Literasi Keamanan Siber Makin Dibutuhkan Saat Ini

- Editor

Rabu, 14 Oktober 2020

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Pandemi Covid-19 yang memaksa masyarakat lebih bergantung pada platform digital juga telah memicu semakin besarnya serangan siber pada 2020 ini.

Pandemi Covid-19 yang memaksa warga lebih bergantung pada platform digital memicu semakin besarnya serangan siber tahun ini. Edukasi terhadap karyawan hingga kedisiplinan memperbarui perangkat lunak menjadi hal yang tidak dapat ditawar.

Akhir September 2020 lalu, dua platform digital yang beroperasi di Indonesia, RedDoorz dan Shopback mengalami insiden kebocoran data pelanggan. Platform promosi daring (cashback) Shopback mengatakan, data perbankan serta kode sandi tetap aman meski data pribadi lain berpotensi disalahgunakan. Shopback meminta pengguna tidak menggunakan kode sandi yang sama dengan layanan lain.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

RedDoorz pun memastikan kode sandi pada basis data pelanggan terenkripsi. Namun pengguna tetap diminta mengganti kode password jika dirasa perlu. Kedua platform ini langsung memberitahukan kepada pelanggan secara langsung melalui surel resmi.

Chief Executive Officer NTT Ltd Indonesia Hendra Lesmana mengatakan, perusahaan sektor teknologi sudah menjadi target yang paling banyak dituju serangan siber sejak 2019. Konsentrasi ke bidang teknologi ini pun kian meningkat di masa pandemi Covid-19.

Menurut dia, hal ini karena semakin besarnya ketergantungan masyarakat terhadap teknologi untuk melakukan kegiatan sehari-hari ketika harus hidup di bawah pembatasan sosial seperti PSBB di Indonesia ataupun lockdown di berbagai negara lain. ”Kalau gaya hidup lebih connected dan segala apa yang kita lakukan ini bergantung dengan dunia digital, otomatis serangannya ada di sektor digital ini,” kata Hendra dalam wawancara virtual dengan Kompas pada Kamis (9/10/2020) sore.

Perusahaan teknologi enterprise NTT Ltd setiap tahun merilis laporan tren ancaman siber. Laporan yang berjudul ”Global Threat Intelligence 2020” tersebut menunjukkan bahwa 25 persen dari serangan siber global menarget perusahaan di sektor teknologi. NTT Ltd adalah anak perusahaan dari perusahaan telekomunikasi terbesar Jepang, NTT, yang khusus bergerak di luar Jepang.

NTT LTD GLOBAL THREAT INTELLIGENCE 2020—Data target serangan siber berdasarkan sektor usaha

Hendra mengatakan, seringnya terjadi insiden kebocoran basis data dari perusahaan platform digital di Indonesia berakar pada budaya keamanan siber yang belum benar-benar dipatuhi. ”Kalau manajemen menilai keamanan siber bukan prioritas, ya pasti akan ada bolong-bolongnya. Ini yang terkadang muncul di perusahaan startup yang mungkin mengutamakan inovasi produknya sebelum berpikir tentang keamanan siber,” kata Hendra.

Secara terpisah, Direktur Proteksi Ekonomi Digital Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN) Anton Setiyawan mengatakan, keputusan untuk terbuka memberi tahu pelanggan apabila terdeteksi kebocoran adalah langkah yang harus diambil pemilik platform digital mana pun. ”Prosedurnya memang seperti itu, sebagaimana diatur PP Nomor 71 Tahun 2019 Pasal 14 Ayat 5,” kata Anton.

Norma tersebut berbunyi, jika terjadi kegagalan dalam perlindungan terhadap data pribadi yang dikelolanya, penyelenggara sistem elektronik wajib memberitahukan secara tertulis kepada pemilik data pribadi tersebut.

Dalam kesempatan lain, Kepala Departemen Penelitian dan Pengaturan Perbankan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Anung Herlianto mengatakan, dalam pengembangan perbankan digital terdapat dua isu utama yang perlu mendapatkan perhatian dari semua pihak, yaitu aspek keamanan siber dan perlindungan data dan privasi.

”Inovasi di bidang teknologi finansial yang tidak dibarengi dengan keamanan digital akan menjadi kontraproduktif. Platform yang aman akan membuat masyarakat semakin nyaman memanfaatkanya. Kami di OJK selalu mendorong para pemain teknologi finansial untuk terus berinvestasi dan berinovasi di bidang ini,” kata Anung dalam webinar yang digelar oleh Gojek.

Karena itu, Hendra menyarankan untuk manajemen perusahaan untuk selalu meningkatkan kesadaran siber para karyawan dan disiplin memperbarui perangkat lunak begitu pembaruan disediakan oleh pengembangnya.

Menurutnya, para peretas selalu mencari jalan masuk melalui celah keamanan yang ada pada perangkat lunak ataupun perangkat keras yang dioperasikan target. ”Ini segampang apakah antivirusnya sudah di-update atau belum? Atau patch sudah dipasang atau belum? Sudah melakukan audit tahunan belum? Kedisiplinan ini sangat penting,” kata Hendra.

Oleh SATRIO PANGARSO WISANGGENI

Editor: ANDY RIZA HIDAYAT

Sumber: Kompas, 9 Oktober 2020

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 2 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB