Kanker Serviks; Temuan Kasus dan Kematian Tinggi

- Editor

Senin, 25 Mei 2015

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Kanker serviks masih menjadi momok perempuan Indonesia. Setiap bulan, 600-750 perempuan dilaporkan meninggal akibat kanker serviks. Dengan kata lain, setiap jam satu perempuan meninggal karena penyakit itu.
”Kematian ibu akibat kanker serviks masih sangat tinggi,” kata Ketua Umum Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Zaenal Abidin di Jakarta, Minggu (24/5). Perlu usaha bersama menyelamatkan perempuan Indonesia dari ancaman kanker serviks.

”Caranya, memberikan pelayanan kesehatan yang bagus dan yang terpenting memberikan pendidikan kesehatan. Penting memeriksakan diri sejak dini,” kata Zaenal.

Mengutip data, Zaenal menyebutkan, setiap hari penderita baru muncul 40-45 orang yang 20-25 orang di antaranya meninggal. Umumnya, penderita terdeteksi saat stadium lanjut sehingga peluang disembuhkan kecil. Padahal, kanker serviks dapat dideteksi sejak dini.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Memperingati Hari Bakti Dokter Indonesia Ke-107 Tahun 2015, IDI mengadakan deteksi dini kanker serviks. Kegiatan dipusatkan di Rumah Susun Tambora, Kecamatan Tambora, Jakarta Barat. Selain di Jakarta, digelar juga di beberapa provinsi lain.

Di Rusun Tambora, dari 300 perempuan yang diperiksa, satu orang positif prakanker dan diberikan rujukan berobat ke rumah sakit. Pemeriksaan menggunakan inspeksi visual dengan asam asetat (IVA). Metode IVA mudah dan murah. Kini, puskesmas dapat melayani.

Dalam tujuh menit hasil dapat diketahui dengan biaya sekitar Rp 25.000. Bagi peserta Jaminan Kesehatan Nasional (JKN), biaya ditanggung Badan Pelaksana Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan.

Informasi terbatas
Ibu-ibu di Rusun Tambora antusias memeriksa diri. Sejak pukul 09.00, mereka mengambil nomor antrean menunggu giliran. Pemeriksaan dilakukan tim IDI.

Mereka belum pernah memeriksa diri untuk mendeteksi kanker serviks. Keterbatasan informasi membuat mereka abai terhadap kesehatan diri.

Vera Handayani (25), Yanti (30), dan Ida Rosida (38) mengatakan baru mengetahui deteksi kanker serviks dapat dilakukan dengan mudah dan murah. ”Seumur hidup baru sekarang periksa. Hasilnya bersih kanker,” kata Ida Rosida, ibu tiga anak.

Pengurus Organisasi Aksi Solidartas Era Kabinet Kerja (OASE-KK), Nining Indroyono Soesilo, mengatakan, tes IVA perlu dikampanyekan lebih serius agar semua perempuan Indonesia dapat memanfaatkannya.

”Ke depan, angka kematian perempuan karena kanker serviks harus dapat dikurangi,” katanya.

Menurut Nining, selain perempuan, suami juga berperan penting menjaga kesehatan perempuan anggota keluarga. Mereka hendaknya mendorong anggota keluarga untuk deteksi dini kanker serviks. (B04)
—————
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 25 Mei 2015, di halaman 14 dengan judul “Temuan Kasus dan Kematian Tinggi”.

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 3 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Rabu, 24 April 2024 - 13:06 WIB

Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel

Rabu, 24 April 2024 - 13:01 WIB

Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina

Rabu, 24 April 2024 - 12:57 WIB

Soal Polemik Publikasi Ilmiah, Kumba Digdowiseiso Minta Semua Pihak Objektif

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB