Kombinasi Kekeringan-Serangga Mematikan Pohon

- Editor

Kamis, 11 Juni 2015

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Kombinasi kekeringan, panas, dan serangga jadi faktor yang bertanggung jawab atas kematian lebih dari 12 juta pohon di California, Amerika Serikat. Studi terbaru Pusat Studi dan Sintesis Ekologi Nasional Universitas California, Santa Barbara, mempelajari faktor-faktor itu untuk memprediksi jumlah peningkatan kematian pohon terkait perubahan iklim.

Studi yang diterbitkan di New Phytologist itu studi pertama pada spektrum luas interaksi antara kekeringan dan serangga. Penulis utama laporan itu, William Anderegg, peneliti program postdoctor di Princeton Environmental Institute, 9 Juni 2015 di Sciencedaily, menjelaskan, penelitian melihat efek setiap faktor dan mempelajari interaksi di antara faktor itu. Hutan di barat AS jadi titik kematian pepohonan. Padahal, ekonomi lokal di Negara Bagian California dan Colorado sangat bergantung pada ekowisata di hutan yang menyediakan ski, memancing, dan berkemah. Frekuensi dan kerusakan diperkirakan tambah parah dalam beberapa dekade mendatang. (SCIENCEDAILY/ICH)images

——————-

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Sinyal TV Jadi Radar Alternatif Pendeteksi Pesawat

Penelitian badan pengatur lalu lintas udara Inggris (NATS) dan sejumlah lembaga menunjukkan, sinyal televisi bisa untuk merekam jejak pesawat. Hasil itu diperoleh setelah studi dua tahun menggunakan sinyal TV yang dipancarkan dari gedung Crystal Palace di London, Inggris. Ide dasarnya, sinyal TV menggunakan bagian lain dari spektrum gelombang radio yang dipancarkan radar. Namun, baik sinyal TV maupun gelombang radio radar sama-sama dipantulkan kembali oleh benda padat. Sebanyak tiga receiver atau pendeteksi sinyal khusus digunakan mengukur arah sinyal yang dipantulkan badan pesawat dan perbedaan waktu ketika sinyal pantulan itu diterima dibandingkan dengan sinyal TV yang tak dipantulkan pesawat. Informasi itulah yang lalu diolah untuk menentukan lokasi pesawat berada. Studi menunjukkan, pendeteksi sinyal khusus itu mampu melacak keberadaan 30 pesawat terbang sekaligus pada ketinggian 3.000 meter. Teknisi NATS, Nick Young, kepada BBC, Rabu (10/6), mengatakan, temuan itu akan menyediakan teknologi radar yang murah. Namun, penelitian lanjut perlu dilakukan. (BBC/MZW)
——————-
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 11 Juni 2015, di halaman 14 dengan judul “Kilas Iptek”.

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 9 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB