Home / Artikel / Kotak Pandora

Kotak Pandora

CATATAN IPTEK
Pemanasan global dan perubahan iklim kini membuat para ahli mikrobiologi waswas. Akibat pemanasan global, lapisan permafrost di Kutub Utara mulai mencair—yang belum pernah terjadi sebelumnya. Mereka khawatir itu akan membuka pintu untuk kembalinya penyakit-penyakit lama, bahkan penyakit purba yang belum pernah kita kenal.

KOMPAS/M ZAID WAHYUDI–Burung camar bermain di dinding es yang terbentuk di tepi Sungai Kemijoki, Rovaniemi, Finlandia, Senin (1/5/2017). Meski sudah masuk musim semi, salju masih turun di kawasan lingkar Arktika atau lingkar Kutub Utara.

Lapisan permafrost itu dingin, gelap, tak ada oksigen, dan netral seperti air tawar—tak asam dan tidak basa. Ahli biologi mikro, Michel Claverie, dari Aix-Marseille University di Perancis, mengatakan, lapisan ini cocok untuk ”tidur panjang” (dormant) mikroba, benih-benih, virus, dan spora.

Beberapa riset membuktikan sejumlah makhluk yang membeku ribuan tahun hidup kembali saat es tempat hidup mereka mencair. Pada 2005, Badan Penerbangan dan Antariksa AS (NASA) membangkitkan bakteri Carnobacterium pleistocenium berusia 32.000 tahun dan hidup pada era Pleistosen.

Dua tahun kemudian, riset lain membangkitkan bakteri berusia 8 juta tahun. Bakteri itu ditemukan di Lembah Beacon dan Mullins di Antartika. Riset lainnya menggiatkan bakteri ”beku” di lapisan es berusia 100.000 tahun. Begitu kembali hidup, bakteri-bakteri itu memiliki sifat infektifnya.

Pada Juli-Agustus 2016, sekitar 2.000 rusa kutub mati. Mereka mati karena terinfeksi bakteri antraks (Bacillus anthracis), seperti yang dikenal sekarang. Selain rusa, 20 orang dirawat karena terinfeksi dan satu orang meninggal. Dari permafrost yang mencair ditemukan jejak kehidupan bakteri penyebab campak dan pes yang menghilang puluhan tahun.

Penelitian lain menemukan, permafrost di Arktika, Kanada, mencair 70 tahun lebih cepat dari prediksi. Vladimir Romanovsky, ahli geofisika dari tim peneliti University of Alaska Fairbanks, mengatakan, ”Iklim saat ini lebih hangat dari iklim sepanjang 5.000 tahun atau lebih.” Dampak sepenuhnya belum diketahui.

Namun, permafrost yang mencair, selain menghidupkan bakteri dan virus, juga akan melepas gas rumah kaca, seperti metana dan gas karbon. Dan, kini ditemukan, radiasi nuklir juga akan terlepas ke atmosfer.

Bencana akibat mencairnya permafrost hanya satu dari deretan panjang bencana yang berawal dari pemanasan global. Manusia bak gadis Pandora yang diberi kotak berisi barang indah oleh Dewa Zeus. Sayang kotak tak boleh dibuka.

Pandora digambarkan cantik, pintar, dan penuh rasa ingin tahu.

Rasa ingin tahu dan keinginan memiliki barang indah dalam kotak itu mendorong Pandora membuka kotak. Maka, semua hal buruk terlepas: penyakit, kematian, dan beragam penderitaan. Hanya harapan (hope) tersimpan di dalam kotak.

Kita, manusia, adalah pandora-pandora. Diawali rasa ingin tahu, dengan mengembangkan sains-teknologi, manusia menemukan harta karun luar biasa di Planet Bumi, kotak hadiah dewa, yaitu batubara—bahan bakar fosil. Hidup jadi lebih mudah. Benda-benda indah diciptakan.

Hal itu mengakibatkan semua hal buruk terlepas: pemanasan global, perubahan iklim, diikuti bencana: kelaparan, kehilangan tempat tinggal, panen gagal, dan seterusnya. Dan, ”harapan” tinggal di kotaknya. Semua konferensi dan kesepakatan global demi mengatasi perubahan iklim ialah harapan. Sekali lagi, harapan itu masih dalam ”kotak”.–BRIGITTA ISWORO LAKSMI

Editor EVY RACHMAWATI

Sumber: Kompas, 17 Juli 2019

Share
x

Check Also

Tantangan Kelola Riset dan Inovasi

Inovasi selalu multipihak dan bertahapan jamak. Ia tak pernah akan bisa dipaksa, tetapi prosesnya bisa ...

%d blogger menyukai ini: