan sistem pengelolaan distribusi air. Strategi lain adalah, meningkatkan kecerdasan petani melalui sekolah lapang iklim lebih effektif, pengembangan sistem peringatan dini untuk banjir dan kekeringan, serta tersedianya varietas baru yang tahan iklim ekstrem.

Langkah lain yang juga penting adalah gerakan hemat air dengan metode pendugaan kebutuhan air yang tepat dan sistem pemanenan air, manajemen pengendalian penyakit tanaman berbasis iklim, perubahan waktu tanam dan pola tanam sesuai perubahan pola iklim lokal, dan diversifikasi tanaman.

Adapun pupuk yang digunakan disarankan organik. Setelah langkah teknis ini, hal yang juga amat penting adalah tersedianya asuransi iklim dan peningkatan jaringan dan informasi pasar serta akses terhadap dana bagi petani.

Sumber: Kompas, 9 April 2018

Facebook Comments Box

Berita Terkait

Madura di Mata Guru Besar UTM Profesor Khoirul Rosyadi, Perubahan Sosial Lunturkan Kebudayaan Taretan Dibi’
Meneladani Prof. Dr. Bambang Hariyadi, Guru Besar UTM, Asal Pamekasan, dalam Memperjuangkan Pendidikan
UII Tambah Jumlah Profesor Bidang Ilmu Hukum
3 Ilmuwan Menang Nobel Kimia 2023 Berkat Penemuan Titik Kuantum
Profil Claudia Goldin, Sang Peraih Nobel Ekonomi 2023
Tiga Ilmuwan Penemu Quantum Dots Raih Nobel Kimia 2023
Penghargaan Nobel Fisika: Para Peneliti Pionir, di antaranya Dua Orang Perancis, Dianugerahi Penghargaan Tahun 2023
Dua Penemu Vaksin mRNA Raih Nobel Kedokteran 2023
Berita ini 0 kali dibaca

Berita Terkait

Selasa, 21 November 2023 - 07:52 WIB

Madura di Mata Guru Besar UTM Profesor Khoirul Rosyadi, Perubahan Sosial Lunturkan Kebudayaan Taretan Dibi’

Senin, 13 November 2023 - 13:59 WIB

Meneladani Prof. Dr. Bambang Hariyadi, Guru Besar UTM, Asal Pamekasan, dalam Memperjuangkan Pendidikan

Senin, 13 November 2023 - 13:46 WIB

UII Tambah Jumlah Profesor Bidang Ilmu Hukum

Senin, 13 November 2023 - 13:42 WIB

3 Ilmuwan Menang Nobel Kimia 2023 Berkat Penemuan Titik Kuantum

Senin, 13 November 2023 - 13:37 WIB

Profil Claudia Goldin, Sang Peraih Nobel Ekonomi 2023

Senin, 13 November 2023 - 05:01 WIB

Penghargaan Nobel Fisika: Para Peneliti Pionir, di antaranya Dua Orang Perancis, Dianugerahi Penghargaan Tahun 2023

Senin, 13 November 2023 - 04:52 WIB

Dua Penemu Vaksin mRNA Raih Nobel Kedokteran 2023

Senin, 13 November 2023 - 04:42 WIB

Teliti Dinamika Elektron, Trio Ilmuwan Menang Hadiah Nobel Fisika

Berita Terbaru

Berita

UII Tambah Jumlah Profesor Bidang Ilmu Hukum

Senin, 13 Nov 2023 - 13:46 WIB

Berita

Profil Claudia Goldin, Sang Peraih Nobel Ekonomi 2023

Senin, 13 Nov 2023 - 13:37 WIB