Menjadikan Internet sebagai Sumber Belajar

- Editor

Kamis, 6 Oktober 2016

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Dibantu komputer jinjing (laptop) dan proyektor, Evi Herikustanti, guru Ilmu Pengetahuan Alam di SMP Negeri 2 Wonoboyo Satu Atap di Desa Cemoro, Kabupaten Temanggung, Jawa Tengah, mengenalkan cara kerja mikroskop kepada siswa kelas VII, akhir Agustus lalu.

Sekolah yang berada di daerah perkebunan tembakau ini tidak memiliki ruangan laboratorium untuk tempat praktik. Namun, dengan mengompilasi berbagai informasi terkait cara kerja dan jenis mikroskop, termasuk gambar-gambar, yang didapatnya dari internet, Evi tidak kesulitan menyajikan materi soal mikroskop.

Jati Prasetyawan, guru Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) yang juga mengajar Matematika dan Agama mengatakan, para guru rutin ke kota dengan memanfaatkan Wi-fi corner di Plaza Telkom. Di sana, para guru dapat mengakses internet dengan murah dan cepat. Kesempatan itu dimanfaatkan untuk mengunduh film yang dapat membantu pembelajaran berikut materi soal ujian.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

“Kami dapat bantuan untuk mengoptimalkan TIK dalam pembelajaran. Ada bantuan laptop dan proyektor. Meski sekolah di desa dan sarana terbatas, dengan berkembangnya internet, para guru mudah mendapatkan sumber untuk mendukung pembelajaran,” katanya.

Para siswa, kata Jati, umumnya punya telepon cerdas. Penggunaan internet baru sebatas media sosial. “Tidak semua tahu membuat e-mail. Karena, untuk punya akun media sosial kini bisa dengan nomor handphone saja. Karena itu, para siswa diajari memanfaatkan internet dengan baik, terutama untuk mencari sumber belajar,” ujarnya.

Saat di sekolah, penggunaan internet di laptop bantuan program pemerintah dengan tethering dari smartphone para guru. Dalam keterbatasan fasilitas, sekolah mengenalkan pemanfaatan internet untuk mendukung pembelajaran.

Santi Indra Astuti, dosen Ilmu Komunikasi Universitas Islam Bandung, mengatakan, teknologi dapat memudahkan kaum muda untuk membaca, menulis, dan belajar. Namun, jika kebiasaan itu tidak dibangun sejak dini dari rumah, sekolah, dan masyarakat, mereka tidak bisa memanfaatkan teknologi untuk mengembangkan diri. Padahal, internet juga membuka peluang lahirnya generasi pembelajar sepanjang hayat. (ELN)
—————
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 6 Oktober 2016, di halaman 11 dengan judul “Menjadikan Internet sebagai Sumber Belajar”.

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 2 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB