Home / Berita / Hari Ozon International, Bahan Perusak Ozon Dibatasi

Hari Ozon International, Bahan Perusak Ozon Dibatasi

Penggunaan refrigeran atau zat pendingin yang merusak lapisan ozon dibatasi di Indonesia. Hal ini dilakukan guna membantu menyelamatkan dunia dari menipisnya lapisan ozon. Tantangan selanjutnya adalah menemukan teknologi yang tidak merusak ozon sekaligus tidak menimbulkan gas rumah kaca.

Impor zat pendingin HCFC-22 yang digunakan untuk lemari pendingin dan pendingin ruangan dilarang oleh pemerintah sejak 2015. Zat itu digantikan dengan Hydrofluorocarbon (HFC) yang dianggap tidak merusak ozon.

SUCIPTO UNTUK KOMPAS–Orang yang ada di kawasan Car Free Day Jalan Imam Bonjol, Jakarta, menandatangani dukungan untuk menjaga lapisan ozon pada perayaan Hari Ozon Internasional, Minggu (16/9/2018).

“Saat ini HFC yang diimpor ke Indonesia karena dianggap memiliki potensi bahaya yang sedikit bagi lapisan ozon,” kata Direktur Mitigasi Perubahan Iklim Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Emma Rachmawaty, saat ditemui dalam peringatan Hari Ozon Internasional di Jakarta, Minggu (16/9/2018).

SUCIPTO UNTUK KOMPAS–Masyarakat berfoto di salah satu booth Hari Ozon Internasional 2018 saat Car Free Day di Jalan Imam Bonjol, Jakarta, Minggu (16/9/2018).

Hal ini dilakukan untuk memenuhi perjanjian internasional, yakni Protokol Montreal tahun 1999 untuk mengurangi penggunaan bahan perusak ozon tahap demi tahap. Protokol Montreal terakhir diamandemen tahun 2016 yang mengatur pengurangan penggunaan HFC karena emisi zat tersebut berkontribusi menimbulkan gas rumah kaca. Gas rumah kaca berdampak pada perubahan iklim.

Untuk negara berkembang seperti Indonesia, HFC ditargetkan dikurangi konsumsinya per 1 januari 2029, tetapi belum ada teknologi yang lebih ramah terhadap ozon. Sebelum tahun 2029, tekhnologi terbaru yang ramah ozon dan tidak menimbulkan gas rumah kaca terus dikembangkan negara-negara di dunia.

“Indonesia menyiapkan ratifikasi terhadap amandemen tersebut kalau industri di Indonesia sudah siap. Tetapi target kita untuk mengurangi penggunaan HCFC sudah tercapai. Tahun 2015 berkurang 10 persen. Targetnya tahun 2020 berkurang 20 persen. Indikatornya dari data impor barang tersebut dan laporan Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional,” ujar Emma.

Untuk menunjang pengurangan penggunaan zat pendingin, pemerintah juga memberi pelatihan kepada teknisi refrigeran. Para teknisi dilatih memperbaiki lemari pendingin dan pendingin udara produksi lama yang masih menggunakan HCFC-22. Masyarakat disarankan menggunakan jasa teknisi yang memiliki sertifikat kompetensi tersebut.

Gaya hidup
Menyelamatkan lapisan ozon bisa dilakukan dengan membeli dan menggunakan produk ramah ozon. Kemasan produk ramah ozon ditandai dengan logo Non CFC, yakni logo bola dunia yang ditopang oleh dua tangan.

Direktur Jenderal Pengendalian Perubahan Iklim, Ruandha Agung Sugardiman, mengatakan, memilih produk yang tidak mengandung bahan perusak ozon adalah bentuk sederhana yang bisa dilakukan individu demi atmosfer yang sehat. Hal tersebut antara lain mematikan pendingin ruangan ketika tidak digunakan dan tidak menggunakan produk yang menggunakan sistem spray seperti parfum, obat serangga, dan spray rambut.

Jika banyak orang melakukan hal tersebut, ozon akan terjaga fungsinya sebagai penyaring radiasi ultraviolet-B ke bumi. Ini penting karena paparan berlebih ultraviolet-B menyebabkan kanker pada hewan, menghambat proses pertumbuhan tanaman, kanker kulit pada manusia, serta merusak kornea dan mata manusia. (SUCIPTO)–YOVITA ARIKA

Sumber: Kompas, 17 September 2018

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

%d blogger menyukai ini: