Home / Berita / Mobil Lustrik, Keterlibatan Lebih Banyak Perguruan Tinggi Diperlukan

Mobil Lustrik, Keterlibatan Lebih Banyak Perguruan Tinggi Diperlukan

Keterlibatan lebih banyak lagi perguruan tinggi dalam percepatan riset dan pengembangan serta implementasi elektrifikasi kendaraan di Indonesia dinilai perlu. Hal ini untuk menambah dimensi pemahaman aspek-aspek sosial, ekonomi, dan budaya selain hal-hal teknis seputar kendaraan listrik yang selama ini relatif telah dihasilkan.

Direktur Jenderal Penguatan Riset dan Pengembangan Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi Muhammad Dimyati, Rabu (13/3/2019) petang mengutarakan hal tersebut di Tokyo, Jepang. Hal itu disampaikan usal memberikan ceramah penutup dalam pertemuan bersama perwakilan sejumlah perguruan tinggi dari Indonesia dan sejumlah perwakilan Japan Automobile Research Institute.

AFP/STR/CHINA OUT–Warga mengisi daya untuk kendaraan listriknya di sebuah stasiun layanan pengisian daya di Hangzhou, Provinsi Zhejiang Timur China, Senin (14/1/2019). Stasiun pengisian ini salah satu stasiun pertama di negara ini yang menawarkan layanan pengisian bahan bakar gas alam (CNG) dan mobil listrik.

Perwakilan sejumlah perguruan tinggi itu berasal dari Institut Teknologi Sepuluh Nopember, Institut Teknologi Bandung, Universitas Sebelas Maret, Universitas Gadjah Mada, Universitas Indonesia, dan Universitas Udayana. Dimyati menyebutkan dalam perkembangan selanjutnya, tidak hanya enam perguruan tinggi tersebut yang diharapkan terlibat, akan tetapi juga kampus-kampus lain terutama dalam kaitannya untuk melakukan riset dan memberikan pemahaman pada aspek sosial ekonomi.

Dalam paparannya, Dimyati juga menekankan pentingnya mendorong pembentukan konsorsium untuk mengimplementaskan rencana percepatan transportasi elektrik. Hal ini berhubungan dengan upaya mewujudkan produksi dan penggunaan kendaraan berbasis listrik, dengan kendaraan hibrida sebagai jembatannya, yang melibatkan akademisi, industri, dan pemerintah untuk pengimplementasiannya.

KOMPAS/IWAN SANTOSA–Mobil Listrik Pusat Riset Panda – Mobil listrik digunakan khusus mengantar tamu VIP delegasi ASEAN dalam Konferensi ASEAN – China People to People Leaders Conference di Chengdu, Provinsi Sichuan, China, saat berkunjung ke Giant Panda Research Centre, Rabu (8/8/2018). (Ilustrasi)

Selanjutnya, imbuh Dimyati, Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi akan mendorong kerjasama yang diharapkan untuk mewujudkan revolusi industri 4.0 di Indonesia dalam kaitannya dengan perbaikan regulasi pendidikan dan industri yang terutama berhubungan dengan insentif dan pengurangan pajak. Hal ini, kata Dimyati, terutama setelah beroleh sejumlah masukan dari para pakar di Japan Automobile Research Institute, The Institute of Energy Economics Japan, dan Waseda University.

“Untuk itu marilah segera kita wujudkan, minimal dengan melibatkan tentu komitmen perindustrian dengan berbagai potensi dan Kemenristek Dikti,” sebut Dimyati.

Direktur Direktorat Industri Maritim, Alat Transportasi, dan Alat Pertahanan Kementerian Perindustrian Putu Juli Ardika mengatakan bahwa terkait hal tersebut, pihaknya akan meminta agar Gaikindo (Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia) untuk membuat semacam Japan Automobile Research Institute (JARI) ataupun Japan Automobile Standards Internationalization Center (JASIC). Hal ini terutama karena terkait dengan arah produksi industri manufaktur kendaraan bermotor di Indonesia yang diarahkan untuk pasar ekspor.

Di dalamnya termasuk peta jalan yang sudah disusun dalam jangka menengah dan panjang untuk memroduksi kendaraan roda empat dan roda dua. Ini termasuk pelibatan sejumlah perguruan tinggi deperti UNS dan ITS yang dalam penyusunan konsepnya akan melakukan riset dan pengembangan terkait sel baterai untuk kendaraan listrik.

KOMPAS/MAHDI MUHAMMAD–Sejumlah jurnalis yang berbasis di Kota Denpasar, Bali, Senin (15/10), mencoba bus listrik produksi BYD, K-9, yang diuji coba saat pertemuan Dana Moneter Internasional dan Bank Dunia di Nusa Dua, Bali, beberapa pekan lalu. Bali, termasuk Denpasar, dinilai belum mampu mengembangkan transportasi publik perkotaan yang memadai. Rintisan angkutan massal berbasis jalan atau bus (BRT) yaitu Trans Sarbagita di Denpasar saat ini tinggal 10 armada saja yang beroperasi dari awalnya lebih dari 20 armada.

Hal tersebut masih ditambah dengan kebuttuhan pengembangan infrastruktur standar dalam pengembangan kendaraan listrik, yang tidak bisa dilepaskan dari peran laboratorion asesor yang menetapkan standardisasi tertentu. Putu menambahkan, selain itu fakta bahwa prinsipal Jepang menguasai produk otomotif di Indonesia juga menjadi latar belakang penting mengapa pelibatan JARI menjadi penting.

Sebelumnya tatkala berbicara di depan perwakilan The Institute of Energy Economics Japan, Putu menawarkan studi kolaboratif terkait pengembangan kendaraan listrik. Hal ini terkait dengan konsorsium bersama perguruan tinggi dan pabrikan seperti Toyota yang dilakukan di Indonesia guna memelajari implikasi yang berhubungan dengan sepeda motor listrik.

Fokus Riset
Direktur Riset Divisi Riset “E-mobility” JARI Akihiko Kido mengatakan, bahwa pihaknya terutama fokus pada riset untuk mobil. Adapun yang berhubungan khusus dengan pengembangan baterai sebagai bahan bakar mobil, fungsinya tersebar di sejumlah asosiasi lain.

JARI pada mulanya adalah asosiasi pembuat mobil yang di tahun 1960an melihat ada kebutuhan untuk memastikan mobil-mobil yang melaju di jalan tol dapat dipergunakan secara aman. Saat ini, fungsi riset dan pengembangan tersebut tersebar di masing-masing produsen mobil.

Adapun untuk kerjasama dengan perguruan tinggi, biasanya dilakukan per kasus, mislanya terkait dengan keselamatan penggunaan baterai. Biasanya juga, riset dilakukan atas dasar proyek nasional dengan pelibatan banyak universitas.

Kido menambahkan, JARI yang bersifat netral dan non-profit disubsidi sebagian dana risetnya oleh pemerintah. Selain itu, terkadang ada pula permintaan riset dari Japan Automobile Manufacturers Association atau produsen mobil.–INGKI RINALDI

Sumber: Kompas, 15 Maret 2019

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

x

Check Also

Belajar dari Sejarah Indonesia

Pelajaran sejarah Indonesia memang sangat menentukan dalam proses pendidikan secara keseluruhan. Dari sejarah Indonesia, siswa ...

%d blogger menyukai ini: