Lakukan Kontekstualisasi pada Kitab Kuning

- Editor

Senin, 4 April 2016

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Tradisi membaca dan mempelajari Kitab Ihya Ulumuddin atau Kitab Kuning di kalangan santri di pondok pesantren semakin terpinggirkan. Padahal, di dalam Kitab Kuning dapat ditemui sejumlah pengetahuan yang berguna untuk menjawab tantangan masa kini.

“Para santri di pondok pesantren harus optimistis. Bahkan, jika mampu melakukan kontekstualisasi atas ilmu-ilmu di dalam Kitab Kuning, yakinlah kelak santri akan menjadi pribadi yang berguna di masyarakat,” kata Menteri Pemuda dan Olahraga Imam Nahrawi, Sabtu (2/4), di Kaliwungu, Kendal, Jawa Tengah. Saat itu, ia datang menghadiri Musabaqoh Qiroatul Kitab Kuning di Pondok Pesantren Al-Fadlu wal Fadilah.

Musabaqoh Kitab Kuning diikuti utusan santri dan santriwati dari sejumlah pondok pesantren serta perguruan tinggi agama Islam di 11 kabupaten dan kota. Total ada 84 peserta. Kegiatan di Ponpes Al-Fadlu wal Fadilah Kaliwungu akan dilanjutkan di Ponpes API Tegalrejo, Magelang; Ponpes Al Ihya Ulumaddin Kesugihan, Cilacap; serta PP Al Hikmah Benda, Sirampog, Brebes.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Imam hadir didampingi Wakil Ketua Dewan Syuro DPP Partai Kebangkitan Bangsa KH Badawi Basyir, pengasuh Ponpes Al-Fadlu wal Fadilah KH Alamudin Dimyati Rois, serta pemimpin Ponpes Al-Fadlu wal Fadilah KH Dimyati Rois.

Menurut Imam, tradisi mengkaji Kitab Kuning di kalangan kaum muda, khususnya santri di pondok pesantren, harus dihidupkan kembali. Tradisi ini dapat menangkal ekses kehidupan yang semakin kapitalis dan berbagai problem di masyarakat yang tidak lagi berpegang teguh pada Ahlus Sunnah Wal Jama’ah.

Kitab Kuning, misalnya, sudah mengajarkan pentingnya ekonomi syariah sebagai salah satu solusi bagi problem kemiskinan. Keberadaan bank-bank syariah dinilai merupakan bagian dari kontekstualisasi kajian pengetahuan di dalam Kitab Kuning.

Alamudin menyatakan, kegiatan musabaqoh Kitab Kuning menjadi bagian dari upaya mengajak para santri untuk melakukan kontekstualisasi terhadap ajaran-ajaran Islam di tengah kebutuhan kehidupan saat ini. Kitab Kuning dinilai mengajarkan banyak hal yang bermanfaat bagi kehidupan manusia.

Pengajaran itu meliputi antara lain politik, ekonomi, ilmu kesehatan, dan matematika. “Jika santri mampu mempelajari dan mempraktikkan dalam hidupnya, tentu santri tak perlu pesimistis dalam hidup ini,” ujar Alamudin yang akrab disapa Gus Alam.

Sementara Dimyati Rois menyebutkan, pengajaran politik dalam Kitab Kuning sangat relevan. Politik disebutkan tiada lain usaha-usaha yang diperlukan manusia untuk memperoleh keselamatan.

Politik pada hakikatnya adalah baik. Karena itu, jangan sampai, dengan politik, justru berlangsung praktik-praktik yang dapat merusak kehidupan.(WHO)
————–
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 4 April 2016, di halaman 12 dengan judul “Lakukan Kontekstualisasi pada Kitab Kuning”.

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Baru 24 Tahun, Maya Nabila Sudah Raih Gelar Doktor dari ITB
Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya
Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri
PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen
7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya
Anak Non SMA Jangan Kecil Hati, Ini 7 Jalur Masuk UGM Khusus Lulusan SMK
Red Walet Majukan Aeromodelling dan Dunia Kedirgantaraan Indonesia
Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu
Berita ini 3 kali dibaca

Informasi terkait

Senin, 1 April 2024 - 11:07 WIB

Baru 24 Tahun, Maya Nabila Sudah Raih Gelar Doktor dari ITB

Rabu, 21 Februari 2024 - 07:30 WIB

Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:23 WIB

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:17 WIB

PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:09 WIB

7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya

Rabu, 3 Januari 2024 - 17:34 WIB

Red Walet Majukan Aeromodelling dan Dunia Kedirgantaraan Indonesia

Minggu, 24 Desember 2023 - 15:27 WIB

Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu

Selasa, 21 November 2023 - 07:52 WIB

Madura di Mata Guru Besar UTM Profesor Khoirul Rosyadi, Perubahan Sosial Lunturkan Kebudayaan Taretan Dibi’

Berita Terbaru

US-POLITICS-TRUMP

Berita

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Feb 2024 - 14:23 WIB