Home / Berita / Kemampuan Laut Menyerap Karbon Dioksida Berkurang

Kemampuan Laut Menyerap Karbon Dioksida Berkurang

Studi menemukan penurunan efisiensi lapisan perairan Samudra Atlantik Utara dalam menyerap karbon dioksida dan emisi gas rumah kaca.

–Topan Florence bergolak di Samudra Atlantik dan bergerak menuju pantai timur Amerika Serikat, seperti terlihat dari Stasiun Ruang Angkasa Internasional (ISS), Senin (10/9/2018).

Tim peneliti dari University Of British Columbia, the Bermuda Institute of Ocean Sciences (BIOS), the French Institute for Ocean Science pada University of Brest, dan the University of Southampton baru-baru ini memublikasikan hasil analisis pada massa air di Samudra Atlantik Utara di jurnal Nature Climate Change.

Mereka menemukan penurunan efisiensi lapisan perairan setempat dalam menyerap karbon dioksida dan emisi gas rumah kaca.

”Laut berperan penting untuk melindungi bumi dari perubahan iklim dengan menyerap karbon dioksida dan panas pada permukaan serta meneruskannya ke laut dalam yang memerangkapnya sangat lama,” kata Sam Stevens, kandidat doktor pada University of British Columbia dan ketua tim penulis pada Sciencedaily, 6 April 2020.

”Mempelajari perubahan dalam struktur lautan dunia dapat memberi kita wawasan penting tentang proses ini dan bagaimana lautan menanggapi perubahan iklim,” katanya.

Pada satu lapisan tertentu di Samudra Atlantik Utara, terdapat massa air yang disebut North Atlantic Subtropical Mode Water (STMW) yang amat efisien dalam menarik karbon dioksida dari atmosfer.

Hal itu mewakili 20 persen dari seluruh penyerapan karbon dioksida yang berada di pertengahan lintang utara Atlantik dan merupakan cadangan nutrisi penting bagi fitoplankton—basis rantai makanan laut—di permukaan laut.

Pemanasan signifikan
Dengan menggunakan data dari dua program penelitian samudra terlama di dunia—the Bermuda Atlantic Time-series Study (BATS) Program and Hydrostation ’S’, tim menemukan 93 persen STMW telah hilang pada satu dekade terakhir. Kehilangan ini ditambah dengan pemanasan signifikan dari STMW yang mencapai 0,5-0,71 derajat celsius.

”Meskipun beberapa kerugian STMW diperkirakan karena kondisi atmosfer yang berlaku dalam dekade terakhir, hal itu tidak menjelaskan besarnya kerugian yang telah kami catat,” kata Profesor Nick Bates, ilmuwan senior BIOS dan peneliti utama Program BATS.

”Kami menemukan bahwa kehilangan itu berkorelasi dengan berbagai indikator perubahan iklim, seperti peningkatan kadar panas permukaan laut,” ungkapnya. Hal itu menunjukkan pemanasan laut mungkin telah berperan dalam pembentukan STMW yang berkurang pada dekade terakhir.

Temuan tersebut menguraikan hubungan yang mengkhawatirkan di mana pemanasan laut membatasi pembentukan STMW dan mengubah anatomi Atlantik Utara. Hal itu diibaratkan sebagai wastafel yang kurang efisien sebagai ”pembuangan” panas dan karbon dioksida.

”Ini adalah contoh baik tentang bagaimana aktivitas manusia memengaruhi siklus alami di lautan,” kata Stevens yang menjadi teknisi penelitian BATS dari 2014 hingga 2017 sebelum memulai pekerjaan doktoralnya yang memanfaatkan pekerjaan yang ia lakukan dengan BATS/BIOS.

Oleh ICHWAN SUSANTO

Editor: EVY RACHMAWATI

Sumber: Kompas, 7 April 2020

Share
x

Check Also

Dihuni 13.000 Jenis Tumbuhan, Papua Pulau dengan Biodiversitas Flora Tertinggi Geser Madagaskar

Kerja keras 99 peneliti dari 19 negara menyodorkan fakta bahwa Pulau Papua memiliki 13.634 spesies ...

%d blogger menyukai ini: