Home / Berita / Jadikan Heboh Zika Momentum Berantas Nyamuk

Jadikan Heboh Zika Momentum Berantas Nyamuk

Penularan virus zika menjadi isu heboh bagi seluruh dunia lantaran Brasil melaporkan adanya keterkaitan penyakit akibat virus zika dengan kondisi mikrosefalus pada sejumlah bayi yang baru lahir. Indonesia tetap waspada tetapi tidak perlu panik. Isu ini malah memiliki sisi positif, yakni untuk menggerakkan semua sektor, terutama masyarakat, untuk memberantas sarang nyamuk.

Warga Indonesia sebenarnya tidak perlu terlalu mengkhawatirkan virus zika walaupun tetap harus waspada. Sebab, sudah ada penyakit dengan vektor nyamuk yang lebih membahayakan masyarakat sehingga sebenarnya butuh perhatian lebih besar.

Regional Coordinator pada WHO Southeast Asia Regional Office?, ?Prof Tjandra Yoga Aditama?, Rabu (17/2/2016), mengatakan, demam berdarah dengue (DBD) dan chikungunya memiliki gejala yang lebih berat di Indonesia. Padahal, virus zika, dengue, dan chikungunya memiliki vektor yang sama, yaitu nyamuk Aedes.

Bahkan, DBD menimbulkan kematian setiap tahun. “Kita bisa menggunakan momen zika untuk pengendalian vektor. Toh, nyamuk Aedes memang harus dibasmi di tempat kita,” ujar Tjandra saat Diskusi Panel Virus Zika di Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, Jakarta.

Virus-virus tersebut ditransmisikan antara lain oleh nyamuk Aedes aegypti dan Aedes albopictus. Namun, pengirim utama virus tadi ke manusia adalah Aedes aegypti. Karena vektor sama, jika pemerintah dan masyarakat gencar mengendalikan DBD, upaya tersebut sekaligus mempersempit celah berkembangnya virus zika di Indonesia.

Virus zika ditemukan pertama kali pada 1947 pada seekor monyet rhesus di hutan Zika, Uganda. Gejalanya ringan dan dapat sembuh dengan sendirinya. Selain itu, hanya seperlima orang yang terinfeksi zika menunjukkan gejala.

Namun, dunia heboh ketika di Brasil dilaporkan pada Juli 2015 bahwa 76 pasien dengan sindrom neurologis dan 42 pasien didiagnosis Guillain-Barré Syndrome memiliki riwayat terinfeksi Zika. Selain itu, Brasil menyebutkan kasus mikrosefalus pada bayi baru lahir meningkat 20 kali lipat pada 2015 dibandingkan biasanya, yang diyakini akibat ibu hamil terinfeksi virus tersebut.

Guru Besar bidang parasitologi FKUI Saleha Sungkar menuturkan, langkah terbaik adalah pencegahan melalui pemberantasan sarang nyamuk oleh seluruh komponen masyarakat melalui kegiatan 3M (menutup penampungan air, menguras penampungan air, dan mengubur sampah). Langkah pencegahan yang sederhana dan klise, tetapi sangat sulit diterapkan.

Itu lantaran perangkat pemerintah hingga pemimpin di tingkat masyarakat, yaitu ketua rukun tetangga, kurang aktif mendorong masyarakat. “Tidak semua orang mau melakukan 3M sehingga butuh komando. Gubernur dan wali kota perlu turun ke rumah- rumah warga,” ujar Saleha.

J GALUH BIMANTARA

Sumber: Kompas Siang | 17 Februari 2016

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

x

Check Also

Belajar dari Sejarah Indonesia

Pelajaran sejarah Indonesia memang sangat menentukan dalam proses pendidikan secara keseluruhan. Dari sejarah Indonesia, siswa ...

%d blogger menyukai ini: