Home / Berita / Giliran Selatan Malang Gempa

Giliran Selatan Malang Gempa

Gempa Lebih Besar Berpotensi Terjadi
Dua hari berturut-turut, Samudra Hindia di selatan Jawa dilanda gempa bumi. Jika Sabtu (25/7) pusat gempa di selatan Cilacap, Jawa Tengah, pada Minggu (26/7) pusat gempa di selatan Malang, Jawa Timur. Sekalipun kekuatan gempa relatif kecil, wilayah ini menyimpan potensi gempa besar, bermagnitudo di atas delapan.

Kepala Bidang Mitigasi Gempa Bumi dan Tsunami Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Daryono mengatakan, gempa di selatan Malang berkekuatan 5,9 skala Richter, terjadi pukul 14.05.05. Pusat gempa berkedalaman 56 kilometer. Gempa dirasakan di Malang, Blitar, dan Denpasar dengan skala III-IV Modified Mercally Intensity (MMI). Di Yogyakarta dan Banyuwangi, gempa dengan skala III MMI; di Madiun, Pacitan, dan Pandaan, gempa berskala II-III MMI; serta di Bangil dan Surabaya II MMI.

“Dengan kedalaman hiposenter hanya 56 kilometer, gempa bumi ini merupakan gempa dangkal,” kata Daryono.

Analisis mekanisme sumber, menurut Daryono, menunjukkan gempa bumi dipicu penyesaran naik (thrust fault). Itu mengindikasikan gempa tersebut memang terjadi di zona megathrust. “Meskipun mekanisme sumbernya penyesaran naik, parameter gempa bumi ini tidak memenuhi syarat terjadinya tsunami. BMKG tidak mengeluarkan peringatan dini tsunami,” katanya.

Peningkatan seismik
Menurut Daryono, dua gempa dalam dua hari di selatan Jawa tersebut punya mekanisme hampir sama. Sehari sebelumnya, selatan Cilacap diguncang gempa 5,8 skala Richter.

“Memang zona selatan Jawa terdapat zona megathrust di sepanjang jalur subduksi, wajar jika aktif gempabumi. Apakah ada kaitannya, tentu butuh penelitian komprehansif. Namun, saya sepakat jika di zona selatan Jawa sedang ada peningkatan aktivitas seismik,” ujarnya.

Daryono menambahkan, aktivitas gempa dengan skala relatif kecil itu diharapkan bisa melepas medan tegangan yang terakumulasi di zona gempa selatan Jawa. “Semoga ini bisa mengurangi ancaman gempa besar,” lanjutnya.

Namun, ahli tsunami dari Balai Pengkajian Dinamika Pantai-Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPDP-BPPT), Widjo Kongko, mengatakan, dua gempa berturut-turut tersebut mengingatkan tingginya potensi kegempaan di selatan Jawa.

Kedalaman sumber gempa di wilayah itu didominasi kurang dari 80 km di bawah permukaan tanah. “Untuk tsunami, daerah sumber yang dikhawatirkan lebih ke selatan atau 100-150 km dari pusat gempa sekarang. Potensi di kawasan ini lebih besar dan dangkal,” ujarnya.

Penelitian Hanifa (2014), potensi gempa di kawasan ini bisa berkekuatan M 8,3-8,7. “Jika terjadi gempa M 8,5 di kawasan ini, potensi tsunami di selatan Jawa bisa setinggi 10-15 meter dan penetrasinya 3-5 km dari garis pantai ke daratan,” kata Widjo.

Menurut Daryono, zona selatan Jawa bagian dari kerangka sistem tektonik Indonesia. Daerah itu termasuk jalur pertemuan lempeng konvergen, yaitu Lempeng Indo-Australia menyusup ke bawah Lempeng Eurasia berkecepatan 50 milimeter hingga 70 milimeter per tahun. Batas pertemuan lempeng itu ditandai palung samudra, terbukti dengan keberadaan Palung Jawa di Samudra Hindia.

“Di samping sangat rawan gempa akibat aktivitas tumbukan lempeng, zona selatan Jawa juga sangat rawan gempa akibat aktivitas sesar-sesar lokal di daratan. Kondisi tektonik semacam ini menjadikan zona selatan Jawa kawasan seismik aktif,” ujarnya.

Sejarah kegempaan
Catatan sejarah kegempaan Jawa tahun 1840-2014, zona selatan Jawa beberapa kali gempa dirasakan hingga merusak. Gempa bumi pertama tercatat adalah gempa bumi Purworejo (1840). Menurut Newcomb dan McCann (1987), gempa terjadi 4 Januari 1840. Daerah rusak meliputi Kebumen, Purworejo, Bantul, Salatiga, Demak, Semarang, Kendal, dan Banjarnegara.

Gempa bumi 10 Juni 1867 menyebabkan ribuan rumah rusak dan lebih dari 500 orang meninggal (Newcomb dan McCann, 1987). Getaran gempa bumi itu terasa hingga Klaten, Salatiga, dan Sragen. Gempa merusak juga terjadi 23 Juli 1943. Kota-kota terdampak adalah Cilacap, Tegal, Purwokerto, Kebumen, Purworejo, Bantul, dan Pacitan. Korban meninggal lebih dari 213 orang.

Pada 3 Juni 1994, tsunami di selatan Banyuwangi menelan korban 215 orang. “Saat itu, gempa juga di zona megathrust selatan Jawa Timur berkekuatan Mw 7,8, kedalaman hiposenter 18 km,” kata Daryono. (AIK)
————-
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 27 Juli 2015, di halaman 14 dengan judul “Giliran Selatan Malang Gempa”.

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

%d blogger menyukai ini: