Peluncuran Buku; Kepercayaan Seorang Mochtar Riady

- Editor

Senin, 1 Februari 2016

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Banyak orang mengatakan, komoditas perbankan adalah uang. Namun, Mochtar Riady menyadari, sesungguhnya bank adalah bisnis “jual beli” kepercayaan.

Pendiri Lippo Group ini sudah menyampaikan keyakinannya itu 35 tahun silam pada Rapat Tahunan Pengurus Perbanas, tahun 1981, sebagaimana termuat dalam buku otobiografinya, Manusia Ide.

Saat peluncuran otobiografi itu di Jakarta, Rabu (27/1), Mochtar kembali menegaskan keyakinan ini. “Sepanjang saya punya kepercayaan, saya berkualitas menjadi bankir,” ujarnya.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Sebagai pengembangan kepercayaan itu, bank harus dikelola menjadi pusat transaksi pengusaha dan masyarakat, baik di sisi hulu, hilir, maupun perantara.

Banyak tokoh memberi kesaksian tentang sosok Mochtar, antara lain mantan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat Zulkifli Hasan, Ketua Dewan Perwakilan Daerah Irman Gusman, Menko Politik, Hukum, dan Keamanan Luhut Binsar Pandjaitan, Menko Maritim dan Sumber Daya Rizal Ramli, serta mantan Menteri Koordinator Ekonomi, Keuangan, dan Industri Indonesia yang juga salah satu penasihat di Grup Lippo, Ginandjar Kartasasmita.

Mochtar-Riady_imamjawapos_JLewat otobiografinya, Mochtar menceritakan lima episode perjuangan hidupnya. Perjalanannya sebagai bankir dikupas dalam tiga episode, terentang selama 60 tahun. Ia berkisah tentang perjuangan dan dinamika mendirikan dan mengelola bank, mulai dari Bank Buana, Paninbank, Bank Central Asia, hingga Lippobank. Dua episode lain menggambarkan masa kecil dan pengembangan grup usaha di luar perbankan.

Perjalanan Lippo Group pada masa krisis ekonomi 1997-1998 menjadi salah satu bagian menarik. Saat peluncuran buku ini. Ginandjar, misalnya, mengisahkan bagaimana dunia korporasi di Indonesia ambruk kala itu. Sebagian perusahaan dapat bangkit dan tumbuh lebih kuat dengan bantuan pemerintah melalui Bantuan Likuiditas Bank Indonesia (BLBI). Namun, Mochtar Riady bangkit tanpa bantuan itu.

Lippobank adalah satu-satunya bank yang tidak mengambil fasilitas BLBI. Mochtar mengatakan, hal itu dimungkinkan karena grup ini banyak belajar menghadapi pengalaman pahit, khususnya pengambilan dana besar-besaran (rush) tahun 1995 dan kebijakan perampingan Lippobank.

Di mata Rizal Ramli, Mochtar Riady adalah sosok dengan keterbukaan pikiran yang dilandasi perhitungan cermat.(BENNY D KOESTANTO)
———–
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 1 Februari 2016, di halaman 18 dengan judul “Kepercayaan Seorang Mochtar Riady”.

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 10 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Rabu, 24 April 2024 - 13:06 WIB

Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel

Rabu, 24 April 2024 - 13:01 WIB

Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina

Rabu, 24 April 2024 - 12:57 WIB

Soal Polemik Publikasi Ilmiah, Kumba Digdowiseiso Minta Semua Pihak Objektif

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB