Home / Artikel / ”Open Source”; Membangun Portal ”Web”Murah

”Open Source”; Membangun Portal ”Web”Murah

Seberapa murah membangun portal web kualitas perusahaan? Berapa pun biaya yang dimiliki asal sudah memiliki nama domain seperti www.namakamu.com, sebenarnya sudah bisa membangun portal web. Harga domain dot com sekarang berkisar Rp 80.000-Rp 100.000 per tahun. Sangat terjangkau.

Untuk hosting (ruang file di hardisk server), server lokal Indonesia memang mahal. Namun, jangan khawatir, di tengah ekspansi perusahaan hosting Amerika Serikat, hosting makin murah dan bahkan ada yang gatis.

Dengan demikian hanya dengan biaya mulai Rp 100.000 per tahun, plus semangat belajar membangun portal sendiri, sudah bisa memiliki portal web profesional yang citranya berbeda dengan website a la weblog atau Multiply yang gratisan itu.

Dalam hal fungsi dan kemampuannya, software portal web berbeda dengan content management system (CMS). Namun, di Indonesia kedua istilah ini dianggap sama karena akhirnya merujuk website interaktif dan memiliki alur kerja otomatis.

Membuat portal Web berarti memasang software CMS di dalam website kita. Kali iniKali iniDalam hal fungsi dan kemampuannya, software portal web berbeda dengan content management system (CMS). Namun, di Indonesia kedua istilah ini dianggap sama karena akhirnya merujuk website interaktif dan memiliki alur kerja otomatis.
Membuat portal Web berarti memasang software CMS di dalam website kita. Kali ini software CMS dibatasi pada software gratis dari open source yang berbasis bahasa pemrogaman PHP dan database MySQL.

“Software” gratis
Sepuluh tahun lalu banyak proposal bernilai miliaran rupiah, baik di instansi swasta maupun pemerintah, yang ingin membangun portal web. Dikiranya, membangun portal web harus membangun server sendiri, membuat jaringan online sendiri, dan merekrut barisan programmer serta desainer sendiri.

Sekarang, situasi seperti itu sudah berlalu. Teknologi server yang canggih dan murah serta makin kuatnya software open source memberi kontribusi utama. Dengan adanya open source gratis, membangun website tak harus memulai membuat software dari nol.

”Website pakai software open source? Bagaimana dengan securitynya? Enggak keren ah pake gratisan. Bagaimana kalau nanti ada masalah?” masih banyak deretan pertanyaan yang menyangsikan open source.

Jangan khawatir, puluhan tahun open source telah berhasil merekrut ”pendekar-pendekar” yang pakar di bidang masing-masing. Mereka bekerja tanpa dibayar. Jika ada masalah terhadap software itu, para pendukung open source seluruh dunia bahu-membahu menangani.

Tradisi open source puluhan tahun telah menempa para pahlawan-pahlawan tanpa tanda jasa itu untuk berkompetisi meningkatkan keamanan. Software open source yang sudah establish secara tradisi juga memiliki pengalaman panjang untuk diserang para cracker.

Karena itu, memilih open source yang establish dalam konteks ini lebih aman dan murah meriah dibandingkan dengan harus membangun program dari nol.

Karena berbiaya rendah, untuk membangun portal web biasanya hanya diputuskan dalam hitungan menit, bukan dalam hitungan hari, bulan, apalagi tahun. Para pembuat portal web berlomba-lomba untuk merebut trafict pengunjung.

Karena itu, jangan heran kalau di Indonesia saja hampir semua tema sudah digarap. Tiap hari bisa lahir puluhan portal web baru yang berkompetisi.

Dengan CMS, pekerjaan mengirim berita, foto, video, pengumuman, iklan, dan materi lain akan terstruktur dan terotomatisasi oleh sistem. Sistem keanggotaan, sistem pencarian data-base internal, statistik pengunjung, sistem survei, rating tulisan, blog, chat, radio online, sistem komentar tulisan, forum, galeri fato, dan masih banyak yang semuanya terintegrasi dan tidak berdiri sandiri-sendiri.

Ciri CMS terletak pada strukturCiri CMS terletak pada struktur kerja yang terotomatisasi. Jika web Anda sampai sekarang masih mengirim foto secara manual misalnya fullscreen dan foto kecil atau thumbnail dibuat manual berarti software itu belum memenuhi kaidah CMS.

CMS sejuta umat
The Packt Open Source CMS Award 2007 (packtpub.com) akhir Oktober lalu telah menobatkan Joomla (joomla.org) sebagai Best PHP Open Source CMS, disusul Drupal (drupal.org), dan e1071(e107.org).

Joomla tergeser posisinya oleh Drupal dalam kategori juara umum atau Overall Open Source CMS. Drupal urutan pertama, disusul Joomla, dan CMS Made Simple (cmsmadesimple.org).

Urutan Most Promising Open Source CMS adalah MODx (modxcms.com) TYPOlight (typolight.org) dan dotCMS (dotcms. tur kerja yang terotomatisasi. Jika web Anda sampai sekarang masih mengirim foto secara manual misalnya fullscreen dan foto kecil atau thumbnail dibuat manual berarti software itu belum memenuhi kaidah CMS.

CMS sejuta umat
The Packt Open Source CMS Award 2007 (packtpub.com) akhir Oktober lalu telah menobatkan Joomla (joomla.org) sebagai Best PHP Open Source CMS, disusul Drupal (drupal.org), dan e1071(e107.org).

Joomla tergeser posisinya oleh Drupal dalam kategori juara umum atau Overall Open Source CMS. Drupal urutan pertama, disusul Joomla, dan CMS Made Simple (cmsmadesimple.org).

Urutan Most Promising Open Source CMS adalah MODx (modxcms.com) TYPOlight (typolight.org) dan dotCMS (dotcms.org). Best Other Open Source CMS adalah mojoPortaI (mojoportal.com), Plone (plone.nrg), dan Silva (infrae.com/products/Silva). Best Open Source Social Networking CMS adalah WordPress (wordpress.org), Drupal, dan Elgg (elgg.org).

Drupal dikenal sebagai CMS ”clean” desain dan powerfull untuk semua jenis web. Walau juara umum dipegang Drupal, tak terbantahkan bahwa Joomla masih menjadi ”CMS sejuta umat”, paling banyak digunakan karena mudah dioperasikan.

Joomla memang banyak mencuri perhatian, tetapi tak semua menganggap Joomla pilihan terbaik untuk semua kebutuhan. Masih banyak CMS gratis yang cocok untuk kebutuhan yang lebih kompleks. Bagi sebagian orang, memilih CMS itu seperti memilih “ideologi”. Karena itu sebelum memilih cobalah dulu fasilitasnya.

Oleo: Amir Sodikin
——————–
Tertarik dengan CMS?
Untuk meng-”Install” Joomla dan CMS Iainnya tak harus menguasai PHP dan MySQL lebih dulu.
1. CariIah “hosting” yang mendukung kontroI paneI bernama cpanel yang sudah didukung Fantastico. Fantastico berisi puluhan “script” untuk membangun ”website”, termasuk CMS Joomla dkk. Dengan Fantastico, meng-”Install” CMS bisa dilakukan hanya dengan beberapa kali kIik.
2. Jika Ingin meng-“InstaIl” Joomla secara manual, ”download” fiIe zip di www.joomla.org, pilih versi yang “stable”. Jangan ekstrak fiIe zip tadi, langsung ”upload” menggunakan File Manager atau FTP, baru kemudian dengan File Manager diekstrak Iangsung ke “server”. Cara ini lebih cepat daripada meng-“upload” file hasIl ekstrakan satu per satu.
3. Jika menggunakan InstalasI manual, Ikuti perintah Instalasi yang ada. Jika sudah selesai, hal pertama yang asyik dilakukan adalah mengganti ”template”. Tersedia banyak ”template” gratis.
4. Sebagai referensI, lihatIah koleksi ”template” di www.joomIart.com, www.ijoomla.com, www.templateplazza.com. Produk JoomIart untuk portal “web” yang terkenal adaIah JA Teline seharga mulai dari 49 dollar AS. JoomIa: news Portal seharga 79,95 dollar AS.
5. Bergabunglah dengan komunitas Joomla dunIa dan juga Joomla Indonesia seperti di www.id-joomla.com.
6. Rajin-rajinlah memantau “update” software untuk menghindari haI-haI yang tidak diinginkan. (AMR).

Sumber: Kompas, Kamis, 29 November 2007

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

x

Check Also

Data Berkualitas untuk Indonesia Maju

Inkonsistensi data merupakan salah satu isu data yang penting di Indonesia, yang disebabkan antara lain ...

%d blogger menyukai ini: