Perjelas Status Lahan Mangrove

- Editor

Minggu, 21 Juni 2015

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Status lahan mangrove yang banyak diklaim warga sekitar pesisir di Kabupaten Indramayu, Jawa Barat, jadi salah satu kendala utama pelestarian hutan mangrove di kawasan itu. Pemerintah daerah diharap tegas membeli lahan-lahan di sekitar pesisir atau menetapkan kawasan itu sebagai zona hutan mangrove, sehingga warga tak diizinkan memperjualbelikan lahan.

Kendala itu dialami Desa Karangsong, Kecamatan Indramayu, Kamis (18/6). Akhir pekan lalu, Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya Bakar menetapkan kawasan mangrove 12.000 hektar (ha) di desa itu sebagai pusat mangrove di wilayah barat Indonesia. Sejumlah kendala masih ditemui warga yang berupaya melestarikan hutan mangrove di kawasan itu. Salah satunya status lahan yang dimiliki perseorangan.

“Banyak lahan pesisir yang dimiliki perseorangan atau warga sekitar. Mereka menolak lahannya ditanami mangrove. Mereka lebih memilih tambak bandeng. Kadangkala mereka bersedia lahannya itu ditanami mangrove, tetapi lalu ditebangi ketika beranjak besar,” kata Dulloh, Kepala Desa Karangsong, kemarin.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Pada masa lalu, warga pesisir berbondong-bondong meminta izin kepala desa agar bisa mengukuhkan sertifikat atas lahan di tepi pantai. Aturan di Indramayu tak ada batasan kepemilikan lahan pesisir, sehingga praktik semacam itu umum. Lahan-lahan di tepi pantai yang mestinya habitat mangrove pun ditebangi dan dijadikan lahan tambak. Akibatnya, abrasi di pesisir Indramayu meluas.

“Sekarang, ketika lahan-lahan itu akan dipulihkan jadi lahan mangrove, warga keberatan dan meminta pemerintah membeli lahan-lahan itu,” kata Dulloh, pegiat kelompok Pantai Lestari, sebuah kelompok warga yang sejak 2008 bergiat melestarikan mangrove di Karangsong.

Eka Tarika, Kepala Bidang Pemberdayaan Masyarakat Kelompok Pantai Lestari, menambahkan, kelompoknya berinisiatif mengumpulkan biaya untuk membeli lahan-lahan pesisir milik warga. Harapannya, bisa ditanami mangrove. “Kami mengumpulkan uang untuk membeli 14 hektar tambak rusak yang tidak dikelola pemiliknya. Harganya Rp 10 juta-Rp 15 juta per hektar tahun 2014,” kata Eka.

Kelompoknya membeli lahan itu karena dana dari Pemkab Indramayu tak bisa diharapkan. Kendati demikian, ia mendesak Pemkab Indramayu berinisiatif membuat aturan tegas tentang perlindungan tanah pesisir.

Sebelumnya, Menteri LHK Siti Nurbaya Bakar menginginkan perbaikan fasilitas di hutan mangrove Karangsong. Kawasan itu juga harus dijaga kelestariannya oleh Pemkab Indramayu dan warga sekitar, karena telah ditetapkan sebagai sentra mangrove. Anggaran untuk keperluan itu akan segera dibahas di kementeriannya.

“Idealnya, pemda membangun pusat informasi yang layak di sini (Karangsong), sehingga pengunjung atau wisatawan bisa mendapat informasi jelas jenis mangrove serta aneka satwa yang berkembang biak di hutan mangrove ini,” kata Siti. (rek)
————————–
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 19 Juni 2015, di halaman 13 dengan judul “Perjelas Status Lahan Mangrove”.

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 6 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Rabu, 24 April 2024 - 13:06 WIB

Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel

Rabu, 24 April 2024 - 13:01 WIB

Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina

Rabu, 24 April 2024 - 12:57 WIB

Soal Polemik Publikasi Ilmiah, Kumba Digdowiseiso Minta Semua Pihak Objektif

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB