Luvena, Lulusan Madrasah Ini Dapat Beasiswa Kuliah Penerbangan Sipil di Moskow

- Editor

Minggu, 24 April 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Namanya Luvena Lutfiana, lulusan madrasah ini mengukir prestasi dengan mendapat beasiswa pendidikan di Moscow State Technical University of Civil Aviation (MSTUCA) Rusia. Ini adalah lembaga pendidikan tinggi terkemuka di Rusia yang melatih spesialis penerbangan sipil.

Lulus dari Madrasah Tsanawiyah Negeri (MTsN) 1 Pati, Luvena, sapaan akrabnya, melanjutkan pendidikan di Madrasah Aliyah Negeri Insan Cendekia (MAN IC) Jambi. Dia selanjutnya mengikuti seleksi untuk mendapat beasiswa kuliah di Rusia.

Luvena menceritakan bahwa beasiswa yang ia peroleh berasal dari Russian Goverment Scholarship. Yaitu, program beasiswa dari Pemerintah Rusia yang memberikan peluang bagi pelajar dan mahasiswa untuk melanjutkan studi baik S1, S2, maupun S3 di Rusia.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Luvena menjelaskan bahwa dirinya bisa mendapatkan beasiswa setelah melalui serangkaian tes, mulai dari tes tertulis hingga wawancara yang dilakukan pada akhir Januari 2022.

“Pendaftarannya bulan September tahun kemarin, terus ada tes tertulis sekali. Setelah itu, wawancara di akhir Januari dan pengumuman kelulusan pertengahan Februari kemarin,” jelasnya.

Menurut Luvena, saat mendaftar, dia harus memilih enam kampus tujuan dengan jurusan yang sama. Luvena pun merasa bersyukur karena dapat diterima di kampus yang menjadi pilihan pertamanya.

“Jadi pas pendaftaran, disuruh milih enam kampus tujuan dengan jurusan yang sama. Nah, dari tes tertulis tadi, kita ditentuin dapat kampus yang mana. Alhamdulillah, Luvena keterima di kampus pilihan pertama,” imbuhnya.

Lebih lanjut, Luvena mengungkapkan bahwa sebagai penerima beasiswa dari pemerintah Rusia, dirinya akan menempuh pendidikan selama 5 tahun. Satu tahun pertama, masuk program bahasa Rusia di fakultas persiapan (Podgotivitelny Fakultet atau Podfak), yang merupakan program wajib untuk mahasiswa internasional. Sedangkan untuk masuk semester pertama perkuliahan, ada pada tahun kedua.

“Ketentuannya 5 tahun study. Yang satu tahun podfak, semacam pelatihan bahasa di kampus untuk mahasiswa internasional. Tahun kedua baru masuk semester pertama kuliah,” ungkap Luvena.

Kabar membanggakan ini disambut dengan rasa syukur oleh Kepala MTsN 1 Pati, Ali Musyafak. “Ikut bangga, bahagia, dan bersyukur atas beasiswa yang didapat salah satu alumni MTsN 1 Pati ini, Mbak Luvena. Semoga selamat, bahagia, dan bermanfaat,” pungkasnya. (mpw)

M Purwadi

Sumber: Sindonews.com, Sabtu, 23 April 2022
——————————–

Luvena Lutfiana, Alumni MTsN 1 Pati Peroleh Beasiswa di Rusia

Luvena Lutfiana, lulusan MTs N 1 Pati ini mengukir prestasi dengan mendapat beasiswa pendidikan di Moscow State Technical University of Civil Aviation (MSTUCA) Rusia. Ini adalah lembaga pendidikan tinggi terkemuka di Rusia yang melatih spesialis penerbangan sipil.

Lulus dari Madrasah Tsanawiyah Negeti (MTsN) 1 Pati, Luvena, panggilan akrabnya, melanjutkan pendidikan di Madrasah Aliyah Negeri Insan Cendekia (MAN IC) Jambi. Dia selanjutnya mengikuti seleksi untuk mendapat beasiswa kuliah di Rusia.

Saat dikonfirmasi, Kamis, 21 April 2022, Luvena menceritakan bahwa beasiswa yang ia peroleh berasal dari Russian Goverment Scholarship. Yaitu, program beasiswa dari Pemerintah Rusia yang memberikan peluang bagi pelajar dan mahasiswa untuk melanjutkan studi baik S1, S2, maupun S3 di Rusia. Luvena menjelaskan bahwa dirinya bisa mendapatkan beasiswa setelah melalui serangkaian tes, mulai dari tes tertulis hingga wawancara yang dilakukan pada akhir Januari 2022.

“Pendaftarannya bulan September tahun kemarin, terus ada tes tertulis sekali. Setelah itu, wawancara di akhir Januari dan pengumuman kelulusan pertengahan Februari kemarin,” terangnya.

Menurut Luvena, saat mendaftar, dia harus memilih enam kampus tujuan dengan jurusan yang sama. Luvena pun merasa bersyukur karena dapat diterima di kampus yang menjadi pilihan pertamanya.

“Jadi pas pendaftaran, disuruh milih enam kampus tujuan dengan jurusan yang sama. Nah, dari tes tertulis tadi, kita ditentuin dapat kampus yang mana. Alhamdulillah, Luvena keterima di kampus pilihan pertama,” sambung dia.

Lebih lanjut, Luvena mengungkapkan bahwa sebagai penerima beasiswa dari pemerintah Rusia, dirinya akan menempuh pendidikan selama lima tahun. Satu tahun pertama, masuk program bahasa Rusia di fakultas persiapan ( Podgotivitelny Fakultet atau Podfak), yang merupakan program wajib untuk mahasiswa internasional. Sedangkan untuk masuk semester pertama perkuliahan, ada pada tahun kedua.

“Ketentuannya 5 tahun study. Yang satu tahun podfak, semacam pelatihan bahasa di kampus untuk mahasiswa internasional. Tahun kedua baru masuk semester pertama kuliah,” tandas dia.

Sumber: patinews.com, 22 April 2022

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Berita Terkait

Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya
Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri
PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen
7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya
Anak Non SMA Jangan Kecil Hati, Ini 7 Jalur Masuk UGM Khusus Lulusan SMK
Red Walet Majukan Aeromodelling dan Dunia Kedirgantaraan Indonesia
Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu
Madura di Mata Guru Besar UTM Profesor Khoirul Rosyadi, Perubahan Sosial Lunturkan Kebudayaan Taretan Dibi’
Berita ini 39 kali dibaca

Berita Terkait

Rabu, 21 Februari 2024 - 07:30 WIB

Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:23 WIB

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:17 WIB

PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:09 WIB

7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya

Rabu, 7 Februari 2024 - 13:56 WIB

Anak Non SMA Jangan Kecil Hati, Ini 7 Jalur Masuk UGM Khusus Lulusan SMK

Minggu, 24 Desember 2023 - 15:27 WIB

Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu

Selasa, 21 November 2023 - 07:52 WIB

Madura di Mata Guru Besar UTM Profesor Khoirul Rosyadi, Perubahan Sosial Lunturkan Kebudayaan Taretan Dibi’

Senin, 13 November 2023 - 13:59 WIB

Meneladani Prof. Dr. Bambang Hariyadi, Guru Besar UTM, Asal Pamekasan, dalam Memperjuangkan Pendidikan

Berita Terbaru

Jack Ma, founder and executive chairman of Alibaba Group, arrives at Trump Tower for meetings with President-elect Donald Trump on January 9, 2017 in New York. / AFP PHOTO / TIMOTHY A. CLARY

Berita

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Feb 2024 - 14:23 WIB